BAB 3 METODE PENELITIAN

134 downloads 7218 Views 159KB Size Report
penelitian. Desain Penelitian. Time Horison. Jenis Penelitian. Metode Yang ... Menurut Uma Sekaran (2006, p.115), yang dimaksud dengan variabel adalah.

BAB 3 METODE PENELITIAN

3.1 Desain Penelitian Pada penelitian ini desain riset yang digunakan riset deskriptif, dimana riset deskriptif menurut Rangkuti (2004, p.16) adalah riset yang bertujuan untuk menjelaskan karakteristik pasar, karakteristik dari riset ini adalah ditandai denganhipotesis spesifik, dan memiliki desain penelitian secara terstruktur. Pada riset deskriptif, metode pengumpulan data menggunakan data sekunder, data primer (survey), panel atau observasi. Dengan demikian, riset deskriptif harus dapat menjawab pertanyaan 5 W 1 H (Who, What, When, Where, Why, How). Dimana Who akan membahas siapa yang akan diteliti, What akan

membahas informasi apa yang ingin diperoleh, When akan

membahas kapan informasi tersebut diperlukan, Where akan membahas di mana riset harus dilakukan, Why akan membahas mengapa informasi tersebut ingin diperoleh, atau mengapa riset dilakukan, How akan membahas bagaimana informasi tersebut diperoleh. Riset deskriptif sendiri dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:

1. Desain Cross-Sectional Adalah kegiatan riset yang dilakukan pada satu saat tertentu. Penelitian ini mirip dengan kegiatan memotret suatu objek. Jadi fakta yang dapat digambarkan merupakan kegiatan pada saat tertentu. Selanjutnya berdasarkan faktatersebut dilakukan penyimpulan mengenai masalahmasalah penelitian yang ingin dibuktikan atau dicari hubungannya. Desain Cross-Sectional sendiri dapat dibedakan menjadi dua, berdasarkan metode pengumpulan datanya, yaitu:

i. Single Cross-Sectional Design

22   

Maksudnya adalah kegiatan pengumpulan data yang dilakukan dari satu responden untuk satu saat (waktu). ii. Multiple Cross-Sectional Design Maksudnya adalah kegiatan pengumpulan data yang dilakukan dari satu responden untuk waktu-waktu yang berbeda-beda. Dengan sample yang berbeda.

2. Desain Longitudinal Adalah tipe desain riset yang melibatkan jumlah sampel yang tetap yang diukur secara terus menerus, sehingga didapatkan gambaran secara serial yang kontinyu berikut perubahannya.

Pada riset ini desain penelitian yang digunakan adalah riset deskriptif dengan pengumpulan data melalui Single Cross-Sectional Design. Tabel 3.1 Tabel Desain Penelitian Tujuan penelitian

Desain Penelitian Jenis Penelitian

Metode Yang

Unit analisis

Time Horison

digunakan

T-1

Deskriptif - asosiatif

Survey

individu

Cross-Sectional

T-2

Deskriptif - asosiatif

Survey

individu

Cross-Sectional

T-3

Deskriptif - asosiatif

Survey

individu

Cross-Sectional

Sumber : Penulis, 2011

23   

Metode survei merupakan metode pengumpulan data primer yang diperoleh secara langsung dari sumber asli. (Nur Indrianto dan Bambang Supomo, 2002, p.152)

Cross section adalah sebuah studi dapat dilakukan dengan data yang hanya sekali dikumpulkan, mungkin selama periode harian, mingguan, atau bulanan, dalam rangka menjawab pertanyaan penelitian. ( Uma Sekaran, 2006, p.177) Keterangan : •

T-1 = untuk mengetahui pengaruh layanan purna jual terhadap kepuasan konsumen.



T-2 = untuk mengetahui pengaruh

kepuasan konsumen terhadap word of

mouth. •

T-3 = untuk mengetahui bagaimana pengaruh layanan purna jual terhadap kepuasan konsumen dan dampaknya terhadap word of mouth.

