TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP IMPLEMENTASI ...

421 downloads 78 Views 474KB Size Report
Diajukan Kepada Fakultas Syariah dan Hukum ... Skripsi yang berjudul Tinjauan Hukum Isalm Terhadap Implementasi Pembiayaan. Ijarah ( Pada PT.

TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP IMPLEMENTASI PEMBIAYAAN IJARAH (PADA PT. AL-IJARAH INDONESIA FINANCE) Skripsi

Diajukan Kepada Fakultas Syariah dan Hukum Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Islam ( S.E.I )

Oleh : NINA SHABRINA NIM. 204046102958

KONSENTARASI PERBANKAN SYARIAH PROGRAM STUDI MUAMMALAT ( EKONOMI ISLAM ) FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM UIN SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2008 M/1429 H

i

TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP IMPLEMENTASI PEMBIAYAAN IJARAH (PADA PT. AL-IJARAH INDONESIA FINANCE) Skripsi

Diajukan Kepada Fakultas Syariah dan Hukum Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Islam ( S.E.I )

Oleh :

NINA SHABRINA NIM. 204046102958

Pembimbing I

Pembimbing II

Dr. Syahrul A’ dam, M.Ag

Hasanuddin, M.Ag

NIP. 150 299 479

NIP. 150 275 289

KONSENTARASI PERBANKAN SYARIAH PROGRAM STUDI MUAMMALAT ( EKONOMI ISLAM ) FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM UIN SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2008 M / 1429 H

ii

PENGESAHAN PANITIA UJIAN Skripsi yang berjudul Tinjauan Hukum Isalm Terhadap Implementasi Pembiayaan Ijarah ( Pada PT. AL-IJARAH INDONESIA FINANCE ) Telah diujikan dalam sidang munaqosah fakultas syariah dan hukum UIN Syarif Hidayatullah Jakarta pada tanggal 3 Juni 2008 Skripsi ini telah diterima sebagai salah satu untuk Memperoleh Gelar Sarjan Ekonomi Islam (S.E.I) pada Program studi Muamalat Jakarta, 3 Juni 2008 Disahkan Oleh Dekan,

Prof. DR. Drs. H. Muhammad Amin Suma, SH, MA, MM Nip 150 210 422

PANITIA UJIAN MUNAQOSAH Ketua

: Dr. H. Mujar Ibnu Syarif, M.Ag Nip 150 275 509

(……………………….)

Sekretaris

: Drs. H. Ahmad Yani, MA Nip 150 269 678

(……………………….)

Pembimbing I

: Dr. Syahrul A’dham, M.Ag Nip 150 299 479

(……………………….)

Pembimbing II : Hasanuddin, M.Ag Nip 150 275 289

(……………………….)

Penguji I

: Dr. Hj. Isnawati Rais, MA Nip 105 222 235

(……………………….)

Penguji II

: Drs. H. Ahmad Yani, MA Nip 150 269 678

(……………………….)

iii

LEMBAR PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa :

1. Skripsi ini merupakan karya asli saya yang diajukan untuk memenuhi salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar strata (S1) di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. 2. Semua sumber yang saya gunakan dalam penulisan ini telah saya cantumkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta 3. Jika kemudian hari terbukti bahwa ini merupakan hasil karya saya/merupakan hasil jiplakan dari hasil orang lain, maka saya bersedia menerima sanksi yang berlaku di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.

Jakarta, 26 Mei 2008

Nina Shabrina

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT Tuhan semesta alam, pemberi segala potensi dalam diri manusia. Tuhan yang menganugerahi kehidupan dan semua fasilitasnya dibumi ini. Shalawat dan salam bagi Nabi Muhammad SAW pembawa pesan suci Al-qur’an, pemberi sugesti terhadap segala kebajikan. Rasul akhir jaman, suri tauladan para pejuang kebebasan. Salam sejahtera tercurahkan untuk para pengikutnya yang tetap konsisten dalam memperjuangkan kebenaran dan keadilan. Dengan kerendahan hati penulis mengucapkan terima kasih sebesarbesarnya kepada semua pihak yang telah membantu dan mendukung penulis baik secara langsung/ tidak langsung dalam penyusunan skripsi ini yang tidak akan mendekati kesempurnaan tanpa bantuannya. Oleh karena itu penulis memberikan ucapan terima kasih kepada yang terhormat : 1. Bapak Prof Dr.H.M.Amin Suma, SH, MA, MM. Selaku Dekan Fakultas Syariah dan Hukum Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. 2. Ibu Euis Amalia, M.Ag, selaku ketua program studi Muamalat konsentrasi perbankan syariah, Bapak Ah.Azharuddin Lathif, M.Ag, selaku sekretaris program studi muamalat kondsentrasi perbankan syariah, Bapak Drs. Djawahir hejazziey, SH, MA.,selaku ketua program non regular perbankan syariah, dan Bapak Drs. H. Aahmad Yani, MA., selaku sekretaris program non regular perbankan syariah serta beserta staff dan dosen yang telah memberi

v

ilmu, membimbing dn mengarahkan penulis sejak masa perkulihan hingga berakhirnya skripsi ini. 3. Pembimbing skripsi, Bpk Dr. Syahrul A’dam, M.Ag dan Bpk Hasanuddin, M.Ag. Terima kasih atas kesabaran dan waktu dalam memberikan bimbingan dan saran bagi penulis. 4. Kepada pihak ALIF, terima kasih atas izinnya yang telah membantu penulis dalam pengumpulan data. 5. Orang Tua tercinta dan tersayang, Ibunda Nurhaida dan Ayahanda Masri. Dua orang yang berjasa dan memiliki pengaruh besar dalam proses kehidupan penulis. Dorongan berupa semangat yang tertuang melalui do’a, daya dan upaya selalu dicurahkan untuk penulis. Skripsi ini kupersembahkan untukmu Mama dan Papa…I Love You So Much. 6. Buat kakak-kakakku tercinta, abang, muni, me’i, ichan, eci, mba naning, kak sarwono, dan kak degol. Buat adikku yang paling nyebelin “Luthfi” (Becanda kok Pes…). Serta buat keponakanku yang telah banyak menghibur penulis di saat BT menyerang “ Amanda, Fawwaz, Nykos, Riyaz “ (tante Na sayang sama kalian)…Walaupun kalian kadang nyebelin juga..hehe.. 7. Buat Pak “Suprihanta Saleh S.Kom”, Thanx for all…yang terus memberi motivasi bagi penulis, dan yang telah membantu penulis dalam skripsi . Thanx ya Pak atas flashdisknya and pulpennya.. 8. Buat sahabat-sahabatku Rah, Ani, Mukmin, Delay, Desmi, dan Kak Arham…(You are the best my friends), buat teman-temanku Puji, Ipeh, Rahma, Tuti, Fela, Siti dan anak-anak PS A (Ayo kapan nich nyusul…). Dan

vi

buat teman-teman satu perjuangan yang bareng penulis dalam ikut seminar proposal skripsi “ Yessy, Dona, Inna “ (ayo buruan nyusul juga yach..). Serta buat pengurus LTTQ ( Kak Ervan, Kak Dicky, Abe, dan Iip ). Demikian ucapan terima kasih penulis haturkan kepada seluruh pihak. Semoga Allah SWT membalas dan melipat gandakan jasa dan kebaikan kalian. Penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi pihak-pihak terkait.

Jakarta, 26 Mei 2008

NINA SHABRINA

vii

DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................

i

LEMBAR PERNYATAAN ....................................................................

ii

KATA PENGANTAR .............................................................................

iii

DAFTAR ISI ............................................................................................

iv

BAB I

PENDAHULUAN ..................................................................

1

A. Latar Belakang Masalah ....................................................

1

B. Pembatasan dan Perumusan Masalah ................................

8

C. Tujuan dan Manfaat Penelitian .........................................

9

D. Kajian Pustaka ...................................................................

10

E. Kerangka Teori dan Kerangka Konsep .............................

11

F. Metodelogi Penelitian .......................................................

12

G. Sistematika Penulisan .......................................................

13

LANDASAN KERANGKA TEORI .....................................

16

A. Pengertian Ijarah ...............................................................

16

B. Landasan Hukum Ijarah ....................................................

19

C. Rukun dan Syarat-Syarat Ijarah ........................................

21

D. Ketentuan Objek Ijarah .....................................................

24

E. Sistem Transaksi Ijarah .....................................................

25

F. Macam-Macam Ijarah .......................................................

29

G. Berakhirnya Akad Ijarah ...................................................

31

BAB II

viii

BAB III

BAB IV

H. Pembayaran Upah dan Sewa .............................................

33

I. Hikmah Ijarah ...................................................................

34

GAMBARAN UMUM ..........................................................

35

A. Profil PT. Al-Ijarah Indonesia Finance (ALIF)..................

35

B. Struktur Kepemilikan ........................................................

36

C. Visi dan Misi ALIF ...........................................................

37

D. Produk-Produk ALIF ........................................................

38

E. Target Pasar dan Fokus Bisnis ALIF……………………...

42

F. Struktur Organisasi ALIF...................................................

45

ANALISA DAN PEMBAHASAN ........................................

