BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian yang ...

94 downloads 1161 Views 617KB Size Report
kuantitatif yang terdiri dari data primer dan data sekunder, yaitu : 1. ... kualitatif dan kuantitatif. Data-data yang ... Pengajuan Proposal Skripsi. Bimbingan ...

BAB III METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian Penelitian yang dilakukan penulis adalah penelitian yang berbentuk deskriptif, yaitu penelitian yang menguraikan sifat-sifat dan keadaan sebenarnya dari suatu objek penelitian. Tujuannya adalah mengumpulkan fakta dan menguraikannya secara menyeluruh dan teliti sesuai dengan persoalan yang akan dipecahkan.

B. Jenis Data dan Sumber Data Jenis data yang dikumpulkan berupa data yang bersifat kualitatif dan kuantitatif yang terdiri dari data primer dan data sekunder, yaitu : 1. Data kualitatif merupakan serangkaian informasi yang berasal dari hasil penelitian berupa fakta-fakta verbal dari keterangan seperti sejarah perusahaan, struktur organisasi, dan bidang-bidang kerja. 2. Data kuantitatif merupakan data berbentuk angka-angka baik secara langsung dari hasil penelitian maupun hasil pengolahan data kualitatif menjadi data kuantitatif dengan menggunakan skala interval, seperti laporan keuangan perusahaan. Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini data sekunder yang bersifat kualitatif dan kuantitatif. Data-data yang digunakan dalam penelitian ini bersumber dari data yang diterbitkan oleh PT Bakrie Sumatera Plantations, Tbk. Agustus 2008 – Januari 2011 melalui media internet. Selain itu data juga 33 Universitas Sumatera Utara

34

diperoleh dari artikel, buku-buku dan dokumen yang berhubungan dengan penelitian seperti struktur organisasi perusahaan, laporan keuangan dan daftar aktiva tetap.

C. Teknik Pengumpulan Data Dalam penulisan skripsi ini, penulis melakukan penelitian kepustakaan (Library Research), yaitu penulisan yang dilakukan melalui bahan-bahan kepustakaan berupa tulisan-tulisan ilmiah, jurnal dan laporan-laporan penelitian yang ada hubungannya dengan topik yang diteliti. Sedangkan untuk teknik pengumpulan data dilakukan dengan meneliti dokumen berupa laporan keuangan.

D. Metode Analisa Data Adapun metode yang digunakan oleh penulis dalam menganalisis dan mengevaluasi data adalah: 1. Metode deskriptif, yaitu data yang sudah diperoleh dijelaskan dengan katakata yang sistematis sehingga penelitian dapat diterangkan secara objektif. Metode deskriptif merupakan metode yang dilakukan dengan cara mengumpulkan data, menyusun, mengklasifikasi, menginterpretasikan, mengolah dan menganalisis data sehingga diperoleh gambaran masalah yang diteliti. 2. Metode deduktif, yaitu suatu metode berdasarkan pemikiran logika dan diterima umum dalam rangka pengambilan keputusan dari fakta yang sedang diamati, kemudian memberikan saran atas dasar kesimpulan.

Universitas Sumatera Utara

35

E. Jadwal dan Lokasi Penelitian Penelitian untuk penulisan skripsi ini berlangsung mulai Februari 2011 sampai dengan selesai, dilakukan penulis di berbagai tempat yang mendukung studi kepustakaan. Tabel 3.1 Jadwal Penelitian

Tahapan Penelitian

Februari 2011

Maret 2011

April 2011

Mei 2011

Juni 2011

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 Pengajuan Proposal Skripsi Bimbingan Proposal Seminar Proposal Skripsi Pengumpulan dan Pengolahan Data Bimbingan Skripsi Penyelesaian Laporan Penelitian Ujian Skripsi

Universitas Sumatera Utara

BAB IV HASIL PENELITIAN

A. Data Penelitian 1. Sejarah Singkat Perusahaan PT Bakrie Sumatera Plantations, Tbk. didirikan di Republik Indonesia pada tahun 1911 dengan nama “NV Hollandsch Amerikanse Plantage Maatschappij”. Nama Perusahaan telah beberapa kali mengalami perubahan yang menandakan beberapa kali penggantian kepemilikan. PT Bakrie Sumatera Plantations, Tbk. adalah salah satu anggota Kelompok Usaha Bakrie yang termasuk perusahaan swasta nasional pertama di Indonesia. Kelompok Usaha Bakrie didirikan oleh almarhum Achmad Bakrie pada tahun 1942 dengan nama Bakrie & Brothers General Merchant and Commission Agent di Lampung. Awalnya NV HAPM merupakan sebuah departemen yang dibentuk khusus untuk meneliti tanaman dan penyakit tanaman serta mencari obatnya yang berlokasi di Bunut, Kisaran. Pada bulan Maret 1942 (masa perang pasifik) tentara Jepang mendarat di desa Perupuk Batubara dan kemudian mengambil alih perusahaan perkebunan NV HAPM tersebut seluruhnya dan menamakannya Noyen Korin Kyoku.

Pada bulan Agusutus 1945 setelah Jepang menyerah,

perusahaan perkebunan Noren Korin Kyoku diambil alih oleh Pemerintah Negara Republik Indonesia dan dinamakan perusahaan Perkebunan NRI Cabang IV. Akan tetapi, pada bulan Juli 1947 semasa revolusi atau perang melawan Belanda,

36 Universitas Sumatera Utara

37

Perkebuanan NRI Cabang IV direbut oleh tentara Belanda dan kemudian merubah namanya menjadi PT United States Rubber Sumatera Plantations (PT USRSP). Pada perkembangan selanjutnya, manajemen PT USRSP diambil alih oleh pemerintah Indonesia dan PT USRSP diganti menjadi Perusahaan Perkebunan Ampera II dan diganti lagi menjadi Perusahaan Perkebunan Negara Karet XVIII (PPN Karet XVIII).