3.2 Operasional variabel penelitian Menurut Uma Sekaran (2006, p.115), yang dimaksud dengan variabel adalah apapun yang dapat membedakan atau membawa variasi pada nilai. Variabel penelitian adalah variabel yang menunjukkan segala sesuatu yang ditetapkan oleh meneliti untuk di pelajari. Sedangkan menurut pendapat Umar (2005, p.128), variabel di dalam penelitian merupakan suatu atribut dari sekelompok obyek yang diteliti dan mempunyai variasi antara satu dan lainnya dalam kelompok tersebut. Ada beberapa jenis variabel menurut Nur Indriantoro dan Bambang Supomo (2002, p.63-66), antara lain : 1. Variabel Bebas (Independent Variable): Adalah variabel yang menjelaskan atau mempengaruhi variabel yang lain. Variabel bebas ini dinamakan pula dengan

24   

variabel yang diduga sebagai sebab (presumed cause variable) dari variabel terikat (Dependent Variable). Selain itu variabel bebas juga dapat disebut sebagai variabel yang mendahului (antecendent variable). Dalam penelitian ini variabel bebasnya adalah Advertising. 2. Variabel Terikat (Dependent Variable): Adalah tipe variabel yang dijelaskan atau dipengaruhi oleh variabel bebas. variabel terikat juga dinamakan sebagai variabel yang diduga sebagai akibat (presumed affect variable), variabel ini juga disebut variabel konsekuensi (consequent variable). Selain itu menurut Uma Sekaran (2006,p.114), variabel ini merupakan variabel yang menjadi perhatian utama peneliti. Variabel terikat dipengaruhi oleh variabel bebas, melalui analisis terhadap variabel terikat, sangat memungkinkan untuk menemukan jawaban atau solusi dari masalah yang ada. Dalam penelitian ini yang digunakan sebagai variabel terikat adalah keputusan pembelian.

3. Variabel Moderator ( moderating variable ): Adalah salah satu variabel yang mempengaruhi hubungan langsung antara variabel independen dan variabel dependen. Variabel moderating sendiri adalah tipe variabel yang memperkuat atau memperlemah hubungan langsung antara variabel independen dan variabel dependen. Selain itu menurut Uma Sekaran (2006, p.119) variabel moderator adalah variabel yang mempunyai pengaruh ketergantungan (contingent effect ) yang kuat dengan hubungan variabel terikat dan variabel bebas. Dalam penelitian ini tidak disertakan variabel moderatornya. 4. Variabel antara (Intervening Variable) : Adalah tipe variabel yang mempengaruhi hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat menjadi hubungan tidak langsung. Variabel intervening ini merupakan variabel yang terletak diantara variabel bebas dengan variabel terikat, sehingga variabel bebas tidak langsung

25   

menjelaskan atau mempengaruhi variabel terikat. Selain itu menurut Uma Sekaran (2006, p.124), variabel antara adalah variabel yang mengemuka antara waktu variabel bebas mulai bekerja mempengaruhi variabel terikat, dan waktu pengaruh variabel bebas terasa pada variabel terikat.

Dalam penelitian ini yang digunakan sebagai variabel antara adalah Kepuasan Konsumen. Penelitian ini mengggunakan skala likert yang disebut juga summated rating scale. Skala ini memberikan peluang kepada responden untuk mengekspresikan perasaan mereka dalam bentuk persetujuan dalam bentuk pernyataan. Pertanyaan yang diberikan berjenjang, mulai dari tingkat terendah sampai tertinggi. Jumlah pilihan jawabannya bisa tiga, lima, tujuh, sembilan, yang jelas harus ganjil. Pilihan jawaban berikut ini dapat dipakai: amat sangat tidak setuju, sangat tidak setuju, tidak setuju, netral, setuju, amat sangat setuju. Tetapi kata ” amat sangat ” jarang dipakai. (Simamora, 2004, p.23) Tabel 3.2 Tabel Operasional Variabel Penelitian Variabel Layanan

purna

Dimensi

Definisi

Pengiriman

Layanan purna



Safety stock

jual digambarkan



Waktu tunggu

sebagai layanan



Distribusi



Kinerja Karyawan



Sikap karyawan

jual

Indikator

yang di berikan kepada

Instalasi

konsumen ketika barang yang

26   

Garansi

dibeli konsumen



Perbaikan produk

sudah dikirim.