46

A. Prosedur Pelaksanaan Pembiayaan Pada PT. Al-Ijarah Indonesia Finance (ALIF) .................................................

46

B. Kebijakan Pembiayaan Pada PT. Al-Ijarah Indonesia Finance (ALIF) ..................................................................

50

C. Tindakan Yang Diberikan Oleh Pihak ALIF Apabila Terjadi Wanprestasi Terhadap Nasabah ............................

52

D. Penerapan Pendapatan Pembiayaan Pada PT. Al-Ijarah Indonesia Finance (ALIF) .................................................

52

E. Tinjauan Hukum Isalm Terhadap Implementasi

BAB V

Pembiayaan Ijarah..............................................................

58

PENUTUP ..............................................................................

66

ix

A. Kesimpulan .......................................................................

66

B. Saran-Saran .......................................................................

68

DAFTAR PUSTAKA ..............................................................................

x

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH Islam adalah agama yang bersifat universal yang memuat berbagai persoalan kehidupan manusia, baik diungkapkan secara global maupun secara rinci. Adapun substantif dari ajaran Islam yang diturunkan Allah S.W.T. kepada Rasulullah S.A.W., terbagi kepada tiga pilihan, yakni aqidah, syariah dan akhlak. Selain itu, ajaran Islam juga mengatur perilaku manusia, baik dalam kaitannya sebagai mahluk dengan Tuhannya maupun kaitannya sebagai sesama mahluk, maka sebagai konsekuensi logis dari hal ini adalah bahwa fiqih pun terbagi menjadi dua, yakni fiqih ibadah dan fiqih mu’amalah. Jadi fiqih ibadah adalah tafsiran ulama atas perintah dan larangan dalam bidang ibadah, sedangkan fiqih mu’amalah adalah tafsiran ulama atas perintah dan larangan dalam bidang mu’amalah. Ibadah adalah syariah yang mengatur hubungan antara manusia dengan Tuhannya, sedangkan mu’amalah adalah syariah yang mengatur hubungan antara antar sesama manusia.1

1

Adiwarman Karim,Bank Islam : Analis Fiqih dan Keuangan, ( Jakarta , PT Raja Grafindo Persada, 2004), Ed. 2, Cet. 2, h.10

xi

Islam merupakan agama yang amat mengedepankan kemaslahatan. Sebagai al – din (way of life) yang datang dari Allah, Pencipta manusia, tentunya syariah Islam yang diturunkan-Nya memperhatikan keperluan dan maslahat kehidupan manusia dan seluruh mahluknya. Dalam merealisasikan pelaksanaan syariah Islam ini, para ulama dan cendekiawan muslim memainkan peranan yang amat penting agar ajaran Islam itu benar- benar dapat dilaksanakan sebagaimana yang dikehendaki oleh pencipta syariah tersebut. Sebab semua tindakan manusia dalam tujuannya mencapai kehidupan yang baik didunia ini, harus tunduk kepada Allah dan Rasulnya.2 Dewasa ini masih terdapat anggapan bahwa Islam menghambat kemajuan. Beberapa kalangan mencurigai Islam terbagi faktor penghambat pembangunan (an obstacle to economic growth). Pandangan ini berasal dari para pemikir Barat. Meskipun demikian, tidak sedikit intelektual muslim yang juga meyakininya. Kesimpulan yang agak tergesa-gesa ini hampir dapat dipastikan timbul karena kesalahan ritual, bukan sebagai suatu sistem yang komprehensif dan mencakup seluruh aspek kehidupan, termasuk masalah pembangunan ekonomi serta industri perbankan sebagai salah satu mayor penggerak roda perekonomian. Manusia adalah khalifah dimuka bumi. Islam memandang bahwa bumi dengan segala isinya merupakan amanah Allah kepada sang khalifah agar dipergunakan sebaik-baiknya bagi kesejahteraan bersama. 2

Drs. H.M.Hasbi Umar, MA, Ph.D, Nalar Fiqih Kontemporer,( Gaung Persada Press Jakarta),Cet.I,2007,H.1

xii

Oleh karena itu, syariah Islam sebagai suatu syariah yang dibawa oleh rasul terakhir, mempunyai keunikan tersendiri. Syariah ini bukan saja menyeluruh atau komprehensif, tetapi juga universal. Karakter istimewa ini diperlukan sebab tidak akan ada syariah lain yang datang untuk menyempurnakannya. Komprehensif berarti syariah Islam merangkum seluruh aspek kehidupan, baik ritual (ibadah) maupun sosial (mu’amalah). Ibadah diperlukan untuk menjaga ketaatan dan keharmonisan hubungan manusia dengan khaliqNya. Ibadah juga merupakan sarana untuk mengingatkan secara kontinu tugas manusia sebagai khalifah-NYA dimuka bumi ini. Adapun muamalah diturunkan untuk menjadi rules of the game atau aturan main manusia dalam kehidupan sosial. Universal bermakna syariah Islam dapat diterapkan dalam setiap waktu dan tempat sampai masa yang akan datang. Universal ini tampak jelas terutama pada bidang mu’amalah. Selain mempunyai cakupan luas dan fleksibel, mu’amalah tidak membeda-bedakan antara muslim dan non muslim. Kenyataan ini tersirat dalam suatu ungkapan yang diriwayatkan oleh Sayyidina Ali : “Dalam bidang mu’amalah, kewajiban mereka adalah kewajiban kita dan mereka adalah hak kita”.3 Analisa yang dikemukakan oleh banyak pihak, terutama para pengamat ekonomi mengungkapkan bahwa krisis ekonomi yang mendera 3

Muhammad Syafi’I Antonio, Bank Syariah : Dari teori ke praktek(Jakarta:Gema Insani Press,2001),Cet.I,H.3-4

xiii

perekonomian nasional adalah akibat kegagalan sektor usaha besar yang selama ini banyak mendapat proteksi dari pemerintah. Perusahaan – perusahaan besar, tidak cukup untuk kuat fondasinya untuk bertahan dari terpaan badai krisis yang terjadi. Mereka mengalami kebangkrutan karena memang selama ini mereka menggantungkan sumber pendanaan pada faktor eksternal.4 Dengan semakin berkembangnya perekonomian suatu negara, semakin meningkat pula permintaan/ kebutuhan pendanaan untuk membiayai proyek-proyek pembangunan. Namun, dana pemerintah yang bersumber dari APBN sangat terbatas untuk menutup kebutuhan dana diatas, karenanya pemerintah menggandeng dan mendorong pihak swasta untuk ikut serta berperan dalam membiayai pembangunan potensi ekonomi bangsa. Indonesia, sebagai negara yang mayoritas penduduknya beragam Isalm, telah lama mendampakan kehadiran sistem lembaga keuangan yang sesuai tuntutan kebutuhan tidak sebatas finansial namun juga tuntutan moralitasnya.5 Dikeluarkannya UU No.10 Tahun 1998 tentang perubahan UU No.7 Tahun 1992 tentang perbankan serta dikeluarkannya fatwa bunga bank haram dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) Tahun 2003 menyebabkan banyak bank yang menjalankan prinsip syariah. Baik dengan melakukan konversi system perbankan dari konsep konvesonal menjadi syariah, ataupun pembukuan

4

Muhammad, Bank Syariah : Problem dan Prospek Perkembangan di Indonesia ( Yogyakarta : Graha Ilmu, 2005), Ed. I, h. 109 5 Muhammad, Manajemen Dana Bank Syariah, ( EKONISIA : Kampus Fakultas Ekonomi UII, 2004 ), Cet.I.,h.195

xiv

cabang syariah oleh bank-bank konvensional maupun pendirian BPRS. Hal ini dilakukan karena bank syariah terbukti memiliki berbagai keunggulan dalam mengatasi dampak krisis ekonomi beberapa waktu yang lalu, serta mempunyai potensi pasar yang cukup besar, mengingat mayoritas penduduk Indonesia adalah muslim dan masih banyaknya kalangan umat Islam yang enggan berhubungan dengan perbankan yang menggunakan sistem ribawi. Visi perbankan Islam umumnya adalah menjadi wadah terpercaya bagi masyarakat yang ingin melakukan investasi dengan sistem bagi hasil secara adil sesuai prinsip syariah. Memenuhi rasa keadilan bagi semua pihak dan memberikan maslahat bagi masyarakat luas adalah misi utama perbankan Islam.6 Dalam ilmu ekonomi konvensional, motif aktivitas ekonomi mengarah kepada pemenuhan keinginan (wants) individu manusia yang tak terbatas dengan menggunakan faktor – faktor produksi yang terbatas. Akibatnya, masalah utama ekonomi konvensional adalah kelangkaan (scarcity) dan pilihan (choices). Dalam Islam, motif aktivitas ekonomi lebih diarahkan pada pemenuhan kebutuhan dasar (needs) yang tentu ada batasnya, meskipun bersifat dinamis sesuai tingkat ekonomi masyarakat pada saat itu. Selain itu, kepuasaan dalam Islam tidak hanya terbatas pada benda – benda konkret (materi), tetapi juga tergantung pada sesuatu yang bersifar abstrak, seperti amal saleh yang dilakukan manusia. Oleh karena itu, perilaku ekonomi dalam 6