Tanggal 30 Oktober 1967 manajemen

perusahaan perkebunan karet XVIII diserahkan kepada USRSP dan diberi nama baru menjadi PT Uniroyal Sumatera Plantations, yang berkantor pusat di Middlebury Connecticut, USA. Selanjutnya, pada 21 April 1986 saham-saham PT Uniroyal Sumatera Plantations dibeli oleh Bakrie & Brothers sehingga statusnya berubah dari Penanaman Modal Asing (PMA) menjadi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN). Sesuai dengan surat keputusan Dalam Negeri No. N66/HGU/DA/85/A/G tertanggal 10 Desember 1986 menjadi PT United Sumatera Plantations. Langkah tersebut menandai awal masuknya kelompok usaha tersebut dalam bidang usaha perkebunan dan menjadikannya salah satu pelaku utama di sektor usaha agribisnis. Anggaran dasar Perusahaan pertama kali diumumkan dalam Lembaran Berita Negara Republik Indonesia No. 14 tanggal 18 Februari 1941, Tambahan No. 101. Anggaran dasar Perusahaan telah mengalami beberapa kali perubahan, antara lain dengan akta Notaris Sutjipto, S.H., M.Kn., Notaris di Jakarta, No. 98 tanggal 14 Mei 2008 mengenai perubahan seluruh anggaran dasar Perusahaan dalam rangka penyesuaian terhadap Undang-Undang Republik Indonesia No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas. Perubahan tersebut telah mendapat

Universitas Sumatera Utara

38

persetujuan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dalam Surat Keputusan No. AHU-03156.AH.01.02 Tahun 2009 tanggal 14 Januari 2009. Anggaran dasar Perusahaan mengalami beberapa kali perubahan, terakhir berdasarkan akta Notaris Aulia Taufani, S.H., Notaris pengganti dari Sutjipto, S.H., M.Kn., Notaris di Jakarta, No. 1 tanggal 1 Oktober 2010 mengenai perubahan anggaran dasar Perusahaan dalam rangka penyesuaian terhadap Peraturan Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) No. IX.J.1 sebagai Lampiran Keputusan Ketua Bapepam-LK No. Kep179/BL/2008 tanggal 14 Mei 2008 tentang Pokok-Pokok Anggaran Dasar Perusahaan Yang Melakukan Penawaran Umum Efek Bersifat Ekuitas dan Perusahaan Publik. Perubahan tersebut telah mendapat persetujuan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dalam Surat Keputusan No. AHU-49342.AH.01.02 Tahun 2010 tanggal 20 Oktober 2010. Sesuai dengan Pasal 3 anggaran dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan Perusahaan

meliputi

bidang

perkebunan,

pengolahan,

perdagangan

dan

pengangkutan hasil tanaman dan produk industri, serta pabrik kertas. Saat ini, Perusahaan bergerak di bidang perkebunan, pengolahan dan perdagangan hasil tanaman dan industri. Dalam upaya mengembangkan suatu basis kepemilikan yang luas, maka tahun 1989 perusahaan menawarkan 30% dari sahamnya untuk umum. Luas tanaman perkebunan Perusahaan dan Anak Perusahaan adalah 124.063 hektar. Perusahaan telah beroperasi komersial sejak tahun 1911. Pada tanggal 23

Universitas Sumatera Utara

39

November 1990 PT United Sumatera Plantations telah melaksanakan usaha patungan dengan pihak Globe, USA utuk mendirikan pabrik benang karet dengan nama PT Bakrie Rubber Industry, pabrik ini ditargetkan akan berproduksi pada tahun 1993.

Kemudian pada tahun 1991 perusahaan telah mengembangkan

sayapnya dengan rencana membuka 40.000 Ha perkebunan kelapa sawit di Pasaman Sumatera Barat. Sejak tanggal 11 Mei 1993 PT United Sumatera Plantations telah berubah menjadi PT Bakrie Sumatera Plantations, yang disahkan melalui surat keputusan Menteri Kehakiman RI No. 02-3004.HT.01.TH.93.

PT Bakrie Sumatera

Plantations, Tbk. Kisaran (selanjutnya disebut PT BSP) merupakan suatu perusahaan yang bergerak dibidang usaha perkebunan, pengolahan dari hasil tanaman dan produksi industri serta perdagangan hasil industri. Perkebunan yang diusahakan PT BSP adalah perkebunan karet dan kelapa sawit. Pada mulanya perusahaan hanya bergerak di bidang perkebunan karet. Namun pada tahun 1992 perusahaan mulai melaksanakan konversi atas sebagian perkebunan karet menjadi perkebunan kelapa sawit. Keputusan untuk memasukan kelapa sawit ke dalam bisnis inti didasari pertimbangan bahwa bisnis ini menguntungkan. Disamping itu kelapa sawit dikenal sebagai tanaman yang memiliki produktivitas tinggi dibanding komoditas perkebunan lainnya. Perusahaan berdomisili di Kisaran dengan kantor pusat berlokasi di Jl. H. Juanda, Kisaran 21202, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara, sedangkan perkebunan serta pabriknya berlokasi di Kisaran, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara. Sementara untuk pengolahan kelapa sawit, perusahaan

Universitas Sumatera Utara

40

menitipkannya kepada pihak ketiga karena perusahaan tidak memiliki pabrik sendiri. Seluruh jenis tanaman perkebunan PT BSP tersebar dalam beberapa divisi yaitu divisi : 1. Kebun Serbangan 2. Kebun Sei Baleh 3. Kebun Gurach batu 4. Kebun Tanah Radja 5. Kebun Kwala Piasa 6. Kebun Aek Salabat Seluruh hasil tanaman tersebut dikirim ke pabrik yang berlokasi di Bunut, Kisaran. Kemudian dilakukan pengolahan sehingga menghasilkan produk yang siap dipasarkan.

Universitas Sumatera Utara

41

2. Struktur Organisasi Perusahaan a) Struktur Perusahaan dan Anak Perusahaan Pada tanggal 31 Desember 2010 dan 2009, Perusahaan memiliki Anak Perusahaan sebagai berikut : Tabel 4.1 Anak Perusahaan, Lokasi, dan Kegiatan Operasional Anak Perusahaan

Lokasi

Kegiatan Operasional

Agri Int Resources Pte., Ltd.

Singapura

Perusahaan investasi

Agri Resources B.V.

Belanda

Perusahaan investasi

BSP Finance B.V.

Belanda

Jasa keuangan, didirikan dalam rangka penerbitan hutang obligasi Senior Notes

PT Agro Mitra Madani

Jambi

Pengolahan minyak kelapa sawit

PT Agrowiyana

Jambi

Perkebunan kelapa sawit di Tungkal Ulu, Jambi seluas 4.686 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2039

PT Bakrie Pasaman Plantations

Sumatera Barat

Perkebunan kelapa sawit di Air Balam dan Sungai Aur, Pasaman, Sumatera Barat masing-masing seluas 5.350 hektar dan 4.370 hektar dengan masa umur HGU masing-masing sampai dengan tahun 2038 dan tahun 2039, dan pengolahan minyak kelapa sawit

PT Bakrie Rekin Bio Energy

Batam

Bio diesel

PT Grahadura Leidong Prima

Sumatera Utara

Perkebunan kelapa sawit dan pengolahannya yang terletak di Sukarame Baru, Kecamatan Kuala Hulu, Aek Kanopan, Labuhan Batu, Sumatera Utara seluas 8.323 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2038

Universitas Sumatera Utara

42

PT Huma Indah Mekar

Lampung

Perkebunan karet dan pengolahannya di Panumangan Baru, Tulang Bawang Tengah, Lampung seluas 4.407 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2010 dan 2019. HGU yang masa umurnya habis pada tahun 2010 masih dalam proses perpanjangan

PT Nibung Arthamulia

Palembang

Pengolahan dan hasil perkebunan karet

PT Sumbertama Nusapertiwi

Jambi

Perkebunan dan pengolahan kelapa sawit yang terletak di Desa Arang-Arang, Kecamatan Kumpeh Ulu, Kabupaten Muaro Jambi, Jambi seluas 7.555 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2025

BSP Netherland Finance B.V.