Penggantian produk

(Riziamy,



Servis berkala



Mutu pelayanan yang

Muzani, Jamel dan Wan, 2009)

Kepuasan

Kualitas yang dirasakan

tanggapan

konsumen

emosional pada

diberikan setelah

evaluasi

melakukan pembelian

terhadap pengalaman

Nilai yang dirasakan



Kompetensi karyawan



Kesesuaian jasa yang

konsumsi suatu

dilakukan setelah

produk atau jasa. (Tjiptono,

melakukan pembelian •

Keunggulan harga



Daya tahan



Kemauan konsumen untuk

2007, p.349) Harapan konsumen

Word of mouth

Kemauan konsumen untuk

komunikasi dari

menceritakan

mulut ke mulut

membicarakan tentang

adalah

pengalaman

pertukaran

membicarakan tentang

pemikiran atau

keramahan

konsumen atau

 

Kemauan konsumen untuk

komentar,

ide-ide diantara

27 





Kemauan konsumen untuk menceritakan cepat

lebih yang tak Dorongan dari perusahaan

satupun sumber

tanggap •

Pengaruh dari perusahaan

pemasaran. (Mowen dan Minor, 2002, p.180)

3.3 Jenis dan Sumber Data Penelititan Tabel 3.3 Jenis dan Sumber Data Tujuan

Data

Jenis Data

Sumber Data

pengaruh layanan purna jual

Kualitatif

Primer-Kuesioner

Kualitatif

Primer-Kuesioner

Kualitatif

Primer-Kuesioner

Penelitian T-1

terhadap kepuasan konsumen. T-2

pengaruh kepuasan konsumen terhadap word of mouth.

T-3

pengaruh layanan purna jual terhadap kepuasan konsumen dan dampaknya terhadap word

of mouth. Sumber : Penulis, 2011

28   

3.4 Teknik Pengumpulan Data Pada penelitian ini, peneliti menggunakan dan menetapkan beberapa teknik mengumpulkan data sebagai berikut : 1. Penelitian ke perpustakaan Pencarian yang dilakukan dengan cara membaca buku, mempelajari dan mengumpulkan teori yang relevan melalui buku-buku, artikel, serta jurnal yang berkaitan dengan masalah yang diteliti. 2. Penelitian lapangan a. Melakukan wawancara sebagai teknik pengumpulan data, apabila peneliti

ingin

melakukan

studi

pendahuluan

untuk

menemukan

permasalahan yang harus diteliti dan untuk mengetahui informasi dari responden yang lebih mendalam. b. Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data dengan cara memberi pertanyaan tertulis kepada responden untuk menjawab. c.

Observasi sebagai teknik pengumpulan data mempunyai ciri yang spesifik bila dibandingkan dengan teknik yang lain.

3.5 Teknik Pengambilan Sampel Menurut Uma Sekaran (2006, p.121), populasi mengacu kepada keseluruhan kelompok orang, kejadian, atau hal yang ingin peneliti investigasi. Sedangkan sampel menurut Uma Sekaran (2006, p.123) adalah sebuah proses menyeleksi kumpulankumpulan elemen dari sebuah populasi dari penelitian untuk menjadi wakil dari populasi tersebut. Sementara Kuncoro (2003, p.111-112), menunjukan terdapat beberapa jenis sample, antara lain : 1. Probabilitas : Sampel yang dipilih berdasarkan prosedur seleksi dan memiliki peluang yang sama untuk dipilih.

29   

Menurut Dr. Nur Indriantoro dan Drs. Bambang Supomo (2002, p124-129), ada beberapa pemilihan sampel pada jenis probabilitas, yaitu :

a) Simple Randong Sampling : metode pemilihan sampel secara acak yang memberikan kesempatan yang sama yang bersifat tak terbatas pada setiap elemen populasi untuk dipilih sebagai sampel.

b) Systematic Sampling : metode yang pemilihan sampel dari kerangka sampel yang dilakukan secara sistematis.

c) Stratified Random Sampling : metode pemilihan sampel secara acak yang dilakukan

dengan

terlebih

dahulu

mengklasifikasikan suatu populasi ke dalam sub-sub populasi berdasarkan karakteristik tertentu dari elemen-elemen populasi.

d) Clustered Sampling : metode pemilihan dimana elemen-elemen populasi dikelompokkan ke dalam unit-unit sampel, dan lebih menekankan heterogenitas karakteristik elemenelemen pada masing-masing unit sampel.

30   

e) Area Sampling : metode pemilihan sampel acak berdasarkan kelompok yang digunakan untuk memilih sampel dari populasi yang lokasi geografisnya terpencar.

