BAB IV METODE PENELITIAN 4.1 Rancangan Penelitian ...

7 downloads 399 Views 192KB Size Report
27. BAB IV. METODE PENELITIAN. 4.1 Rancangan Penelitian. Rancangan penelitian ini adalah penelitian kasus-kontrol, merupakan penelitian untuk ...

BAB IV METODE PENELITIAN

4.1 Rancangan Penelitian Rancangan penelitian ini adalah penelitian kasus-kontrol, merupakan penelitian untuk mengetahui besarnya resiko dengan efek.

ya

Faktor Risiko

Perdarahan meninggal

Faktor Risiko

Perdarahan tidak meninggal

tidak ya tidak

Bagan 4.1 Skema Rancangan Penelitian Kasus Kontrol

4.2 Lokasi dan Waktu Penelitian 4.2.1 Lokasi penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Pulau Lombok di lima Kabupaten Kota Provinsi Nusa Tenggara Barat yaitu Kota Mataram, Lombok Barat, Kabupaten Lombok Utara, Kabupaten Lombok Tengah dan Kabupaten Lombok Timur dan memiliki 4 Rumah Sakit Pemerintah dan 2 Rumah Sakit swasta serta dan 85 Puskesmas yang tersebar di seluruh wilayah Kabupaten Kota Sepulau Lombok.

27

28

4.2.2 Waktu penelitian Penelitian ini mulai dilakukan bulan April s/d September 2011.

4.3 Penentuan Sumber Data 4.3.1 Populasi, sampel dan sampling 4.3.1.1 Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah ibu yang mengalami perdarahan obstetri pada periode Januari 2010 sampai dengan Maret 2011.

4.3.1.2 Sampel a. Kriteria kelayakan Kriteria inklusi dalam penelitian ini adalah : Ibu hamil yang mengalami perdarahan obstetri pada periode Januari 2010 sampai dengan Maret 2011. Kriteria eksklusi : Ibu hamil yang mengalami komplikasi kehamilan dan persalinan karena sebab yang lain selain perdarahan. b. Penentuan besar sampel Penentuan besar Sampel didasarkan pada asumsi proporsi kejadian kematian ibu bersalin akibat perdarahan yang tidak mendapat akses ke palyanan kesehatan (P1) sebesar 40 % dengan tingkat reliabilitas sampel (1 – α) sebesar 95 %, power penelitian (1-β) sebesar 80 % dan OR sesuai yang dianggap mempunyai arti praktis yaitu 3,5 dari Lameshow diperlukan sampel minimal sebanyak 93 orang.

29

Karena jumlah kasus yang terbatas akan dipakai perbandingan kasus dan kontrol 1 : 2 yaitu 31 kasus ddan 62 kontrol. Dengan Rumus sebagai berikut : {Zα √2P2 (1-P2)} + Zβ √(P1(1-P1)+P2(1-P2}2 N = -------------------------------------------------------------------------- (1) (P1 - P2 )2 n′ = (c + 1)n/2c

Keterangan : n = Jumlah Sampel P1 = Proporsi pemaparan pada populasi P2 = Proporsi pemaparan pada kelompok kasus Zα = 1,96 Zβ = 0,84 OR = 3,5 C

=2

30

c. Pemilihan sampel Semua kasus kematian akibat perdarahan obstetri dipakai sebagai sampel (total populasi). Sedangkan pemilihan sampel kontrol akan dipilih dari kecamatan yang sama dengan asal kasus dengan cara simple random sejumlah kasus dengan menggunakan daftar list kasus perdarahan obststri yang diperoleh dari register persalinan bidan desa dan Puskesmas sebagai kerangka sampel.

4.4 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel 4.4.1 Jenis variabel 4.4.1.1 Variabel bebas Variabel bebasnya ketersediaan biaya, pertolongan persalinan oleh dukun, sarana transportasi, P4K, manajemen aktif kala tiga, manajemen pertolongan pasien perdarahan. 4.4.1.2 Variabel terikat Variabel terikatnya adalah kematian ibu. 4.4.2

Definisi operasional variabel

4.4.2.1 Kematian ibu akibat perdarahan adalah kematian ibu oleh karena perdarahan sesuai berdasarkan surat keterangan kematian yang dibuat dan ditandatangani oleh dokter yang merawat pada instansi berwenang. 4.4.2.2 Ketersediaan biaya adalah sejumlah uang yang disiapkan dan dialokasikan minimal 1 juta rupiah untuk membiayai kehamilan dan persalinan. 4.4.2.3 Persalinan dukun adalah : persalinan yang ditolong oleh dukun yang terlatih dan tidak terlatih dirumah pasien dan atau dukun. Persalinan oleh

31

tenga kesehatan adalah persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan baik dirumah pasien maupun di fafilitas pelayanan. 4.4.2.4 Waktu tempuh ke tempat pelayanan adalah waktu yang dibutuhkan mulai mencari dan menemukan alat transportasi sampai pasien berada pada fasilitas pelayanan. 4.4.2.5 Program perencanaan persalinan dan pencegahan komplikasi adalah adanya stiker di rumah pasen dan kartu kesepakatan yang dipegang oleh pasien dan keluarganya. 4.4.2.6 Manajemen aktif kala III adalah: beberapa langkah yang dilakukan yang bertujuan untuk menghasilkan kontraksi uterus yang lebih efektif untuk mencegah perdarahan dan mengurangi jumlah darah yang keluar pada kala III persalinan yang didapatkan melalui catatan yang tertera pada partogram atau catatan persalinan dan kartu menuju sehat tentang penatalaksanaan kala III persalinan. 4.4.2.7 Manajemen pertolongan perdarahan adalah; beberapa langkah yang dikerjakan dalam memberikan pertolongan pada pasien perdarahan yang didapatkan melalui catatan pada audit kematian maternal dan catatanregister riwayat persalinan yang di konfirmasi dengan prosedur tetap pertolongan pasen dengan perdarahan.