Belanda

Perusahaan investasi

BSP Liberia B.V.

Belanda

Perusahaan investasi

Int Rubber Investment Pte. Ltd.

Singapura

Perusahaan investasi

AI Finance B.V.

Belanda

Jasa keuangan

Bookwise Investments Ltd.

Belanda

Jasa keuangan, didirikan untuk tujuan administrasi hutang obligasi Senior Notes yang diterbitkan oleh BSP Finance B.V.

Fordways Management Ltd.

Kep. Virgin Brit Raya

Jasa keuangan

Great Four Int Invest Co. Ltd.

Kep. Virgin Brit Raya

Perusahaan investasi

PT Air Muring

Mauritius

Perkebunan karet dan pengolahannya yang terletak di Jalan Desa Air Muring, Putri Hijau Sebelat, Bengkulu Utara seluas 3.639 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2026

perdagangan

Universitas Sumatera Utara

43

PT Domas Sawitinti Perdana

Bengkulu

Fasilitas pengolahan oleokimia dengan kapasitas 165.000 ton per tahun yang terletak di Desa Kuala Tanjung, Asahan, Sumatera Utara

PT Flora Sawita Chemindo

Sumatera Utara

Bergerak di bidang industri pengolahan fatty acid 1 dengan kapasitas 49.500 ton per tahun di Tanjung Morawa dan 82.500 ton per tahun di Kuala Tanjung, Sumatera Utara

PT Sarana Industama Perkasa

Sumatera Utara

Pengelolaan kawasan industri yang terletak di Desa Lalang, Kecamatan Medang Deras, Kabupaten Batubara, Sumatera Utara

PT Domas Agrointi Perkasa

Sumatera Utara

Bergerak di bidang industri pengolahan olein dengan kapasitas 490.500 ton per tahun yang terletak di Desa Kuala Tanjung, Sumatera Utara

PT Domas Agrointi Prima

Sumatera Utara

Bergerak di bidang fatty alcohol dengan kapasitas 36.264 ton per tahun dan fatty acid dengan kapasitas 90.000 ton per tahun yang berlokasi di Kuala Tanjung

PT Sawitmas Agro Perkasa

Sumatera Utara

Bergerak di bidang fatty alcohol dengan kapasitas 108.791 ton per tahun yang berlokasi di Kuala Tanjung

PT Citalaras Cipta Indonesia

Sumatera Utara

Perkebunan kelapa sawit yang terletak di Desa Indrapura, Sumatera Barat seluas 4.000 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2033

PT Monrad Intan Barakat

Sumatera Barat

Perkebunan kelapa sawit yang terletak di Kecamatan Astambul dan Martapura, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan seluas 10.000 hektar dan saat ini sedang mengajukan proses

Universitas Sumatera Utara

44

sertifikasi HGU PT Julang Oca Permana

Kalimantan Selatan

Perkebunan karet yang terletak di Jalan Desa Bukit Harapan, Kecamatan Ketahun, Bengkulu Utara seluas 3.525 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2021

PT Inti Kemitraan Perdana

Bengkulu

Perkebunan karet yang terletak di Kabupaten Musi Rawas, seluas 19.000 hektar yang telah memperoleh ijin lokasi dari Bupati Musi Rawas dan saat ini sedang mengajukan proses sertifikasi HGU

PT Eramitra Agrolestari

Jakarta

Perkebunan kelapa sawit yang terletak di Lahat, Sumatera Selatan seluas 6.348 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2037

PT Jambi Agrowijaya

Jambi

Perkebunan kelapa sawit yang terletak di Jambi seluas 4.710 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2035

PT Guntung Idamannusa

Jambi

Perkebunan kelapa sawit dan pengolahannya yang terletak di Sungai Guntung, Kecamatan Kateman, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau seluas 12.547 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2038

Solegna B.V.

Riau

Perusahaan investasi

PT Multrada Multi Maju

Belanda

Perkebunan kelapa sawit yang terletak di Lahat, Sumatera Selatan seluas 8.171 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2029

PT Padang Bolakjaya

Sumatera Selatan

Perkebunan kelapa sawit yang terletak di Lahat, Sumatera Selatan seluas 5.669 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2031

Universitas Sumatera Utara

45

PT Perjapin Prima

Sumatera Selatan

Perkebunan kelapa sawit yang terletak di Lahat, Sumatera Selatan seluas 2.073 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2029

PT Trimitra Sumberperkasa

Sumatera Selatan

Perkebunan kelapa sawit yang terletak di Lahat, Sumatera Selatan seluas 4.525 hektar dengan masa umur HGU sampai dengan tahun 2025

b) Dewan Komisaris dan Direksi, Komite Audit dan Karyawan Pada tanggal 31 Desember 2010 dan 2009, susunan Dewan Komisaris dan Direksi Perusahaan adalah sebagai berikut :

Komisaris Komisaris Utama dan Komisaris Independen

: Soedjai Kartasasmita

Komisaris dan Komisaris Independen

: Prof. Dr. Ir. Bungaran Saragih

Komisaris dan Komisaris Independen

: Dr. Ir . Anton Apriyantono

Komisaris

: Ir. Gafur Sulistyo Umar

Komisaris

: Yuanita Rohali, Skom., MM

Direksi Direktur Utama

: Ambono Janurianto

Direktur Keuangan

: Harry Mohamad Nadir

Direktur Produksi dan Komersial

: Bambang Aria Wisena

Direktur Operasional dan Kebun

: Howard James Sargeant

Direktur Pengembangan Usaha

: Ir. Muhammad Iqbal Zainuddin

Direktur Sumber Daya Manusia

: Drs. Rudi Sarwono, MM

Universitas Sumatera Utara

46

Dalam upaya pencapaian tujuan perusahaan diperlukan pendelegasian wewenang dan tugas kepada bawahan dengan benar. Dalam hal ini, batas-batas wewenang dan tanggung jawab harus jelas sehingga tidak menimbulkan keraguan bagi setiap fungsi perusahaan dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya. Agar pimpinan perusahaan dapat mengawasi pekerjaan bawahan yang telah ditetapkan dan pertanggungjawabannya, maka diperlukan struktur organisasi. PT Bakrie Sumatera Plantations, Tbk. memiliki struktur organisasi yang berbentuk garis dan staff. Struktur organisasi yang diperlukan perusahaan tersebut dibentuk berdasarkan fungsi yang ada di perusahaan. Dewan Komisaris sebagai pemegang saham dan pemilik perusahaan yang memberikan wewenang kepada direksi untuk menjalankan perusahaan yang dibantu oleh manajer yang memberikan perintah kepada bawahan masing-masing sesuai dengan tanggung jawab yang diberikan. Dengan demikian, diharapkan wewenang dan tanggung jawab yang ada pada setiap karyawan dan atasan yang ada di perusahaan tersebut semakin jelas hubungannya.