2. Nonprobabilitas : Sampel yang dipilih secara acak oleh peneliti, sehingga masingmasing anggota populasi tidak diketahui. Sampel ini dilakukan agar

tidak

ada

upaya

untuk

melakukan

generalisasi

berdasarkan sampel. Dalam penelitian ini, teknik pengambilan sampel dilakukan dengan metode probabilitas, simple random sampling. Sampel adalah konsumen pada pengunjung PT Arisa Mitra Lestari bulan Maret 2011.

3.6 Teknik Pengolahan Sampel Untuk mengolah sampel dari populasi yang ada, peneliti menggunakan teknik simple

random sampling, yaitu teknik pengambilan sampel dari anggota populasi yang dilakukan secara acak sederhana yang memberikan kesempatan yang sama

untuk dipilih sebagai

sampel. (Richard L. Scheaffer, 2006, p.77). Dalam pengambilan sampel, penulis menggunakan metode probability sampling dengan pendekatan simple random sampling. Untuk mencari n dapat menggunakan rumus dari Taro Yamane sebagai berikut:

n =

N N ( d

Dimana: n = jumlah sampel N = jumlah populasi

31   

2

+ 1)

d² = presisi (ditetapkan 10% dengan tingkat kepercayaan 95%) Dengan data di atas, maka penghitungan sampel yang digunakan untuk penelitian ini adalah sebagai berikut:

.

= 99.25

Jadi penelitian ini mengambil sampel sebanyak 99.25 responden dan saya bulatkan menjadi 100 responden. Populasi dari penelitian ini adalah konsumen yang membeli motor dari dealer Yamaha

caba Duren Sawit pada bulan Maret 2011 sebanyak 132 orang. Responden

merupakan siapa saja konsumen yang membeli motor dari dealer Yamaha cabang Duren Sawit pada bulan Januari sampai April 2011.

3.7

Teknik Pengukuran Variabel Bentuk pertanyaan yang digunakan dalam kuesioner adalah structured non

disguised, yaitu bentuk pertanyaan yang merupakan kombinasi pilihan berganda dan berpedoman pada skala likert. Skala likert memberikan peluang kepada responden untuk mengekspresikan perasaan mereka dalam bentuk persetujuan dalam bentuk pernyataan. Bentuk penilaian jawaban kuesioner menggunakan pembobotan dengan lima buah skala ordinal. Bobot dan pengukuran atas tanggapan responden :

32   

Tabel 3.4 Bobot dan Kategori pengukuran Keterangan

Penilaian

Sangat Setuju

5

Setuju

4

Netral

3

Tidak Setuju

2

Sangat Tidak Setuju

1

Skala Likert merupakan skala yang jaraknya sama, namun tidak memiliki nilai yang absolut. Menurut Sugiyono (2006, p.86), skala likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat dan persepsi seseorang atau kelompok tentang fenomena sosial. Dengan menggunakan skala likert ini, maka variabel yang akan diukur dijabarkan menjadi indikator variabel, kemudian dijadikan sebagai titik tolak untuk item-item yang berupa pernyataan atau pertanyaan. Berdasarkan jumlah total yang didapat dari suatu pertanyaan, maka penelitian atas responden dapat dikelompokkan dengan perhitungan interval sebagai berikut: Berdasarkan kategori-kategori tersebut dapat diketahui bobot nilai tertinggi adalah 5 dan bobot nilai terendah adalah 1. Untuk mengetahui range maka selisih antara bobot nilai tertinggi dan bobot nilai terendah adalah 5 – 1 = 4, untuk mengetahui jumlah interval kelas dan besar interval kelas dapat digunakan rumus sebagai berikut: i = R = 4 = 0,8 k

5

33   

Keterangan: R

= Range (rentang kelas)

k

= Jumlah interval kelas

i

= Besar interval kelas Berdasarkan ketentuan di atas maka penulis mengelompokkan tanggapan

responden berdasarkan batas-batas penelitian terhadap bagian-bagian yang dievaluasi sehingga dapat dikelompokkan sebagai berikut: Tabel 3.5 Batas – Batas Penelitian Batasan

Keterangan

1 – 1,8

Sangat Tidak Setuju

1,81 – 2,61

Tidak Setuju

2,62 – 3,42

Ragu – Ragu

3,43 – 4,22

Setuju

4,23 – 5,03

Sangat Setuju

Sumber: Andi Supangat (2007, p19)