Wirdaningsih, SH.MH,et al,Bank dan Asuransi di Indonesia(Jakarta:Kencana,2005) Ed.I,Cet. 2,H.15

xv

Islam tidak didominasi oleh nilai alami yang dimiliki oleh setiap individu manusia, tetapi ada nilai diluar diri manusia yang kemudian membentuk perilaku ekonomi mereka, yaitu Islam itu sendiri yang diyakini sebagai tuntunan utama dalam hidup dan kehidupan manusia.7 Para pelopor pemikiran ekonomi Islam mengembangkan berbagai aturan untuk menjalankan perbankan dan keuangan menurut prinsip syariah. Salah satu keistimewaan hukum Islam adalah bahwa ia menjadi manifestasi kehendak Tuhan yang pada waktu tertentu dalam sejarah, disampaikan kepada umat manusia melalui Nabi Muhammad S.A.W., karena itu hukum Islam tidak bersandar pada otoritas pembuat hukum dunia manapun.8 Definisi akad ijarah adalah pemanfaatan sesuatu yang dikehendaki dan diketahui, dengan memungut imbalan (uang sewa) yang ditentukan, dan penyewa boleh menggantikan pemanfaatan tersebut kepada orang lain. Ada beberapa

ketentuan

dalam

ijaroh,

pemanfaatan

yang

berupa

pengambilan/perusahaan bendanya adalah tidak termasuk ijarah yang sah, seperti menyewa kebun untuk diambil buahnya, menyewa kambing untuk diambil air susunya, dan lain sebagainya yang sepadan, juga menyewa kambing untuk diambil bulu dan anaknya, semua itu termasuk ijarah yang batal (tidak sah). Disamping itu, karena ijarah itu merupakan suatu akad, maka segala hal yang disyaratkan yang menyangkut upah/uang sewa harus dipenuhi,

7

h. 6

Ascarya , Akad dan Produk Bank Syariah ,(Jakarta : PT RajaGrafindo Persada, 2007), Ed. I, 8

Mervyn K. Lewis dan Latifa M. Algaoud, Perbankan Syariah, (PT. Serambi Ilmu Semesta,2007), Cet. I, h. 33

xvi

apakah ditentukan dengan pembayaran kontan / ditentukan dengan pembayaran bertempo. Sebab orang-orang mukmin itu harus menepati syaratsyarat yang mereka tentukan sendiri.9 Ijarah didefinisikan sebagai hak memanfaatkan asset dengan membayar imbalan tertentu. Hak kepemilikan tidak berubah, hanya hak guna saja yang berpindah dari yang menyewakan kepada penyewa.10 Para ulama fiqih sepakat bahwa akad ijarah merupakan akad yang bersifat mengingat (lazim) karena ijarah merupakan akad tukar menukar (mu’awadlah) antara harta dengan manfaat. Sifat mengikat (luzum)tersebut menurut para ulama fiqih merupakan prinsip dasar dari akad tukar menukar. Mereka mendasarkan pendapat tersebut pada firman Allah S.W.T: “ Hai orang-orang yang beriman penuhilah atau laksanakan akad-akad kalian “. Ayat ini menunjukkan wajibnya memenuhi akad, karenanya apabila salah satu pihak membatalkan akad maka berarti tidak terlaksananya akad tersebut. Walaupun demikian para ulama berpendapat bahwa ijarah bisa dibatalkan secara umum karena adanya cacat atau halangan-halangan (al-’a’dzar).11 Dalam transaksi ijarah, bank menyewakan suatu asset yang sebelumnya telah dibeli oleh bank kepada nasabahnya untuk jangka waktu tertentu dengan jumlah sewa yang telah disetujui di muka. Dalam konteks perbankan syariah, ijarah adalah lease contract dimana suatu bank / lembaga keuangan menyewakan peralatan (equipment) 9

Wiroso,SE,MBA,Jual Beli Murabahah()Yogyakarta:UII Press,2005),H.1 Al-imam Taqiyuddin Abu Bakar Al-Husaini,Kifayatul Akhyat(PT Bina Ilmu Surabaya),terjemahan II,H.183-189 11 IrH.Adiwarman A. Karim,SE,M.BA,M,A.E.P,Ekonomi Islam Suatu Kajian Kontemporer (Jakarta: Gema Insani Press,2001),Cet.I,H.100 10

xvii

kepada salah satu nasabahnya berdasarkan pembebanan biaya yang sudah pasti ditentukan secara pasti sebelumnya (fixed charge). Transaksi ijarah ditandai adanya pemindahan manfaat. Jadi dasarnya prinsip ijaroh sama saja dengan prinsip jual beli. Namun perbedaan terletak pada objek transaksinya. Bila pada jual-beli objek transaksinya adalah barang, maka pada ijaroh objek transaksinya adalah jasa.12 Berdasarkan uraian tersebut diatas maka topik ini jadi menarik dibahas, alasan inilah yang mendorong penulis untuk mengajukan penulisan skipsi dengan judul : TINJAUAN HUKUM ISLAM TERHADAP IMPLEMENTASI PEMBIAYAAN IJARAH (PADA PT. AL-IJARAH INDONESIA FINANCE).

B. PEMBATASAN DAN PERUMUSAN MASALAH Sesuai

dengan

judul

yang

diangkat,

penulis

membatasi

permasalahan hanya sebatas analisa implementasi ijarah dan aplikasinya di PT. Al-ijarah Indonesia Finance. Selanjutnya, berdasarkan latar belakang dan pembatasan masalah tersebut, maka yang dijelaskan penulis dalam mengajukan penulisan skipsi ini dirumuskan sebagai berikut: 1. Bagaimana target dan fokus yang diterapkan pada PT.Al-Ijarah Indonesia Finance? 2. Apa yang dilakukan oleh pihak PT.Al-Ijarah Indonesia Finance apabila terjadi wanprestasi? 12

Prof. Dr. Sutan Remy Sjahdeini, S.H, Perbankan Islam dan Kedudukannya dalam tata huum perbankan Indonesia, (PT Pustaka Utama Grafiti, 1999), Cet. I, h. 70

xviii

3. Bagaimana mekanisme prosedural sistem ijarah financing pada PT. AlIjarah Indonesia Finance?

C. TUJUAN DAN MANFAAT PENELITIAN 1. Tujuan penelitian a. Untuk memperoleh data dan informasi mengenai aplikasi pembiayaan ijarah di PT. Al- Ijarah Indonesia Finance. b. Untuk memberikan gambaran umum tentang sistem pembiayaan ijarah yang ada di PT. Al- Ijarah Indonesia Finance. c. Untuk memenuhi tugas akhir perkuliahan dalam meraih gelar kesarjanaan strata (S1) pada program studi Perbankan Syariah (ekonomi Islam) jurusan Mu’amalah, fakultas Syariah dan Hukum U.I.N. Syarif Hidayatullah, Jakarta. 2. Manfaat penelitian a. Bagi penulis sendiri, bermanfaat sebagai penambah wawasan, menerapkan dan mengembangkan seluruh teori ilmu yang telah diperoleh semasa perkuliahan serta mendapat pengetahuan dan keterampilan yang aplikatif. b. Bagi pihak PT. Al-Ijarah Indonesia Finance sebagai pertimbangan dalam rangka perbaikan dan penyempurnaan program yang telah dilaksanakan dalam bidang pemberdayaan ekonomi.

xix

c. Bagi dunia pustaka, hasil penelitian ini diharapkan dapat dipergunakan untuk memperkaya koleksi dalam ruang lingkup karya-karya penelitian lapangan. d. Memberikan informasi tentang perkembangan pembiayaan ijarah di PT. Al-Ijarah Indonesia Finance.

D. KAJIAN PUSTAKA Adapun kajian pustaka yang digunakan dari penulisan ini adalah: Pada tahun 2006 telah ditulis skripsi oleh Suhaemah dengan judul “Ijaroh dalam sistem perbankan syariah di Indonesia dan Malaysia”. Dan dalam skripsi ini hanya membahas perbandingan ijaroh dan sistem perbankan syariah di Indonesia dan Malaysia. Serta mengembangkan sistem perbankan berdasarkan prinsip syariah yaitu membandingkan antara perbankan Indonesia dengan Malaysia. Pada tahun 2006 telah ditulis skripsi oleh Puspita Sari Juniati dengan judul “Konsep dan Aplikasi Ijaroh dan IMBT (studi kasus di BPRS Harta Insani Karimah, Ciledug)”. Dan dalam skripsi ini hanya membahas konsep dan aplikasi ijaroh dan IMBT pada BPRS Harta Insani Karimah. Serta hasil penelitian yaitu beliau membahas bagaimana proses analisa akad, mekanisme prosedural ijarah dan IMBT, serta tindakan / sanksi yang diberikan oleh pihak bank kepada terjadi wanprestasi. Namun dalam penelitian ini berbeda dengan kedua penelitian yang ada diatas, yaitu akan membahas analisa pembiayaan ijarah, dan

xx

membandingkan antara teori dan praktek yang dijalankan pada PT. Al- Ijarah Indonesia Finance apakah sesuai dengan teori yang ada.