3. Perolehan Aktiva Tetap PT Bakrie Sumatera Plantations, Tbk. merupakan perusahaan yang usahanya bergerak dibidang perkebunan karet dan kelapa sawit, serta memproduksi sendiri hasil perkebunannya. Perusahaan memiliki berbagai jenis akitva tetap. Dalam menjalankan usahanya, perusahaan mengelompokkan aktiva tetap kedalam dua kelompok yaitu :

Universitas Sumatera Utara

47

1) Tanaman Perkebunan (Plantations) Yaitu aktiva tetap yang berbentuk tanaman, baik tanaman perkebunan karet maupun tanaman perkebunan kelapa sawit. Tanaman perkebunan dibedakan menjadi : a. Tanaman Menghasilkan (TM) Tanaman menghasilkan disusutkan dengan metode garis lurus dengan perkiraan masa manfaat 20 tahun sampai 30 tahun. b. Tanaman Belum Menghasilkan (TBM) Tanaman belum menghasilkan dinyatakan sebesar biaya perolehan yang terdiri dari biaya pembibitan, persiapan lahan, penanaman, pemupukan dan pemeliharaan serta alokasi biaya tidak langsung. Tanaman belum menghasilkan akan direklasifikasi ke dalam tanaman menghasilkan dan mulai disusutkan apabila sudah memenuhi kriteria sebagai berikut : •

Tanaman karet dinyatakan sebagai tanaman menghasilkan apabila 70% dari jumlah seluruh pohon per blok sudah dapat dideres dan mempunyai ukuran lilit batang 45 cm atau lebih pada ketinggian 160 cm dari permukaan tanah.



Tanaman kelapa sawit dinyatakan sebagai tanaman menghasilkan apabila 60% dari jumlah seluruh pohon per blok telah menghasilkan tandan buah dan dua lingkaran tandan telah matang atau berat rata-rata buah per tandan telah mencapai 3 (tiga) kg atau lebih.

Universitas Sumatera Utara

48

2) Bukan Tanaman Perkebunan (Non Plantations) Yaitu seluruh aktiva tetap yang dimiliki oleh perusahaan untuk mendukung kegiatan operasional perusahaan selain tanaman. Aktiva ini terdiri dari: a. Tanah b. Jalan, Jembatan dan Saluran Air c. Bangunan dan Prasarana d. Mesin dan Peralatan e. Alat Pengangkutan f. Peralatan dan Perabotan Kantor Pada tanggal 31 Desember 2010 dan 2009, seluruh aset tetap Perusahaan dan Anak Perusahaan kecuali NAM, GLP, GIN dan BRBE, digunakan sebagai jaminan atas hutang obligasi - Senior Notes yang diterbitkan BSP Finance B.V. dengan nilai buku masing-masing sebesar Rp 291,02 miliar dan Rp 356,03 miliar. Pada tanggal 31 Desember 2010 dan 2009, aset tetap berupa tanah dan bangunan senilai Rp 3,25 miliar dan mesin pabrik senilai Rp 5 miliar milik NAM digunakan sebagai jaminan atas hutang bank yang diperoleh dari PT Bank ClMB Niaga Tbk. Pada tanggal 31 Desember 2010, aset tetap DAIP, DSIP dan FSC digunakan sebagai jaminan atas pinjaman jangka panjang yang diperoleh dari PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. Aktiva tetap yang dimiliki oleh PT BSP dapat diperoleh dengan berbagai cara, dimana masing-masing cara perolehan tersebut akan mempengaruhi

Universitas Sumatera Utara

49

perhitungan harga perolehan dan penilaian aktiva tersebut. Pada umumnya aktiva perusahaan diperoleh dengan cara : 1. Pembelian secara tunai Cara ini dilakukan apabila perusahaan tidak memiliki kapasitas untuk membuat sendiri baik dari segi kemampuan sumber daya maupun waktu, serta nilainya tidak terlalu besar. Manajemen memperhitungkan bahwa akan lebih efisien jika aktiva tersebut dibeli secara tunai. Aktiva tersebut dinilai berdasarkan harga perolehannya.

Harga perolehan aktiva tetap

terdiri dari harga yang tercantum dalam faktur pembelian ditambah dengan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk aktiva tersebut sampai aktiva tersebut siap untuk digunakan oleh perusahaan untuk memberikan manfaat pada perusahaan. 2. Pembelian secara kredit Pembelian secara kredit dilakukan, apabila harga aktiva tersebut relatif besar. Aktiva tetap yang diperoleh secara kredit sesuai dengan harga yang harus dikeluarkan untuk mendapatkan aktiva tersebut. 3. Membangun sendiri Sebagian aktiva yang dimiliki oleh PT BSP diperoleh dengan cara membangun sendiri.

Membangun sendiri dilakukan dalam rangka

memberdayakan sumber daya yang ada, disamping kebutuhan mutu yang lebih terjamin dengan alasan efisien. Dalam hal ini perusahaan mencatat harga perolehan aktiva tetap dengan menjumlahkan semua pengeluaran sehubungan dengan pembuatan / pembangunan aktiva tetap tersebut

Universitas Sumatera Utara

50

hingga selesai dan dapat digunakan.

Salah satu aktiva terbesar yang

dimiliki perusahaan dengan cara membangun sendiri adalah tanaman. Tanaman produksi dibedakan menjadi tanaman menghasilkan (TM) dan tanaman belum menghasilkan (TBM). Sebelum menjadi TM aktiva itu berbentuk TBM. Harga perolehan tanaman menghasilkan diperoleh dari seluruh jumlah biaya yang telah dikeluarkan pada saat tanaman tersebut akan mulai ditanam sampai tanaman tersebut dinyatakan telah menghasilkan oleh manajer kebun. Kemudian manajer keuangan menyatakan bahwa tanaman menghasilkan tersebut sudah dapat disusutkan.