3.8

Metode Analisis Data Analisis merupakan tindakan mengolah data hingga menjadi informasi yang

bermanfaat dalam menjawab masalah statistik. Dalam desain riset penelitian, perlu

34   

direncanakan dengan baik alat analisis yang akan diterapkan untuk menganalisis data. Setelah kuesioner disebarkan dan dikumpulkan kembali. Analisis dimulai dengan instrumen penelitian, dilakukan uji validitas dan reliabilitas setelah itu dilanjutkan dengan uji normalitas data pada kuesioner. Kemudian

hasil

kuesioner terus diolah lebih lanjut dengan menggunakan analisis Korelasi dan regresi, serta uji asumsi menggunakan analisis jalur (path analysis) . Metode analisis data yang digunakan untuk melakukan penelitian ini adalah asosiatif dimana penelitian ini bertujuan untuk mencari hubungan antar variabel dan bagaimana tingkat ketergantungan antara variabel independen terhadap variabel dependen. Data yang diperoleh dalam penelitian ini kemudian diolah dengan progam SPSS (Statistical Product and

Service Solution) versi 16.0. Tabel 3.6 Metode Analisis Data Desain Penelitian Tujuan Penelitian

Jenis Penelitian

Teknik analisis

T-1

Asosiatif

Path Analysis

T-2

Asosiatif

Path Analysis

T-3

Asosiatif

Path Analysis

Sumber: Penulis, 2011

35   

3.8.1

Uji Validitas dan Reliabilitas 1. Uji Validitas Validitas menguji seberapa baik suatu instrumen dibuat mengukur konsep tertentu yang ingin diukur. (Uma Sekaran 2006, p.39). Uji validitas ini dapat dilakukan dengan menghitung korelasi antara masing-masing pernyataan dengan skor total memakai rumus teknik korelasi product moment.

Rumusnya adalah sebagai berikut:

rxy =

n ( ∑XY ) – ( ∑ X )( ∑ Y ) √ n ∑ X2 – (∑ X )2 √ n ∑ Y2 – (∑ Y )2

Keterangan : r = Koefisien korelasi X = Skor item X Y = Skor item Y n = banyaknya sampel dalam penelitian Dasar pengambilan keputusan : • Jika r hitung positif serta r hitung > r tabel, maka butir atau variabel tersebut valid. • Jika r hitung positif serta r hitung < r table, maka butir atau variabel tersebut tidak valid.

36   

• Jika r hitung > r table, tetapi bertanda negatif, maka butir atau variabel tersebut tidak valid.

2. Uji Reliabilitas Keandalan (reliabilitas) suatu pengukuran menunjukan sejauh mana pengukuran tersebut tanpa

bias (bebas kesalahan) dan karena itu menjamin

pengukuran yang konsisten lintas waktu dan lintas beragam item dalam instrument. Dengan kata lain, keandalan suatu pengukuran merupakan indikasi mengenai stabilitas dan konsistensi di mana instrument mengukur konsep dan membantu menilai ketepatan sebuah pengukuran (Uma Sekaran 2006, p.40). Pada program SPSS metode yang digunakan dalam pengujian reliabilitas ini adalah dengan menggunakan metode alpha cronbach yang dimana satu kuesioner dianggap reliable apabila cronbach alpha > 0,6. 3.8.2

Uji Heterokedatisitas Heterokedatisitas menunjukan bahwa varians variabel tidak sama untuk semua

pengamatan atau obervasi (Wijaya, 2009). Uji heterokedatisitas yang dilakukan dalam penelitian ini adalah uji heterokedatisitas dengan uji scatterplot. Sebuah model regresi yang baik adalah ketika terjadi homokedatisitas dalam model, atau dengan kata lain tidak terjadi heterokedatisitas. Hasil pengujian dapat dilihat dari penyebaran titik-titik dalam output. Apabila titik-titik menyebar secara acak, baik di bagian atas angka nol atau di bagian bawah angka 0 dari sumbu vertikal atau sumbu Y, maka dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi heterokedatisitas atau dapat dikatakan model regresinya adalah homogen. Rumus untuk menentukan apakah data homogen atau heterogen adalah sebagai berikut:

37   

 

Keterangan:

F = varians variabel data Sd1 = varians kelompok eksperimen Sd2 = varians kelompok kontrol Jika hasil Fhitung < Ftabel maka kedua kelompok data varians yang homogen dan sebaliknya.