E. KERANGKA TEORI DAN KERANGKA KONSEP Kerangka teori dalam penelitian ini membahas tentang pengertian ijarah, landasan hukum ijarah, rukun dan syarat-syarat ijarah, ketentuan objek ijarah, sistem transaksi ijarah, macam-macam ijarah, berakhirnya akad ijarah, pembayaran upah dan sewa, dan hikmah ijarah. Al-Ijarah adalah akad pemindahan hak guna atas barang atau jasa, melalui pembayaran upah sewa, tanpa diikuti dengan pemindahan kepemilikan (ownership/milkiyyah) atas barang itu sendiri. PT. Al-Ijarah Indonesia Finance (ALIF) adalah sebuah perseroan terbatas yang dibentuk untuk melayani kebutuhan pembiayaan bagi komunitas bisnis Indonesia khususnya dan komunitas bisnis Asia Tenggara pada umumnya. Selain itu, ALIF juga menyediakan jasa konsultasi dibidang investasi, perdagangan, dan keuangan internasional untuk komunitas bisnis di Indonesia.

xxi

F. METODELOGI PENELITIAN 1. Metode Penelitian a. Jenis penelitian Penelitian ini adalah paduan dari penelitian kepustakaan dan penelitian lapangan, karena diawali dengan telaah bahan pustaka dan literatur. Dari segi data yang dikumpulkan, diolah dan dianalis, penelitian merupakan penelitian kualitatif, karena mengandalkan wawancara, studi dokumentasi dan arsip-arsip yang terkait dengan permasalahan. Dari segi tujuan penelitian ini cenderung deskripsi analisis, yaitu data yang dikumpulkan berupa konsep-konsep dan gambaran permasalahan, kemudian dianalisis dan dibuktikan, yang dideskripsikan adalah tinjauan ijaroh financing, sedangkan yang akan dianalisis adalah praktek ijaroh financing terhadap keadaan saat ini. b. Sumber data Sumber data penelitian ini ada dua : 1) Perpustakaan (literatur, buku-buku, majalah,jurnal-jurnal, surat kabar, dan lain-lain). 2) Observasi lapangan. c. Objek Ojek penelitian ini adalah PT. Al-Ijarah Indonesia Finance. Metode penarikan sampelnya adalah secara purpose sampling yang dilakukan dengan cara mengambil subjek didasarkan atas tujuan tertentu. d. Teknik pengumpulan data

xxii

Adapun instrumen pengumpulan data yang digunakan adalah : Wawancara, hal ini penulis lakukan untuk menggali data penelitian melalui percakapan langsung dengan pihak terkait, yaitu PT. Al- Ijarah Indonesia Finance, untuk ini digunakan pedoman wawancara guna mengarahkan permasalahan sesuai dengan kepentingan penelitian. e. Lokasi penelitian Penelitian ini dilakukan di PT. Al- Ijarah Indonesia Finance, Gedung Arthaloka Lantai 3, JL. Jenderal Sudirman No.2. f. Teknik analisis data Kemudian untuk mengetahui efektifitas perkembangan ijarah financing yang dilakukan di PT. Al- Ijarah Indonesia Finance, digunakan analisa agar diketahui faktor internal yang positif dan negatif yang dimiliki PT. Al-Ijarah Indonesia Finance.

G. SISTEMATIKA PENULISAN Adapun sistematika penulisan skripsi yang merupakan laporan hasil penelitian, terdiri atas:

BAB I

PENDAHULUAN, bab ini sebagai pengantar untuk menuju

pendeskripsian isi skipsi kemudian pembatasan dan perumusan, tujuan penelitian, manfaat penelitian, kajian pustaka, kerangka teori dan kerangka konsep, metode penelitian, sistematika penelitian.

xxiii

BAB II

LANDASAN TEORI, penulis menguraikan tentang Pengertian

ijarah, landasan hukum, rukun dan syarat-syarat ijarah, ketentuan objek ijarah, sistem transaksi ijarah, macam-macam ijarah, berakhirnya akad ijarah, pembayaran upah dan sewa, serta hikmah ijarah.

BAB III

GAMBARAN UMUM, dalam bab ini penulis menguraikan

tentang sejarah pendirian PT. Al-Ijarah Indonesia Finance, Struktur kepemilikan, visi dan misi PT. Al- Ijarah Indonesia Finance, produk PT. Al – Ijarah Indonesia Finance dan struktur organisasi PT. Al – Ijarah Indonesia Finance.

BAB IV

ANALISA IMPLEMENTASI PEMBIAYAAN IJARAH penulis

membahas tentang bahasan pokok dari skripsi yaitu, Prosedur Pelaksanaan Pembiayaan pada PT. Al Ijarah Indonesia Finance, Kebijakan pembiayaan pada PT. Al Ijarah Indonesia Finance, Tindakan yang diberikan oleh pihak ALIF apabila terjadi wanprestasi terhadap nasabah, Penerapan pendapatan pembiayaan pada PT.Al Ijarah Indonesia, Analisa Implementasi Pembiayaan pada PT.Al Ijarah Indonesia

BAB V

PENUTUP. Dalam bab terakhir ini penulis membuat kesimpulan

dari uraian-uraian juga penjelasan yang sudah disajikan pada bab-bab terdahulu dan selanjutnya memberikan saran-saran yang sekiranya berguna dan bermanfaat bagi PT. Al-Ijarah Indonesia Finance.

xxiv

BAB II LANDASAN KERANGKA TEORI A. PENGERTIAN IJARAH Al- Ijarah berasal dari kata al-ajru yang arti menurut bahasanya ialah al-iwadl yang arti dalam bahasa Indonesianya adalah ganti dan upah. Sedangkan menurut istilah, para ulama berbeda-beda mendefinisikan ijarah, antara lain sebagai berikut :

1.

Menurut Mazhab Hanafi, sebagaimana yang dikutip oleh M. Ali Hasan bahwa ijarah adalah

‫ض‬ ٍ ‫ﻋﻠَﻰ َﻣﻨَﺎ ِﻓ َﻊ ِﺑ ِﻌ َﻮ‬ َ ‫ﻋَ ْﻘ ٌﺪ‬ ” Transaksi terhadap suatu manfaat dengan imbalan “.13 2.

Menurut Malikiyah bahwa ijarah ialah:

‫ن‬ ِ‫ﻻ‬ َ ‫ﺾ اﻟ َﻤ ْﻨ ُﻘ ْﻮ‬ ِ ‫ﻋﻠَﻰ َﻣ ْﻨ َﻔ َﻌ ِﺔ اﻵدَﻣِﻰ َو َﺑ ْﻌ‬ َ ‫ﺴ ِﻤ َﻴ ُﺔ اﻟ ﱠﺘﻌَﺎ ِﻗ ُﺪ‬ ْ ‫َﺗ‬ ” Nama bagi akad-akad untuk kemanfaatan yang bersifat manusiawi dan untuk sebagian yang dapat dipindahkan”. 3. Menurut Syaikh Syihab Al- Din dan Syaikh Umairah bahwa yang dimaksud dengan ijarah adalah :

‫ض‬ ٍ ‫ﺣ ِﺔ ِﺑ َﻌ َﻮ‬ َ ‫ﻹﺑَﺎ‬ ِ ‫ل وَا‬ ِ ‫ﺼ ْﻮ َد ٍة ﻗَﺎ ِﺑَﻠ ُﺔ ِﻟ ْﻠ َﺒ ْﺬ‬ ُ ‫ﻋَﻠﻰ َﻣ ْﻨ َﻔ َﻌ ِﺔ َﻣ ْﻌُﻠ ْﻮ َﻣ ٍﺔ َﻣ ْﻘ‬ َ ‫ﻋَ ْﻘ ٌﺪ‬ 16

13

‫ﺿﻌًﺎ‬ ْ َ‫و‬

M. Ali Hasan, Berbagai Macam Transaksi Dalam Islam, ( Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada, 2004 ), cet.2, ed.1, h.227

xxv

َ”Akad atas manfaat yang diketahui dan disengaja untuk memberi dan membolehkan dengan imbalan yang diketahui ketika itu”.14 4.

Menurut Muhammad Al – Syarbini Al – Khatib bahwa yang dimaksud dengan ijarah adalah :

‫ط‬ ٍ ‫ﺸ ُﺮ ْو‬ ُ ‫ض ِﺑ‬ ٍ ‫ﻚ َﻣ ْﻨ َﻔ َﻌ ٍﺔ ِﺑ ِﻌ َﻮ‬ ُ ‫َﺗ ْﻤِﻠ ْﻴ‬ ”Kepemilikan manfaat dengan adanya imbalan dan syarat-syarat.” 5.