Biaya tersebut terdiri dari biaya pembibitan, persiapan

lahan, biaya penanaman, biaya pemupukan, biaya membasmi gulma / lalang / penyakit, sensus, jalan/jembatan dan alokasi biaya tidak langsung seperti gaji mandor, biaya keamanan, biaya administrasi kantor, rugi selisih kurs yang timbul dari pinjaman yang digunakan untuk mendanai tanaman menghasilkan. Misalkan biaya yang telah dikeluarkan untuk TBM karet adalah sebagai berikut : •

Pembibitan

Rp 1.750.000.000



Persiapan Lahan

Rp

78.000.000



Penanaman

Rp

188.000.000



Pemupukan

Rp 3.100.000.000



Basmi gulma/lalang

Rp 1.450.000.000



Sensus

Rp

7.700.000



Perlengkapan

Rp

120.000.000



Biaya tidak langsung

Rp 1.900.000.000

Universitas Sumatera Utara

51

Maka pencatatan pada saat pembebanan biaya tersebut sebagai berikut : TBM Karet - By. Pembibitan

Rp 1.750.000.000

TBM Karet - By. Persiapan Lahan

Rp

78.000.000

TBM Karet - By. Penanaman

Rp

188.000.000

TBM Karet - By. Pemupukan

Rp 3.100.000.000

TBM Karet - By. Basmi gulma/lalang

Rp 1.450.000.000

TBM Karet - By. Sensus

Rp

7.700.000

TBM Karet - By. Perlengkapan

Rp

120.000.000

TBM Karet - By. Tidak langsung

Rp 1.900.000.000

Kas/Hutang

Rp 8.593.700.000

Pada saat tanaman dinyatakan telah menghasilkan, maka perusahaan akan mencatatnya sebagai berikut: TM Karet

Rp 8.593.700.000

TBM Karet - By. Pembibitan

Rp 1.750.000.000

TBM Karet - By. Persiapan Lahan

Rp

78.000.000

TBM Karet - By. Penanaman

Rp

188.000.000

TBM Karet - By. Pemupukan

Rp 3.100.000.000

TBM Karet - By. Basmi gulma/lalang

Rp 1.450.000.000

TBM Karet - By. Sensus

Rp

7.700.000

TBM Karet - By. Perlengkapan

Rp

120.000.000

TBM Karet - By. Tidak langsung

Rp 1.900.000.000

Universitas Sumatera Utara

52

4. Penyusutan Aktiva Tetap Berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan Perusahaan dan Anak Perusahaan menerapkan PSAK No. 16 (Revisi 2007), “Aset Tetap” (“PSAK 16 Revisi”). Berdasarkan PSAK 16 Revisi, suatu entitas harus memilih antara model biaya dan model revaluasi sebagai kebijakan akuntansi pengukuran atas aset tetap. Perusahaan dan Anak Perusahaan telah memilih untuk menggunakan model biaya sebagai kebijakan akuntansi pengukuran atas aset tetapnya. Aset tetap dicatat berdasarkan biaya perolehan setelah dikurangi akumulasi penyusutan, kecuali tanah dinyatakan sebesar biaya perolehan dan tidak disusutkan. Umur dan metode penyusutan aset ditelaah, dan disesuaikan jika layak, pada setiap akhir tahun. Aset dalam penyelesaian dinyatakan sebesar biaya perolehan dan disajikan sebagai bagian dari aset tetap dalam neraca konsolidasian. Akumulasi biaya perolehan akan dipindahkan ke masing-masing akun aset tetap yang bersangkutan pada saat aset tersebut selesai dikerjakan dan siap digunakan. Beban perbaikan dan pemeliharaan dibebankan pada laporan laba rugi konsolidasian pada saat terjadinya, biaya pemugaran dan penambahan dalam jumlah signifikan dikapitalisasi pada saat terjadinya dan jika besar kemungkinan manfaat ekonomis di masa depan berkenaan dengan aset tersebut akan mengalir ke Perusahaan dan Anak Perusahaan, dan biaya perolehan aset dapat diukur secara andal. Aset tetap dihentikan pengakuannya pada saat dilepaskan atau ketika tidak ada manfaat ekonomis masa depan yang diharapkan dari penggunaan atau pelepasannya. Laba atau rugi yang timbul dari penghentian pengakuan aset

Universitas Sumatera Utara

53

dimasukkan dalam laporan laba rugi konsolidasian pada periode aset tersebut dihentikan pengakuannya. Nilai aset ditelaah terhadap kemungkinan adanya penurunan nilai pada saat kejadian-kejadian atau perubahan-perubahan keadaan mengindikasikan nilai tercatatnya mungkin tidak dapat dipulihkan kembali. Apabila nilai tercatat aset melebihi jumlah yang dapat diperoleh kembali, maka selisihnya dibebankan pada laporan laba rugi konsolidasian tahun berjalan. Nilai yang dapat diperoleh kembali adalah nilai tertinggi antara harga jual neto dengan nilai pakai suatu aset. Penyusutan dihitung dengan menggunakan metode garis lurus (straight line method), berdasarkan taksiran masa manfaat ekonomis aset tetap, sebagai berikut: Tahun / Years Jalan, jembatan dan saluran air (Roads, bridges and drainage)

10 – 30

Bangunan dan prasarana (Buildings and improvements)

8 – 20

Mesin dan peralatan (Machinery and equipment)

5 – 10

Alat pengangkutan (Transportation equipment) : Kendaraan di atas rel (Railroad equipment)

20

Mobil dan truk (Vehicles and truck)

5

Peralatan dan perabotan kantor (Office furniture and equipment)

5

Dengan menggunakan metode ini perhitungan beban penyusutan akan sama setiap periode selama masa manfaatnya baik apabila dihitung per bulan maupun per tahun.

Universitas Sumatera Utara

54

Untuk

menentukan

besarnya

penyusutan

per

tahun,

perusahaan

menetapkan tarif (rate) penyusutan untuk tiap-tiap aktiva tetap sesuai umur pemakaian yang diestimasi oleh manajemen. Taksiran umur aktiva ini ditentukan oleh perusahaan untuk menghitung besarnya persentase penyusutan aktiva tetap per tahun, dengan ketentuan bahwa setiap aktiva tetap mempunyai nilai 100%. Persentase tersebut akan dibagi dengan taksiran umur aktiva tetap sehingga akan diperoleh tarif penyusutan untuk masing-masing jenis aktiva. Total aktiva tetap per 31 Desember 2004, 2005 dan 2006 serta beban penyusutan untuk masing-masing aktiva adalah sebagai berikut: 1) Tanaman menghasilkan karet umur produktifnya ditaksir oleh bagian kebun berdasarkan perkembangan pertumbuhannya, sehingga umur produktif dari tanaman menghasilkan karet beraneka. Maksimal umur produktif tanaman karet adalah 25 tahun. 2) Tanaman menghasilkan kelapa sawit juga ditaksir oleh bagian kebun berdasarkan perkembangan pertumbuhannya.

Tanaman kelapa sawit

mempunyai umur produktif selama 24 dan 25 tahun. 3) PT Bakrie Sumatera Plantations memiliki aktiva berupa tanah dengan harga perolehan sebesar Rp 760.978.963,- akan tetapi aktiva tetap berupa tanah tidak dilakukan penyusutan. 4) Bangunan dan prasarana terdiri atas beberapa jenis, akan tetapi untuk kepentingan penyusutan dibagi atas 3 golongan, yaitu: a. Bangunan dan prasarana yang termasuk dalam golongan 1 terdiri atas jembatan, titi panen, titi sadap, sumur bor, kolam limbah yang ditaksir

Universitas Sumatera Utara

55

mempunyai umur produktif selama 10 tahun, sehingga tarif penyusutan dengan metode garis lurus ditentukan sebesar 10%.