3.8.3

Uji Normalitas Uji normalitas digunakan untuk mengetahui apakah data yang diolah berdistribusi

normal dalam artian bahwa sampel yang diambil berasal dari populasi yang sama. Sebaran data harus dianalisis untuk mengetahui apakah asumsi normalitas dipenuhi, sehingga dapat diolah lebih lanjut pada path diagram. Menurut Rochaety (2007, p.99) uji normalitas berdasarkan dari histogram yang berdistribusi normal ditunjukan dengan bentuk yang menyerupai lonceng atau digram dahan daun. Uji normalitas diolah dengan melihat Q-Q plot atau plot juga disebut plot kenormalan. Jika data berdistribusi normal, titik plotnya harus berada pada suatu garis lurus. Sedangkan jika titik-titik tersebut membentuk huruf S, maka menunjukan bahwa data kita menjulur (skew). 3.8.4

Analisis Korelasi Sederhana dan Berganda Menurut Riduwan dan Engkos Achmad Kuncoro (2007), apabila nilai koefisien

korelasi pearson (r) = +1, maka korelasi atau hubungan positif dan sempurna. Apabila koefisien korelasi pearson (r) = -1, maka korelasi atau hubungannya negative dan sempurna.

38   

Arti positif disini, misalkan hubungan antara variable X dan Y (rxy) nilainya positif (+), maka hubungannya searah. X naik maka Y pun akan naik, jika X turun maka Y pun akan turun, begitu juga dengan apabila Y naik maka X naik, jika Y turun maka X turun juga. Sedangkan arti dari negative (-) adalah hubungannya berbanding terbalik, juka X naik maka Y turun, jika X turun maka Y naik begitu juga sebaliknya. Rumusnya adalah sebagai berikut: Korelasi Sederhana:

Σ .Σ

Σ Σ

Σ Σ

Σ

Korelasi Berganda:

 

  R = Korelasi Berganda SSR = Regression Sum of Square SST = Sum of Square

Berdasarkan pendapat Riduwan dan Engkos Achmad Kuncoro (2007), arti harga r akan dikonsultasikan dengan tabel nilai interpretasi r sebagai berikut:

39   

Tabel 3.7 Interpretasi Koefisien Korelasi Nilai r Interval Koefisien

Tingkat Hubungan

0,80 – 1,000

Sangat Kuat

0,60 – 0,799

Kuat

0,40 – 0,599

Cukup Kuat

0,20 – 0,399

Rendah

0,00 – 0,199

Sangat Rendah

Sumber: Riduwan (2005:136)

Besar kecilnya sumbangan variabel X terhadap Y ditentukan dengan rumus koefisien diteminan sebagai berikut:

K P = r ² X 10 0 % Dimana :

KP = Nilai koefisien diterminan r = Nilai koefisien korelasi Berdasarkan pendapat Riduwan dan Engkos Achmad Kuncoro (2007), pengujian signifikansi yang berfungsi apabila peneliti ingin mencari makna generalisasi dari hubungan variabel X terhadap Y, maka hasil korelasi PPM tersebut diuji dengan uji signifikasi sebagai berikut.

40   

Hipotesis: •

Ho: Tidak ada hubungan yang signifikan antara variabel X dengan variabel Y



Ha: Ada hubungan yang signifikan antara variabel X dengan variabel Y

Dasar Pengambilan Keputusan: •

Jika nilai probabilitas 0,05 lebih atau sama dengan nilai probabilitas sig atau [0,05 ≤ sig], maka Ho diterima dan Ha ditolak, artinya tidak signifikan.



Jika nilai probabilitas 0,05 lebih besar atau sama dengan nilai probabilitas sig atau [0,05 ≥ sig], maka Ho ditolak dan Ha diterima, artinya signifikan.

Berdasarkan pendapat Riduwan dan Engkos Achmad Kuncoro (2007), analisa korelasi ganda berfungsi untuk mencari besarnya hubungan antara dua variabel bebas (X) atau lebih secara simultan (bersama-sama) dengan variabel terikat (Y). 3.8.5

Analisis Jalur (Path Analysis) Analisis jalur (path analysis) yang dikembangkan pertama kali pada tahun 1920-an

oleh seorang ahli genetika yaitu sewall wright merupakan sebuah teknik yang digunakan untuk menganalisis pola hubungan antara variabel dengan tujuan untuk mengetahui peran parsial maupun sumiultan seperangkat variabel independen terhadap variabel dependen. Model analisis jalur yang digunakan dalam penelitian ini adalah model triming. Model trimming ini digunakan untuk memperbaiki suatu model struktur analisis dengan cara mengeluarkan dari model variabel independen yang koefisien jalurnya tidak signifikan. (Riduwan dan Kuncoro, 2007, p.127).