Menurut Sayyid Sabiq bahwa ijarah adalah suatu jenis akad untuk mengambil manfaat dengan jalan penggantian.

6. Menurut Hasbi Ash – shiddiqie bahwa ijarah adalah

‫ى‬ ْ ‫ﺤ ُﺪ ْو َد ٍة َأ‬ ْ ‫ﻲ ِء ِﺑ ُﻤ ﱠﺪ ٍة َﻣ‬ ْ ‫ﺸ‬ َ ‫ﻋﻠَﻰ َﻣ ْﻨ َﻔ َﻌ ِﺔ اﻟ‬ َ ‫ﻋ ٍﺔ اﻟ ُﻤﺒَﺎ َدَﻟ ُﺔ‬ َ ‫ﺿ ْﻮ‬ ُ ‫ﻋ ْﻘ ُﺪ َﻣ ْﻮ‬ َ ‫ﻲ َﺑ ْﻴ ُﻊ اﻟ َﻤﻨَﺎ ِﻓ ِﻊ‬ َ‫ﺤ‬ ِ ‫ﺾ َﻓ‬ ٍ ‫َﺗ ْﻤِﻠ ْﻴ َُﻜﻬَﺎ ِﺑ ِﻌ‬ ” Akad yang objeknya ialah pemenuhan manfaat untuk masa tertentu, yaitu pemilikan manfaat dengan imbalan, sama dengan menjual manfaat. 7. Menurut Idris Ahmad bahwa upah artinya mengambil manfaat tenaga orang

lain dengan jalan memberi ganti rugi menurut syarat – syarat

tertentu.15 Ijarah juga diinterpretasikan sebagai suatu akad pemindahan hak guna atas barang atau jasa melalui pembayaran upah sewa, tanpa diikuti dengan pemindahan kepemilikan (ownership/ milkiyyah) atas barang itu sendiri.16 Jumhur ulama fiqih berpendapat bahwa ijarah adalah menjual manfaat dan yang boleh disewakan adalah manfaat bukan bendanya. Oleh karena itu, mereka melarang menyewakan pohon untuk diambil buahnya, domba untuk diambil susunya, sumur untuk diambil airnya, dan lain – lain sebab semua itu bukan manfaatnya tetapi bendanya.

14 15 16

Drs. H. Hendi Suhendi, Fiqih Mu’amalah, ( Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada, 2002 ), cet.1, h.114 Prof. Dr. Rahmat Syafe’i, M.A, Fiqih Muamalah, ( Bandung : Pustaka Setia, 2004 ), cet.2, h.122-123 Prof. Dr. Abdul Ghofur Anshori, SH, MH,Perbankan Syariah di Indonesia, (PT. Raja Grafindo Persada,2003), cet

1, h.45

xxvi

Menurut pendapat wahbah Al – juhaili bahwa manfaat sebagai asal ijarah sebagaimana ditetapkan ulama fiqih adalah asal fasid (rusak) sebab tidak ada landasannya, baik dari Al – Qur’an, As – Sunnah, Ijma’ maupun Qiyas yang shahih. Menurutnya, benda yang mengeluarkan suatu manfaat sedikit demi sedikit, asalnya tetap ada, misalnya pohon yang mengeluarkan buah, pohonnya tetap ada dan dapat dihukumi manfaat sebagaimana dibolehkan dalam wakaf untuk mengambil manfaat dari sesuatu atau sama juga dengan barang pinjaman yang diambil manfaatnya. Dengan demikian, sama saja antara arti manfaat secara umum dengan benda yang mengeluarkan suatu manfaat sedikit dmi sedikit tetapi asalnya tetap ada.17

Ada dua jenis ijarah dalam hukum islam, yaitu ”

a. Ijarah yang berhubungan dengan sewa jasa, yaitu mempekerjakan jasa seseorang dengan upah sebagai imbalan jasa yang disewakan. Pihak yang mempekerjakan disebut musta’jir, pihak pekerja disebut ajir, upah yang dibayarkan disebut ujrah. b. Ijarah yang berhubungan dengan sewa asset (properti, yaitu memindahkan hak untuk memakai dari asset itu atau properti tertentu kepada orang lain dengan imbalan biaya sewa. Bentuk ijarah ini mirip dengan leasing disebut musta’jir, pihak yang menyewakan / lessor) disebut mu’jir / muajir, sedangkan biaya sewa disebut ujrah.18

B. LANDASAN HUKUM IJARAH Dasar-dasar hukum ijarah atau rujukan ijarah adalah Al- Qur’an, As- Sunnah, dan Al- Ijma’.

1. Dasar hukum al-ijarah dalam al-qur’an adalah

(٦: ‫ق‬ ْ ‫ﻼ‬ َ‫ﻄ‬ َ ‫ﻦ )اﻟ‬ ‫ﻦ َﻟ ُﻜ ْﻢ ﻓَﺂﺗُﻮ ُهﻦﱠ ُأﺟُﻮ َر ُه ﱠ‬ َ ‫ﺿ ْﻌ‬ َ ‫ن َأ ْر‬ ْ ‫َﻓِﺈ‬ “ Jika mereka telah mnyusukan anakmu, maka erilah upah mereka (at-thalaq : 6) 17 18

ibid, Prof. DR. Rahmat Syafe’i, MA, Fiqih Muamalah,(Bandung : Pustaka Setia,2004), cet.2, h.125-128 Ibid, Ascarya,Akad dan produk Bank Syariah,(Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada,2007), Ed.I, h.99

xxvii

‫ي ا ْﻟَﺄﻣِﻴﻦ‬ ‫ت ا ْﻟ َﻘ ِﻮ ﱡ‬ َ ‫ﺟ ْﺮ‬ َ ‫ﺳ َﺘ ْﺄ‬ ْ‫ﻦ ا‬ ِ ‫ﺧ ْﻴ َﺮ َﻣ‬ َ ‫ن‬ ‫ﺟ ْﺮ ُﻩ ِإ ﱠ‬ ِ ‫ﺳ َﺘ ْﺄ‬ ْ‫ﺖ ا‬ ِ ‫ﺣﺪَا ُهﻤَﺎ ﻳَﺎَأ َﺑ‬ ْ ‫ﺖ ِإ‬ ْ ‫ﻗَﺎَﻟ‬ ‫)اﻟ َﻘ‬ ‫ﺻﺎ‬ ‫ص‬ : (٢٦ “ Salah seorang dari wanita itu berkata : wahai bapakku, ambilah dia sebagai pekerja kita. Karena orang yang paling aik untuk dijadikan pekerja adalah orang yang kuat dan dapat dipercaya ( Al-Qashash:26). 2. Dasar hukum ijarah dari Al- Hadits adalah

‫ﻲ‬ ‫ﺴَﻠ ِﻤ ﱡ‬ ‫ﻄ ﱠﻴ َﺔ اﻟ ﱠ‬ ِ‫ﻋ‬ َ ‫ﻦ‬ ِ ‫ﺳ ِﻌ ْﻴ ُﺪ ْﺑ‬ َ ‫ﻦ‬ ُ ‫ﺐ ْﺑ‬ ُ ‫ﺣ َﺪ َﺛﻨَﺎ َو ْه‬ َ ‫ﻲ‬ ‫ﺸ ِﻘ ﱡ‬ ْ ‫ﻦ اْﻟ َﻮِﻟ َﻴ ِﺪ اﻟ ﱠﺪ َﻣ‬ ُ ‫س ْﺑ‬ ُ ‫ﺣ َﺪ ﱠﺛﻨَﺎا ْﻟ َﻌﺒﱠﺎ‬ َ ‫ل‬ ُ ‫ﺳ ْﻮ‬ ُ ‫ﻦ َر‬ ْ‫ﻋ‬ َ ‫ل‬ َ ‫ﻋ َﻤ َﺮ ﻗَﺎ‬ ُ ‫ﻦ‬ ِ ‫ﷲ ْﺑ‬ ِ ‫ﻋ ْﺒﺪِا‬ َ ‫ﻦ َأ ِﺑ ْﻴ ِﻪ‬ ْ‫ﻋ‬ َ ‫ﺳَﻠ َﻢ‬ ْ ‫ﻦ َأ‬ ِ ‫ﻦ َز ْﻳ ِﺪ ْﺑ‬ ِ ‫ﻦ ْﺑ‬ ِ ‫ﺣ َﻤ‬ ْ ‫ﻋ ْﺒﺪُاﻟ ﱠﺮ‬ َ ‫ﺣ ﱠﺪ َﺛﻨَﺎ‬ َ (‫ﻋ َﺮ َﻗ ُﻪ )رواﻩ اﺑﻦ ﻣﺎﺟﻪ‬ َ ‫ﻒ‬ ‫ﺠ ﱠ‬ ِ ‫ن َﻳ‬ ْ ‫ﻞ َأ‬ َ ‫ﺟ ْﻴ َﺮ ُﻩ َﻗ ْﺒ‬ ِ‫ﻷ‬ َ ‫ﻄﻮْاا‬ ُ‫ﻋ‬ ْ ‫ﺳَﻠ َﻢ َأ‬ َ ‫ﻋَﻠ ْﻴ ِﻪ َو‬ َ ‫اﷲ‬ Artinya : Berikanlah upahnya sebelum keringatnya mengering ( HR. Ibnu Majah dari Ibnu Umar . 3. Landasan hukum ijarah dalam ijma’ adalah Mengenai disyariatkannya ijarah, para sahabat dan juga para tabi’in, semua mereka telah membolehkan ijarah. Selain itu pula, ada yang mengatakan bahwa ijma’ ulama perkara ijarah kmbali kepada nash Alqur’an dan Sunnah Nabi yang suci. Semua ulama bersepakat taki seorang ulama pun yang membantah kesepakatan (ijma’) ini.19 4. Landasan hukum ijarah dalam operasional adalah a. UU No.7/92 Jo UU No.10 th.1998 Tentang Perbankan