Total aktiva

golongan 3 per 31 Desember 2004, 2005 dan 2006 masing-masing adalah Rp2.874.282.886.,- ; Rp4.975.584.518,- ; Rp6.328.565.355,dan

beban

penyusutannya

untuk

masing-masing

adalah

Rp239.332.532,- Rp310.294.984,- dan Rp590.828.080,-. b. Bangunan dan prasarana golongan 2 terdiri atas pagar/tembok, kolam limbah, mushola yang ditaksir mempunyai umur produktif selama 15 tahun sehingga tarif penyusutan dengan metode garis lurus ditentukan sebesar 6,67 %. Total aktiva per 31 Desember 2004, 2005 dan 2006 masing-masing adalah Rp1.306.162.170,- ; Rp1.395.615.436,- ; Rp2.083.949.479,-

sehingga

beban

penyusutannya

adalah

Rp

75.142.019,- ; Rp91.722.704,- dan Rp116.344.497. c. Bangunan dan prasarana golongan 3 terdiri atas bangunan kantor, bangunan pabrik, gudang, garasi, perumahan karyawan, instalasi listrik dan bangunan lainnya ditaksir mempunyai umur ekonomis selama 20 tahun sehingga beban penyusutan dengan metode garis lurus ditentukan sebesar 5 persen per tahun. Total aktiva per 31 Desember 2004, 2005 dan 2006 masing-masing adalah Rp16.935.937.764,- ; Rp18.690.199.192,penyusutannya

;

adalah

Rp21.413.576.892,-. Rp842.412.806,-

Sedangkan ;

beban

Rp865.125.262,-

Rp1.115.950.248,- masing-masing untuk tahun 2004, 2005 dan tahun 2006.

Universitas Sumatera Utara

56

d. Mesin dan peralatan digolongkan atas dua golongan, yaitu: •

Mesin dan peralatan yang termasuk dalam golongan 1 adalah peralatan kebun, peralatan panen, gerobak, hidrolik, indikator, tabung, mesin potong, pompa air, saringan, fogging, tangki air, timbangan, mesin gergaji, westfal, generator, boiler dll. Mesin dan peralatan tersebut ditaksir mempunyai umur produktif selama 5 tahun sehingga beban penyusutan dengan metode garis lurus ditentukan dengan tarif 20 % per tahun. Desember

2004,

Rp6.692.339.180,-

2005 ;

dan

2006

Total aktiva per 31

masing-masing

Rp8.259.485.357,-

;

adalah

Rp8.508.280.057,-

sehingga beban penyusutannya adalah Rp1.089.927.730,- ; Rp1.324.799.674,- dan Rp1.458.623.675,-. •

Mesin dan peralatan yang termasuk dalam golongan 2 adalah, mesin pengeras, westfalia, trolley, forklift, diesel, ketel uap, ayak coklat, tangki lateks, pipa lateks,dll. Mesin dan peralatan tersebut ditaksir mempunyai umur produktif selama 10 tahun sehingga beban penyusutan dengan metode garis lurus ditentukan dengan tarif sebesar 10 % per tahun. Total aktiva per 31 Desember 2004, 2005 dan 2006 masing-masing adalah Rp12.789.548.826,- ; Rp14.254.136.626,-

;

Rp14.624.175.525,-

sedangkan

beban

penyusutannya adalah Rp1.239.614.352,- ; Rp1.347.850.714,- dan Rp1.396.547.726,-.

Universitas Sumatera Utara

57

e. Alat Pengangkutan Yang termasuk dalam kelompok transportasi adalah sepeda, sepeda motor, mobil pick up, bus karyawan, kendaraan dewan direksi, truk,. Aktiva transportasi tersebut ditaksir mempunyai umur produktif selama 5 tahun sehingga beban penyusutan dengan metode garis lurus ditentukan dengan tarif sebesar 20 % per tahun.

Total aktiva yang

dimiliki oleh perusahaan per 31 Desember 2004, 2005 dan 2006 masing-masing adalah sebesar Rp6.627.835.447,- ; Rp7.767.465.921,Rp8.017.171.171,- dengan adalah

sebesar

beban penyusutannya masing-masing

Rp1.0945.835.311,-

;

Rp1.243.672.908,-

dan

Rp1.416.800.926,-. f. Peralatan dan perabotan kantor Inventaris dan perlengkapan kantor ditaksir memiliki umur produktif selama lima tahun, sehingga untuk menghitung beban penyusutan dengan menggunakan metode garis lurus ditentukan dengan tarif sebesar 20% per tahun. Yang termasuk dalam aktiva inventaris dan perlengkapan kantor tersebut adalah perangkat komputer, dispenser, stabilizer, mesin foto copy, perangkat komputer, pesawat telepon, meja, kursi, kipas angin, mesin ketik, televisi, kabel, air conditioner, handy talky, kursi putar, sofa tamu, kursi direksi, kalkulator, jam dinding, lemari, furniture, hand phone, note book, kamera dll. Total aktiva inventaris dan perlengkapan yang dimiliki oleh perusahaan untuk tahun 2004, 2005 dan tahun 2006 masing-masing adalah sebesar

Universitas Sumatera Utara

58

Rp4.562.826.555,- ; Rp4.906.404.456,- ; Rp5.738.453.057,- sehingga beban

penyusutannya

adalah

sebesar

Rp505.884.654,-

;

Rp508.817.576,- dan Rp642.764.716,-. g. Aktiva dalam penyelesaian terdiri atas bangunan dan prasarana, mesin dan peralatan, inventaris dan perlengkapan kantor. Total aktiva dalam penyelesaian untuk tahun 2004, 2005, dan 2006 masing-masing adalah sebesar

Rp340.340.841,-

;

Rp36.039.267.951,-

dan

Rp40.010.975.782,-. Aktiva tersebut belum dilakukan penyusutan karena aktiva tersebut masih dalam tahap penyelesaian dan belum dipergunakan. Total seluruh aktiva tetap yang dimiliki oleh perusahaan untuk tahun 2004, tahun 2005 dan tahun 2006 masing-masing adalah sebesar Rp237.390.582.145,- ; Rp305.256.173.380,- dan Rp340.834.962.981,- dengan beban penyusutan yang diperhitungkan masing-masing adalah Rp12.667.795.318,- ; Rp14.156.684.614,- ; Rp16.207.932.737,-. Tanaman menghasilkan dan tanaman belum menghasilkan tidak diasuransikan terhadap risiko kerugian akibat kebakaran karena belum ada perusahaan asuransi yang dapat memberikan nilai pertanggungan yang wajar. Berdasarkan evaluasi manajemen, tidak terdapat kejadian-kejadian atau perubahan-perubahan keadaan yang mengindikasikan adanya penurunan nilai tanaman perkebunan Perusahaan dan Anak Perusahaan. Berdasarkan evaluasi manajemen Perusahaan dan Anak Perusahaan, tidak terdapat kejadian-kejadian