4.5 Instrumen Penelitian Instrumen

pengumpulan data

pada

penelitian ini

adalah pedoman

wawancara dan ceklist. Pada wawancara berisikan pertanyaan yang mencakup

32

karakteristik sampel yang meliputi : identitas, pendidikan, pekerjaan dan paritas, faktor resiko kematian pada ibu karena perdarahan yang meliputi : ketersediaan biaya, penolong persalinan, sarana transportasi, manajemen aktif kala tiga, program perencanaan persalinan dan manajemen pertolongan pada pasien dengan perdarahan. Ceklist terdiri dari dua jenis yaitu : ceklist untuk menilai penatalaksanaan manajemen aktif kala tiga persalinan dan ceklis pertolongan pasien dengan perdarahan yang dikembangkan oleh Kemenkes RI 2007 dalam buku acuan pelayanan obstetri neonatal emergensi dasar.

4.6 Pengumpulan dan Pengolahan Data 4.6.1 Pengumpulan data 4.6.1.1 Jenis Data Dalam penelitian ini data yang dikumpulkan adalah data primer dan data skunder. 4.6.1.2 Sumber data a. Data Primer Data diperoleh melalui hasil wawancara menggunakan kuesioner. b. Data Skunder Data yang dikumpulkan dari hasil AMP, KMS ibu hamil, register kohort, dokumen otopsi verbal dan catatan persalinan. Data yang dikumpulkan dari hasil AMP meliputi : kronologis kematian ibu, pertolongan yang diberikan dan penyebab perdarahan. Dari KMS ibu data yang dikumpulkan meliputi: identitas,

33

jumlah paritas dan manajemen penatalaksanaan kala tiga. Dari register kohort dikumpulkan karakteristik ibu berupa identitas, pendidikan dan pekerjaan serta jumlah paritas. Dari dokumen otopsi verbal data yang dikumpulkan meliputi kronologis kematian ibu. Sedangkan dari catatan persalinan data yang dikumpulkan meliputi kronologis dan penatalaksanaan pasien dengan perdarahan. 4.6.2

Pengolahan data

Pengolahan data dilakukan melalui beberapa tahap yaitu editing, coding, scoring, entry data dan tabulasi data.

4.7 Alur penelitian 4.7.1 Melakukan listing terhadap semua ibu hamil yang mengalami perdarahan obstetri di wilayah kerja masing - masing Puskesmas

se Pulau Lombok.

4.7.2 Memiliih kasus dan kontrol yang sesuai dengan kriteria kelayakan. Kasus kematian maternal didapatkan dari catatan kematian maternal Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat, sedangkan data sampel kontrol di peroleh dari catatan Bidan Desa di masing masing wilayah Puskesmas. 4.7.3 Mengumpulkan data primer dan skunder Data Primer diperoleh melalalui wawancara langsung kepada responden yang akan dilakukan di masing-masing lokasi tempat tinggal sampel yang mengalami perdarahan obstetri sesuai variabel penelitian yang akan diteliti sedangkan data skunder diperoleh melalaui hasil AMP, KMS ibu hamil, register kohort, dokumen otopsi verbal, cataran riwayat persalinan dan register kohort yang ada.

Yang menjadi responden dari kasus yang

34

meninggal adalah suami dan keluarga atau yang paling tahu kondisi kasus saat proses kehamilan dan persalinan berlangsung, sedangkan dari kelompok kontrol adalah suami atau sampel itu sendiri. 4.7.4 Setelah data terkumpul dilakukan rekam data dan selanjutnya dilakukan cleaning data dengan computer. populasi

Kriteria eksklusi

Kriteria inklusi

kasus

kontrol

Proses pengumpulan data Data

Data

Analisis

Bagan 4.2 Alur penelitian

4.8 Analisis data 4.8.1 Analisis data karakteristik Karakteristik kasus dan kotrol dianalisa secara deskriptif dan disajikan dengan tabel.

35

4.8.2

Analisis faktor determinan Analisa

faktor

determinan

akan

dilakukan

secara

bivariat

dan

multivariate. a. Pada analisa bivariat akan dilakukan tabulasi silang antara faktor determinan dengan kematian akibat perdarahan. Dengan tabel analisa sebagai berikut : Tabel 4.1 Faktor Determinan

Kasus

Kontrol

+

A

B

-

C

D

OR = AD/BC

OR dipakai untuk menentukan apakah faktor determinan tersebut berpengaruh terhadap kematian.

OR = AD/BC

Tingkat signifikansi Hubungan faktor determinan dengan kematian akibat perdarahan dilakukan dengan uji chi- square, atau tingkat kemaknaan α=0,05.

36

b. Analisis Multivariat Analisis semua faktor determinan terhadap kematian akibat perdarahan obstetri dilakukan dengan metode analisis regresi logistik dengan variabel: Variabel tergantung : y = kematian akibat perdarahan obstetri (kode 1 = kasus, kode 2 = kontrol)

Variabel bebas : x1 = ketersediaan biaya x2 = persalinan dukun x3 = sarana transportasi x4 = P4K x5 = manajemen aktif kala tiga x6 = manajemen pertolongan persalinan pada perdarahan Dengan model : Log Odd = a+b1x1+b2x2+b3x3+b4x4+b5x5+b6x6

Suggest Documents