19

Imam Tadiyuddin Abu Bakar Al-Husaini, Kifayatul Akhyar, (terj) oleh K.H Syarifuddin Anwar dan K.H Misbah Mustafa., ( Surabaya : CV. Bina Iman, 1994 ), cet I, h.694

xxviii

b. Lampiran 6: SK BI No.32/34/SK Tgl 12/05/99 Dir BI, Tentang Prinsip-prinsip Kegiatan Usaha Perbankan Syari’ah c. Fatwa Dewan Syari’ah Nasional No:09/DSN-MUI/IV/2000, Tentang Pembiayaan Ijarah.20

C. RUKUN DAN SYARAT-SYARAT IJARAH Menurut ulama Hanafiyah, rukun ijarah itu terdiri dari ijab (ungkapan menyewakan) dan qabul (persetujuan terhadap sewa-menyewa). Akan tetapi jumhur ulama mengatakan bahwa rukun ijarah ada empat, yaitu : 1. Orang yang berakad 2. Sewa / imbalan 3. Manfaat 4. Shighat (ijab- qabul) Sedangkan syarat- syarat ijarah yaitu : a. Untuk kedua orang berakad (ai-muta’aqidain), menurut ulama Syafi’iyah dan Hanabilah, disyaratkan telah baligh dan berakal. Oleh sebab itu, apabila orang yang belum atau tidak berakal, seperti anak kecil dan orang gila, menyewakan harta mereka atau diri mereka (sebagai buruh), menurut mereka ijarahnya tidak sah. b. Kedua belah pihak yang berakad menyatakan kerelaannya untuk melakukan akad ijarah. Apabila salah seorang diantaranya terpaksa melakukan akad itu, maka akadnya tidak sah.

20

Himpunan Fatwa Dewan Syariah Nasional, (Jakarta, PT Intermesa,2002), cet.2, h.165

xxix

c. Manfaat yang menjadi objek ijarah harus diketahui secara sempurna, sehingga tidak muncul perselisihan dikemudian hari. d. Objek ijarah itu boleh diserahkan dan dipergunakan secara langsung dan tidak cacat. Oleh sebab itu, para ulama fiqih sepakat menyatakan bahwa tidak boleh menyewakan sesuatu yang tidak boleh diserahkan dan dimanfaatkan langsung oleh penyewa. e. Obyek ijarah itu sesuatu yang dihalalkan oleh syara’. Oleh sebab itu para ulama fiqih sepakat menyatakan tidak boleh menyewa seseorang untuk mengajarkan ilmu sihir, menyewa seseorang untuk membunuh orang lain (pembunuh bayaran), dan orang islam tidak boleh menyewakan rumah kepada orang non muslim untuk dijadikan tempat ibadah mereka. f. Yang disewakan itu bukan suatu kewajiban bagi penyewa. Misalkan menyewa orang untuk melaksanakan shalat untuk diri penyewa. Para ulama fiqih sepakat menyatakan bahwa sewa menyewa seperti ini tidak sah, karena shalat merupakan kewajiban bagi orang yang disewa. g. Objek ijarah itu merupakan sesuatu yang biasa disewakan, seperti rumah, mobil, dan hewan tunggangan. Oleh sebab itu, tidak boleh dilakukan akad sewa menyewa terhadap sebatang pohon yang akan dimanfaatkan penyewa sebagai penjemur kain cucian, karena akad pohon bukan dimaksudkan untuk penjemur cucian. h. Upah / sewa dalam akad ijarah harus jelas, tertentu dan sesuatu yang bernilai harta. Ulama Hanafiyah mengatakan upah/ sewa itu tidak sejenis dengan manfaat yang disewa. Akan tetapi jumhur ulama tidak menyetujui

xxx

syarat ini, karena menurut mereka antara sewa dengan manfaat yang disewakan boleh sejenis.21 i. Objek sewa-menyewa haruslah dipenuhi (dilaksanakan) baik secara riil ataupun formil karena itu segolongan fuqoha tidak membenarkan penyewaan barang-barang pengikut tanpa induknya, karena hal itu tidak dapat dipenuhi. Demikian pandangan Mazhab Abu Hanifah. Adapun jumhur Fuqoha, berpendapat sebaliknya. Justru menurut mereka barangbarang pengikut itu bermanfaat dan dapat dipisahkan (dibagi) dari induknya, sebagaimana halnya dalam jual beli. Tetapi jika manfaatnya itu kabur, maka sewa menyewa itu rusak (batal). j. Uang sewa itu haruslah bernilai dan jelas. 22 Selain itu, ada syarat kelaziman diantaranya : 1) Ma’qud alaih (barang sewaan) terhindar dari cacat jika terdapat cacat pada ma’qud alaih (barang sewaan), penyewa boleh memilih antara meneruskan dengan membayar penuh atau membatalkannya. 2) Tidak ada uzur yang dapat membatalkan akad. Ulama Hanafiyah berpendapat bahwa ijarah batal karena adanya uzur sebab kebutuhan atau manfaat akan hilang apabila ada uzur. Uzur yang dimaksud adalah sesuatu yang baru yang menyebabkan kemudhorotan bagi yang akad. Uzur dikategorikan menjadi tiga macam : a) Uzur

dari

pihak

penyewa,

seperti

berpindah



pindah

dalam

mempekerjakan sesuatu atau pekerjaan menjadi sia – sia. 21

AH. Azharuddin Lathif, M.Ag, fiqih Muamalah, (UIN Jakarta Press,2005), cet.I, h.122-124 Hamzah Ya’kub, Ifiqih muamalah : kode etik dagang menurut islam, pola pembinaan hidup dalam berekonomi, (Bandung : CV. Diponegoro,1992), cet. Ke-2, h.322-323 22

xxxi

b) Uzur dari pihak yang disewa, seperti barang yang disewakan harus dijual untuk membayar utang dan tidak ada jalan lain, kecuali menjualnya. c) Uzur pada barang yang disewa, seperti menyewa kamar mandi, tetapi menyebabkan penduduk dan semua penyewa harus pindah. Menurut jumhur ulama, ijarah adalah akad lazim, seperti jual – beli. Oleh karena itu, tidak bisa batal tanpa ada sebab yang membatalkannya. Menurut ulama Syafi’iyah, jika tidak ada uzur. Tetapi masih memungkinkan untuk diganti dengan yang lain. Ijarah dapat dikatakan batal jika kemanfaatannya

betul-betul

hilang

seperti

hancurnya

rumah

yang

disewakan.23

D. KETENTUAN OBJEK IJARAH 1. Objek ijarah adalah manfaat dari penggunaan barang dan / atau jasa. 2. Manfaat barang harus bisa dinilai dan dapat dilaksanakan dalam kontrak. 3. Pemenuhan manfaat harus yang bersifat dibolehkan. 4. Kesanggupan memenuhi manfaat harus nyata dan sesuai dengan syariah. 5. Manfaat

harus

dikenali

secara

spesifik

sedemikian

rupa

untuk

menghilangkan ketidaktahuan (jahalah) yang akan mengakibatkan sengketa. 6. Spesifikasi manfaat harus dinyatakan dengan jelas, termasuk jangka waktunya. Bisa juga dikenali dengan spesifikasi atau identifikasi fisik.