Universitas Sumatera Utara

59

atau perubahan-perubahan keadaan yang mengindikasikan adanya penurunan nilai aset tetap Perusahaan dan Anak Perusahaan. Aset tetap dengan pemilikan langsung diasuransikan terhadap risiko kebakaran, risiko gempa bumi dan risiko lainnya berdasarkan suatu paket polis tertentu dengan nilai pertanggungan masing-masing sebesar Rp 1,31 trilliun pada tahun 2010 dan Rp 1,11 trilliun pada tahun 2009. Menurut pendapat manajemen Perusahaan dan Anak Perusahaan, bahwa nilai pertanggungan tersebut cukup untuk menutupi kemungkinan kerugian akibat kebakaran dan risiko kerugian lainnya.

5. Penyajian Aktiva Tetap Dalam Laporan Keuangan Tujuan dari laporan keuangan adalah menyajikan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja dan perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi. Aktiva tetap perusahaan disajikan dalam neraca perusahaan pada sisi sebelah debit dan dinyatakan sebesar nilai buku, yaitu harga perolehan aktiva tetap dikurangi dengan akumulasi penyusutannya atau dapat disajikan dengan mencatat masing-masing aktiva tetapnya sebesar harga perolehannya kemudian dikurangi akumulasi penyusutan secara keseluruhan.

Universitas Sumatera Utara

60

Tabel 4.2 Neraca PT. Bakrie Sumatera Plantations, Tbk PT. BAKRIE SUMATERA PLANTATIONS, TBK Neraca Per 31 Desember 2010 (Rp)

ASET

Aset Lancar Kas dan setara kas Investasi pada efek Piutang usaha Piutang lain-lain Persediaan Pajak dibayar dimuka Biaya dibayar dimuka Aset lancar lain-lain Jumlah Aset Lancar

KEWAJIBAN dan EKUITAS

Kewajiban Lancar Hut bank jg pendek 134.865.000 Hutang usaha : Pihak hub istimewa 796.106 Pihak ketiga 349.151.479 Hutang lain-lain 29.838.303 Beban msh harus dibayar 329.789.165 Hutang pajak 527.336.051 Hutang dividen 1.561.366 Uang muka penjualan 192.630.382 Hutang JP jatuh tempo dlm 1 thn : Pinjaman jg pjg 145.333.221 Aset Tetap Hut sewa pembiayaan 1.782.086 Piutang hub istimewa 1.614.788.448 Piutang plasma 104.842.635 Hutang obligasi 1.629.456.557 Aset pajak tangguhan 318.264.471 Jumlah Kewajiban Lancar 3.342.539.716 Investasi perush asosiasi 653.071 Investasi efek ekuitas 305.708.697 Kewajiban Tidak Lancar Tanaman perkebunan 3.462.175.556 Hut hub istimewa 212.576.110 AT kurang akum. peny 7.086.613.645 Kewajiban pjk tangguhan 57.978.815 Goodwill 2.904.951.780 Kewajiban imbalan kerja 26.641.917 Dana dlm pembatasan 58.680.458 Hut JP dikurangi jatuh tempo dlm 1 thn : Proyek pengmbngn usaha 662.021.629 Pinjaman jg pjg 5.024.694.264 Beban tangguhan hak tanah 55.187.692 Hut sewa pmbiayaan 958.850 Taksiran tagihn lebih pajak 77.928.741 Hutang obligasi 1.289.609.975 Aset tidak lancar lain-lain 62.226.151 Jlh Kewajiban Tdk Lancar 6.612.459.931 Jumlah Aset Tetap 16.714.042.974 Jumlah Kewajiban 9.954.999.647 329.768.431 605.594.159 204.570.949 299.115.171 200.073.120 35.151.846 26.329.057 87.611.432 1.788.214.165

Hak minortas ank perush

228.849.029

Ekuitas Modal saham 1.355.377.268 Tambahan modal disetor 5.489.625.413

Universitas Sumatera Utara

61

Selisih restktrsasi entitas (22.029.000) Saham yg diperoleh kmbli (1.996.490) Selisih kurs (30.621.780) Saldo Laba 1.528.053.052 Ekuitas 8.318.408.463 Jumlah Aset

18.502.257.139

Jlh Kewjiban dan Ekuitas 18.502.257.139

Universitas Sumatera Utara

62

B. Analisis Hasil Penelitian Dalam bab ini penulis akan menganalisa sekaligus memberikan penilaian berdasarkan data dan keterangan yang telah diuraikan pada bab-bab sebelumnya. Analisa dan evaluasi dilakukan terhadap metode penyusutan aktiva tetap yang diterapkan oleh perusahaan. 1. Penyusutan Aktiva Tetap Berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan Dalam bab II telah diuraikan bahwa penyusutan merupakan alokasi sistematis sejumlah aktiva tetap yang dapat disusutkan sepanjang masa manfaat aktiva tersebut. Proses alokasi tersebut dapat dilakukan dengan memilih suatu metode penyusutan yang tepat sesuai dengan pertimbangan manajemen dan diterapkan secara konsisten dari satu periode ke periode berikutnya. Berdasarkan penelitian yang penulis lakukan dapat diketahui bahwa untuk pelaporan keuangan, perusahaan menggunakan metode garis lurus untuk menentukan besarnya beban penyusutan untuk tiap periode.

Penggunaan metode tersebut diterapkan atas

seluruh aktiva tetap yang dimiliki oleh perusahaan, kecuali untuk tanah karena tidak dilakukan penyusutan, dengan membagi nilai perolehan aktiva dengan umur penggunaan aktiva tetap tanpa ada nilai residu. Metode tersebut telah diterapkan secara konsisten dan sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan, untuk seluruh aktiva tetap yang dimiliki perusahaan. Manajemen menetapkan umur aktivanya berdasarkan pengalaman atas penggunaan aktiva dan berdasarkan perkembangan pertumbuhan khusus untuk aktiva tanaman menghasilkan serta pertimbangan berdasarkan lama penggunaan yang diharapkan dari suatu aktiva.