41   

Berdasarkan pendapat Riduwan dan Kuncoro (2007, p.116-118), ada beberapa langkah pengujian path analysis yaitu sebagai berikut : 1. Merumuskan hipotesis dalam persamaan struktural Struktur : Y = ρYX1 X1 + ρYX2 X2 + ρYX3 X3 + ρYX4 X4 + ρYX5 X5 + ε1 Z = ρZX1 X1 + ρZX5 X5 + ρZY Y + ε2 2. Menghitung koefisien jalur yang didasarkan pada koefisien regresi. Untuk menghitung koefisien jalur yang didasarkan pada koefisien regresi sebaiknya melalui tahapan berikut ini : a. Gambarkan diagram jalur lengkap, tentukan sub-sub strukturnya dan rumuskan persamaan strukturalnya yang sesuai hipotesis yang diajukan. Hipotesis : naik turunnya variabel endogen (Y) dipengaruhi secara signifikan oleh variabel eksogen (X). b. Menghitung koefisien regresi untuk struktur yang telah dirumuskan. Hitung koefisien regresi yang telah dirumuskan persamaan regresi sederhana : Y

3. Menghitung koefisien jalur secara simultan • Kaidah pengujian signifikansi secara manual : menggunakan table F • Kaidah pengujian signifikansi : program SPSS - Jika nilai probabilitas 0.05 lebih kecil atau sama dengan nilai probabilitas sig [0.05 ≤ sig ], maka Ho diterima dan Ha ditolak, artinya tidak signifikan. - Jika nilaim probabilitas 0.05 lebih besar atau sama dengan nilai probabilitas sig [0.05 ≥ sig ], maka Ho ditolak dan Ha diterima, artinya signifikan.

42   

4. Menghitung koefisien jalur secara individu Secara individual uji statistik yang digunakan uji t yang dihitung dengan rumus (Kusnendi, 2005, p.12). Statistik diperoleh dari hasil komputasi SPSS 16.0 untuk analisis regresi setelah data ordinal ditransformasikan ke interval. Selanjutnya untuk mengetahui signifikansi analisis jalur bandingan antara nilai probabilitas 0.05 dengan nilai probabilitas sig dengan dasar pengambilan keputusan sebagai berikut : - Jika nilai probabilitas 0.05 lebih kecil atau sama dengan nilai probabilitas sig [0.05 ≤ sig ], maka Ho diterima dan Ha ditolak, artinya tidak signifikan. - Jika nilaim probabilitas 0.05 lebih besar atau sama dengan nilai probabilitas sig [0.05 ≥ sig ], maka Ho ditolak dan Ha diterima, artinya signifikan.

Tabel 3.8 Kategori Hubungan Pengaruh Variabel dalam Path Analisis Kategori

Hubungan Pengaruh Variabel

0.05 - 0.09

Lemah

0.10 - 0.29

Sedang

0.30 keatas

Kuat

Sumber : Engkos Achmad Kuncoro 5. Meringkas dan Menyimpulkan

43   

3.9

Rancangan implikasi penelitian Hasil penelitian tentang “Pengaruh layana purna jual terhadap kepuasan konsumen

dan dampaknya terhadap word of mouth” diharapkan implikasi yang dapat diberikan penelitian untuk PT. Arisa Mitra Lestari adalah bagaimana path analysis dengan toolsnya SPSS 16.0 dapat menganalisa Pengaruh service quality terhadap kepuasan konsumen dan dampaknya terhadap word of mouth. Hasil implikasi tersebut diharapkan dapat memberikan hasil yang memuaskan bagi kedua belah pihak, dimana pihak perusahaan dapat mengetahui hubungan , pengaruh dan mengetahui tanggapan konsumen mengenai pengaruh layanan purna jual terhadap kepuasan konsumen dan dampaknya terhadap word of mouth.

 

44   

Suggest Documents