23

Rahmat Syafe’i,Fiqih Muamalah, h.140

xxxii

7. Sewa adalah sesuatu yang dijanjikan dan dibayar nasabah kepada LKS sebagai pembayaran manfaat. Sesuatu yang dapat dijadikan harga dalam jual beli dapat pula dijadikan sewa dalam ijarah. 8. Pembayaran sewa boleh berbentuk jasa (manfaat lain) dari jenis yang sama dengan objek kontrak. 9. Kelenturan (flexibility) dalam menentukan sewa dapat diwujudkan dalam menentukan ukuran waktu, tempat dan jarak.24

E. SISTEM TRANSAKSI IJARAH Dalam sistem transaksi ini yang akan di bahas ialah mengenai tatacara bagaimana manusia melakukan transaksi sewa menyewa yang dikehendaki, yang sesuai dengan syariat islam. Dimana didalamnya terdapat berbagai peraturan yang harus dipatuhi seperti syarat-syarat dan rukunnya. Sebab sebagai suatu transaksi umum, ijarah baru dianggap sah apabila telah memenuhi rukun dan syaratnya, sebagaimana yang berlaku secara umum dalam transaksi lainnya. Seperti telah dijelaskan pada pengertian ijarah yang lalu, yakni dimana sistem transaksi ini adalah sistem yang menggunakan akad (kontrak) dalam suatu pengertian manfaat, maka agar lebih mudah dipahami bahasanya, alangkah lebih baiknya penulis terangkan dahulu apa yang dinamakan dengan kontrak (akad) itu.

24 ibid, Prof. Dr. Abdul Ghofur Anshori, SH, MH,Perbankan Syariah di Indonesia, (PT. Raja Grafindo Persada,2003), cet 1, h.119-120

xxxiii

Kontrak atau perjanjian adalah akad yang secara harfiah berarti iakatan atau kewajiban, maksudnya mengadakan ikatan untuk persetujuan atau ikatan untuk memberi dan menerima bersama-sama dalam salah satu waktu. Artinya ikatan itu menimbulkan sesuatu yang harus dipenuhi, sebagaimana firman Allah :

‫ﻋَﻠ ْﻴ ُﻜ ْﻢ‬ َ ‫ﺖ َﻟ ُﻜ ْﻢ َﺑﻬِﻴ َﻤ ُﺔ ا ْﻟَﺄ ْﻧﻌَﺎ ِم إِﻟﱠﺎ ﻣَﺎ ُﻳ ْﺘﻠَﻰ‬ ْ ‫ﺣﱠﻠ‬ ِ ‫ﻦ ءَاﻣَﻨُﻮا َأ ْوﻓُﻮا ﺑِﺎ ْﻟ ُﻌﻘُﻮ ِد ُأ‬ َ ‫ﻳَﺎَأ ﱡﻳﻬَﺎ اﱠﻟﺬِﻳ‬ (١ : ‫ﺤ ُﻜ ُﻢ ﻣَﺎ ُﻳﺮِﻳ ُﺪ )اﻟﻤﺎﺋﺪﻩ‬ ْ ‫ن اﻟﱠﻠ َﻪ َﻳ‬ ‫ﺣ ُﺮ ٌم ِإ ﱠ‬ ُ ‫ﺼ ْﻴ ِﺪ َوَأ ْﻧ ُﺘ ْﻢ‬ ‫ﺤﻠﱢﻲ اﻟ ﱠ‬ ِ ‫ﻏ ْﻴ َﺮ ُﻣ‬ َ Artinya : Hai orang-orang beriman, penuhilah aqad-aqad itu. Dihalalkan bagimu binatang ternak, kecuali yang akan dibacakan kepadamu. (yang demikian itu) dengan tidak menghalalkan berburu ketikakamu sedang mengerjakan haji. Sesungguhnya Allah menetapkan hukumhukum menurut yang dikehendaki-Nya. (QS. Al-Maidah : 1)

Ayat diatas menyatakan janji-janji (perjanjian dan lafaz uqud) dimana uqud disini lebih bersifat komprehensif sebab menyangkut uqud pada huquq Allah. Uquq ini mempunyai banyak konotasi dibanding kontrak atau perjanjian pada hukum umum. Jadi dari segala macam hukum yang terjadi harus senantiasa dipenuhi, mengikuti pada lafaz uquq yang diperintahkan oleh Allah Selanjutnya mengenai pel;aksanaan transaksi ijarah ini, haruslah memperhatikan sejumlah dalil maka fuqaha merumuskan rukun sewa menyewa itu terjadi dan sah apabila ada ijab dan qabul, baik dalam bentuk

xxxiv

perkataan maupun dalam bentuk pernyataan lain yang menunjukkan adanya persetujuan kedua belah pihak dalam melakukan sewa menyewa.25 Berikut adalah skema Transaksi ijarah dengan obyek manfaat barang dan skema Transaksi dengan obyek manfaat jasa, adapun yang terkait adalah : mustajir (penyewa), mu’ajir (pemilik barang), barang yang dapat diambil manfaatnya, atau jasa yang dapat diambil tenaganya serta akad ijarah

Skema Transaksi Ijarah Dengan Obyek Manfaat Barang

Pengembalian Barang Saat Akhir Masa Akad

Musta’jir

1. Akad Ijaroh

Mu’ajjir

2. Pembayaran Ujrah

3. Pengalihan Hak Guna Barang

25 ibid, Hamzah Ya’kub, Ifiqih muamalah : kode etik dagang menurut islam, pola pembinaan hidup dalam berekonomi, (Bandung : CV. Diponegoro,1992), cet. Ke-2, h.320

xxxv

Skema Transaksi Ijarah Dengan Obyek Manfaat Tenaga/Jasa

Pembayaran Tunai

Musta’jir

Mu’ajjir

Pengalihan Hak Guna Tenaga

Keterangan gambar : 1. Akad ijarah di lakukan oleh mustajir (penyewa) kepada muajir (pemilik barang) untuk membicarakan perihal, spesifikasi harga, jangka waktu penyewaan atas barang yang akan disewa. 2. Pembayaran ujarah dilakukan oleh mustajir sebagai penyewa barang kepada mu’ajir sebagai pemilik barang, 3. Mu’ajir menyerahkan barang kepada musta’jir untuk digunakan dan diambil manfaatnya. 4. Setelah berakhir masa sewa maka musta’jr mengembalikan barang yang telah digunakan kepada mua’jir.

xxxvi

Sedangkan dalam skema transaksi ijarah dengan obyek manfaat tenaga/jasa 1. Akad ijarah di lakukan oleh mustajir (penyewa) kepada muajr (pemilik barang) untuk membicarakan perihal, spesifikasi harga, jangka waktu penyewaan atas barang yang akan disewa. 2. Musta’jir melakukan pembayaran secara tunai kepada mua’jir. 3. Kemudian menyerahkan pengalihan penggunaan hak guna tenaga kepada musta’jir.26

F. MACAM-MACAM IJARAH Dilihat dari segi objeknya, ijarah dibagi menjadi dua macam, yaitu : ijarah manfaat benda atau barang (manafi’ al-a’yan) dan ijarah manfaat manusia (manafi’ al- insan). Ijarah manfaat benda atau barang (manafi’ al- a’yan) umpamanya adalah sewa menyewa rumah, toko, kendaraan dan pakaian. Apabila manfaat itu merupakan manfaat yang dibolehkan syara’ untuk dipergunakan, maka para ulama fiqih sepakat menyatakan boleh dijadikan objek sewa menyewa. Ijarah manfaat benda / barang dibagi menjadi tiga macam : 1. Ijarah benda yang tidak bergerak (uqar), yaitu mencakup benda-benda yang tidak dapat dimanfaatkan kecuali dengan menggunakannya seperti sewa rumah untuk ditempati atau sewa tanah untuk ditanami.

26

Sunarto Zulkifli, Panduan Praktisi Transaksi Perbankan Syariah,( Jakarta : Zikrul Hakim : 2003), h.44

xxxvii

2. Ijarah kendaraan (kendaraan tradisional maupun modern) seperti unta, kuda dan benda-benda yang memiliki fungsi sama seperti mobil, pesawat, dan kapal. 3. Ijarah barang-barang yang bisa dipindah – pindahkan (al – manqul) seperti baju, perabot, dan tenda. Sedangkan ijarah yang berupa manfaat manusia merupakan ijarah yang objeknya adalah pekerjaan atau jasa seseorang, seperti buruh bangunan, tukang jahit, buruh pabrik, tukang sepatu, dokter, konsultan, dan advokat. Ijarah jenis ini dibagi menjadi dua macam a. Ijarah manfaat manusia yang bersifat khusus (al-khas), yaitu seseorang yang disewa tenaga atau keahliannya secara khusus oleh penyewa untuk waktu tertentu. Dan dia tidak bisa melakukan pekerjaan lain kecuali pekerjaan atau jasa untuk penyewa tersebut, seperti pembantu rumah tangga hanya mengerjakan pekerjaan untuk tuan rumahnya bukan pada yang lain. b. Ijarah manfaat manusia bersifat umum (mustarik), artinya pekerjaan atau jasa seseorang disewa / diambil manfaatnya oleh banyak penyewa. Misalnya jasa dokter tidak hanya disewa orang tertentu tetapi bisa banyak orang dalam waktu tertentu.27