Universitas Sumatera Utara

63

2. Penyajian Aktiva Tetap Dalam Laporan Keuangan Laporan keuangan konsolidasian disajikan sesuai dengan prinsip dan praktik akuntansi yang berlaku umum di Indonesia, yaitu Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia dan Pedoman Penyajian dan Pengungkapan Laporan Keuangan, khususnya Industri Perkebunan, yang dikeluarkan oleh Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK). Kebijakan akuntansi yang signifikan diterapkan secara konsisten dalam penyajian laporan keuangan konsolidasian, adalah sebagai berikut: a) Dasar Penyusunan Laporan Keuangan Konsolidasian Laporan keuangan konsolidasian, kecuali laporan arus kas konsolidasian, disusun dengan dasar akrual dengan menggunakan konsep biaya historis, kecuali beberapa akun tertentu yang disusun berdasarkan dasar lain sebagaimana diuraikan dalam kebijakan akuntansi masing-masing akun terkait. Mata uang pelaporan yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan konsolidasian adalah mata uang Rupiah (“Rp”). Laporan arus kas konsolidasian menyajikan penerimaan dan pengeluaran kas yang diklasifikasikan ke dalam aktivitas operasi, investasi dan pendanaan. Arus kas dari aktivitas operasi disajikan dengan menggunakan metode langsung. Laporan keuangan konsolidasian terlampir telah disusun dengan asumsi bahwa Perusahaan dan Anak Perusahaan akan melanjutkan usahanya secara berkesinambungan. Pada tanggal 31 Desember 2010, jumlah kewajiban lancar konsolidasian telah melebihi jumlah aset lancar konsolidasian sebesar Rp

Universitas Sumatera Utara

64

1.554.325.551. Berkaitan dengan hal tersebut, Perusahaan dan Anak Perusahaan sedang dalam tahap restrukturisasi atas hutang obligasi yang jatuh tempo pada tahun 2011. Laporan keuangan konsolidasian terlampir tidak mencakup penyesuaian yang berasal dari kondisi tersebut.

b) Prinsip-Prinsip Konsolidasian Laporan

keuangan

konsolidasian

menggabungkan

seluruh

Anak

Perusahaan yang dikendalikan oleh Perusahaan. Pengendalian dianggap ada apabila Perusahaan memiliki baik secara langsung atau tidak tidak langsung (melalui Anak Perusahaan), lebih dari 50% hak suara pada suatu Anak Perusahaan. Walaupun Perusahaan memiliki hak suara 50% atau kurang, pengendalian tetap dianggap ada apabila adanya salah satu kondisi berikut: 1. Mempunyai hak suara yang lebih dari 50% berdasarkan suatu perjanjian dengan investor lainnya 2. Mempunyai hak untuk mengatur dan menentukan kebijakan finansial dan operasional Anak Perusahaan berdasarkan anggaran dasar atau perjanjian 3. Mampu menunjuk atau memberhentikan mayoritas pengurus Anak Perusahaan 4. Mampu menguasai suara mayoritas dalam rapat pengurus Proporsi bagian pemilikan pemegang saham minoritas atas ekuitas Anak Perusahaan yang dikonsolidasi disajikan dalam akun “Hak Minoritas atas Aset Bersih Anak Perusahaan Konsolidasian” pada neraca konsolidasian, sedangkan proporsi bagian pemilikan pemegang saham minoritas atas laba atau rugi bersih

Universitas Sumatera Utara

65

Anak Perusahaan Konsolidasian disajikan dalam akun “Hak Minoritas atas Laba (Rugi) Bersih Anak Perusahaan Konsolidasian” pada laporan laba rugi konsolidasian. Seluruh saldo akun dan transaksi yang material antar perusahaan yang dikonsolidasi telah dieliminasi.

Universitas Sumatera Utara

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Berdasarkan pengamatan dan evaluasi hasil penelitian pada PT, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut: 1. PT. Bakrie Sumatera Plantations, Tbk. merupakan perusahaan perkebunan yang bergerak di sektor usaha agribisnis penghasil karet dan kelapa sawit. Struktur organisasi berbentuk garis dan staff yang dibentuk berdasarkan fungsi yang ada di perusahaan. Struktur ini menunjukkan dengan jelas pembagian wewenang dan tanggung jawab setiap karyawan dan atasan. 2. PT. Bakrie Sumatera Plantations, Tbk. mengelompokkan aktiva tetap kedalam dua kelompok yaitu Tanaman Perkebunan (Plantations) dan Bukan Tanaman Perkebunan (Non Plantations) 3. Aktiva tetap yang dimiliki oleh PT BSP dapat diperoleh dengan berbagai cara yaitu pembelian secara tunai, pembelian secara kredit dan membangun sendiri. Dimana masing-masing cara perolehan tersebut akan mempengaruhi perhitungan harga perolehan dan penilaian aktiva tersebut. 4. Penyusutan dihitung dengan menggunakan metode garis lurus (straight line method), berdasarkan taksiran masa manfaat ekonomis aset tetap. Dengan menggunakan metode ini perhitungan beban penyusutan akan sama setiap periode selama masa manfaatnya baik apabila dihitung per bulan maupun per tahun.

66 Universitas Sumatera Utara

67

5. Untuk

menentukan

besarnya

penyusutan

per

tahun,

perusahaan

menetapkan tarif (rate) penyusutan untuk tiap-tiap aktiva tetap sesuai umur pemakaian yang diestimasi oleh manajemen. Taksiran umur aktiva ini ditentukan oleh perusahaan untuk menghitung besarnya persentase penyusutan aktiva tetap per tahun, dengan ketentuan bahwa setiap aktiva tetap mempunyai nilai 100%. Persentase tersebut akan dibagi dengan taksiran umur aktiva tetap sehingga akan diperoleh tarif penyusutan untuk masing-masing jenis aktiva. 6. Pelepasan aktiva tetap telah sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan. Aset tetap dihentikan pengakuannya pada saat dilepaskan atau ketika tidak ada manfaat ekonomis masa depan yang diharapkan dari penggunaan atau pelepasannya. Penghentian pemakaian aktiva tetap dilakukan apabila aktiva tetap tersebut dijual atau telah rusak. 7. Laporan keuangan konsolidasian, kecuali laporan arus kas konsolidasian, disusun dengan dasar akrual dengan menggunakan konsep biaya historis, kecuali beberapa akun tertentu yang disusun berdasarkan dasar lain sebagaimana diuraikan dalam kebijakan akuntansi masing-masing akun terkait.

Universitas Sumatera Utara

68

B. Saran Berdasarkan kesimpulan diatas, dapat diberikan saran sebagai berikut: 1. Dalam menghitung dan menentukan penyusutan aktiva tetap, hendaknya perusahaan memperhitungkan nilai residu dari suatu aktiva sebagai jumlah yang diperkirakan dapat direalisasikan pada saat aktiva sudah tidak digunakan lagi. 2. Mengingat

nilai

tanaman

perkebunan

yang

cukup

materil

dan

mendominasi jalannya kegiatan operasional perusahaan, sebaiknya segera diasuransikan oleh perusahaan asuransi yang dapat memberikan nilai pertanggungan yang wajar.

Universitas Sumatera Utara

Suggest Documents