27

M. Ali Hasan, Berbagai Macam Transaksi Dalam Islam (fiqih muamalah), Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada,2004, cet 2, h.237-238

xxxviii

G. BERAKHIRNYA AKAD IJARAH : Pada prinsipnya ijarah merupakan akad yang mengikat (lazim) kedua belah pihak yang melakukannya. Artinya ketika akad terjadi, masing-masing pihak harus menunaikan kewajiban dan menerima hak masing-masing serta tidak boleh membatalkannya(fasakh) kecuali ada hal-hal yang menurut ketentuan hukum (syara’) dapat dijadikan alasan pembatalan. Adapun hal-hal yang bisa menyebabkan batalnya akad ijaroh yaitu: 1. Salah satu pihak meninggal dunia. Ini merupakan pendapat ulama mazhab hanafi. Bagi mazhab ini, waris hanya berlaku pada sesuatu yang ada (wujud fisiknya) dan menjadi hak milik. Sementara, manfaat yang diperoleh dari ijaroh adalah sesuatu yang terjadi secara bertahap dan ketika meninggalnya salah satu pihak manfaat tersebut tidak ada (ma’dum) dan tidak sedang dimilikinya. Maka sesuatu yang dimuliki mustahil bisa diwariskan. Oleh karena itu, akad ijaroh harus diperbaharui dengan ahli waris, sehingga akad berlangsung dengan pemilikannya (yang baru). Sedangkan menurut jumhur ulama, akad ijaroh tidak batal dengan wafatnya salah seorang yang berakad, karena menurut jumhur ulama manfaat itu boleh diwariskan dan ijaroh sama dengan jual beli, yaitu mengikat kedua belah pihak. 2. Terjadinya kerusakan pada barang sewaan seperti rumah terbakar atau mobil hilang. 3. Menurut ulama hanafiyyah, apabila ada udzur dari salah satu pihak seperti rumahnya disewakan disita negara karena terkait utang yang banyak, maka

xxxix

akad ijaroh batal. Udzur-udzur yang dapat membatalkan akad ijaroh itu menurut ulama hanafiyyah adalah, salah satu pihak mengalami kepailitan, dan berpindah tempatnya penyewa, misalnya seorang digaji untuk menggali sumur disuatu desa, sebelum sumur itu selesai penduduk desa itu pindah kedesa lain. Akan tetapi menurut jumhur ulama, udzur yang dapat membatalkan akda ijatoh hanyalah apabila objeknya mengandung cacat atau manfaat yang dituju dalam akad itu hilang, seperti kebakaran dan dilanda banjir. 4. Berakhir dengan ’ikolah, yaitu pembatalan akad atas dasar kesepakatan antara kedua belah pihak. Hal ini karena ijaroh merupakan akad pertukaran (mu’awadloh) harta dengan harta. Oleh karena itu diperbolehkan adanya ikolah sebagai mana dalam jual beli. 28 5. Habisnya tenggang waktu yang disepakati dalam akad ijarah, apabila yang disewakan itu rumah, maka rumah itu dikembalikan kepada pemiliknya dan apabila yang disewa itu jasa seseorang, maka ia berhak menerima upah.29 Jika ijarah telah berakhir, penyewa berkewajiban mengembalikan barang sewaan. Jika barang itu berbentuk barang bergerak, ia wajib menyerahkannya kepada pemiliknya. Dan jika berbentuk barang tidak

28 Nazih Hammad, Mu’jam al-mustahahat al-iqtishodiyyah fi al-Lughot al-Fuqoha (al-ma’had’Ali lil al-fikri al-islamy,1995) Cet ke 3, h.354 29 Abdul Aziz Dahlan (editor), ensiklopedia Hukum Islam, ( Jakarta : Ichtiar Baru Van Hoeve, 1996), Cet. Ke I, Jilid 2, h.660

xl

bergerak, ia berkewajiban menyerahkan kepada pemiliknya dalam keadaan kosong (tidak ada harta si penyewa).30

H. PEMBAYARAN UPAH DAN SEWA Jika ijarah itu suatu pekerjaan, maka kewajiban pembayaran upahnya pada waktu berakhir pekerjaan, bila tidak ada disyaratkan mengenai pembayar dan tidak ada ketentuan penangguhannya, menurut Abu Hanifah wajib diserahkan upahnya secara berangsur, sesuai dengan manfaat yang diterimanya. Menurut imam sayafi’i dan Ahmad, sesungguhnya ia berhak dengan akad itu sendiri, jika mu’jir, ia berhak menerima bayarannya. Karena penyewa (musta’jir) sudah menerima kegunaan. Hak menerima upah bagi musta’jir adalah sebagai berikut : 1. Ketika pekerjaan selesai dikerjakan, beralasan kepada hadits yang di riwayatkan ibnu majah, Rasulullah SAW bersabda:

‫ﻋ َﺮ ُﻗ ُﻪ )رواﻩ أﺑﻮ ﻳﻌﻠﻰ واﺑﻦ ﻣﺎﺟﻪ‬ َ ‫ﻒ‬ ‫ﺠ ﱠ‬ ِ ‫ن َﻳ‬ ْ ‫ﻞ َأ‬ َ ‫ﺟ َﺮ ُﻩ َﻗ ْﺒ‬ ْ ‫ﺟ ْﻴ َﺮَأ‬ ِ‫ﻷ‬ َ ‫ﻄﻮْاا‬ ُ‫ﻋ‬ ْ ‫ُأ‬ (‫واﻟﻄﺒﺮﻧﻲ واﻟﺘﺮﻣﻴﺬ‬ Artinya :”Berikanlah upah sebelum keringat pekerja itu kering”(HR.Abu ya’la, Ibnu Majah, Thabrani, dan Turmidzi). 2. Jika menyewa barang, maka uang sewaan dibayar ketika akad sewa, kecuali bila dalam akad ditentukan lain. Manfaat barang yang diijarahkan mengalir selama penyewaan berlangsung.31 30

Sayyid Sabiq, fiqih Sunnah (terjemahan) Oleh H. Kamluddin A Marzuki, (Bandung : PT Al-ma’rif,1997), cet. Ke-7, jilid 13, h.20 31 Ibid, Rahmat Syafe’i,fiqih muamalah, h.125

xli

I. HIKMAH IJARAH Bentuk sewa menyewa ini dibutuhkan dalam kehidupan manusia, karena itulah maka syariat islam membenarkannya. Seseorang terkadang dapat memenuhi salah satu kebutuhan hidupnya tanpa melakukan pembelian barang karena jumlah uangnya yang terbatas, misalnya menyewa rumah, sementara pihak yang lainnya memiliki kelebihan rumah dan dapat menyewakannya untuk memperoleh uang dalam rangka memenuhi kebutuhan lainnya. Tidak semua orang dapat membeli kendaraan karena harganya yang tak terjangkau. Namun demikian setiap orang dapat menikmati kendaraan tersebut dengan cara menyewa. Demikian juga banyak pekerjaan yang tidak dapat diselesaikan sendiri, karena terbatasnya tenaga dan keterampilan, misalnya mendirikan bangunan dalam keadaan dimana kita mesti menyewa tenaga buruh yang memiliki kesanggupan dalam pekerjaan tersebut.32

32

Ibid, Rahmat Syafe’i,fiqih muamalah, h.127

xlii

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan teoritis pada bab II, maka dalam bab ini penulis akan membahas mengenai analisa implementasi pembiayaan yang terjadi pada PT. Al Ijarah Indonesia Finance. A. Prosedur Pelaksanaan Pembiayaan pada PT. Al Ijarah Indonesia Finance Dalam memberikan pembiayaan kepada mustajir, PT. ALIF harus selektif dalam memilih calon mustajir yang akan melakukan ijarah. Dengan demikian prosedur PT.ALIF dalam penerimaan calon mustajir maupun dalam pelaksanaan pembiayaan bertujuan agar kegiatan permodalan berlangsung dengan baik. Selain itu agar PT. ALIF tidak salah memilih mustajir sebagai konsumennya, karena pembiayaan ini akan memupuk suatu kepercayaan dan tidak menutup kemungkinan bahwa mustajir

tidak akan mengembalikan

pembiayaan yang diberikan oleh PT.ALIF dan akan menimbulkan kredit macet, hal tersebut akan yang menyebabkan suatu lembaga keuangan mengalami kerugian atau terjadinya likuiditas. Untuk memperoleh keyakinan tersebut, sebelum memberikan pembiyaan, PT. ALIF harus melakukan penilaian yang cermat dan benar terhadap watak, kemampuan, modal, prospek

xliii 46

usaha nasabah dan agunan.33 Oleh sebab itu PT.ALIF menetapkan prosedur dalam pelaksanaan pembiayaan sebagai berikut: 1. Prosedur penerimaan calon mustajir Dalam permohonan pembiayaan PT. ALIF mensyaratkan kepada mustajir memuat lampiran – lampiran sebagai berikut: a. Gambaran umum usaha, yaitu calon musta’jir harus mendeskripsikan profil perusahaannya, serta juga menjelaskan apa tujuan dari penggunaan pembiayaan yang akan dilakukan. b. Rencana atau prospek usaha, artinya calon musta’jir menjelaskan bagaimana prospek usahanya kedepan nanti, yang nantinya akan dianalisis oleh PT. ALIF untuk melihat apakah dimasa mendatang calon musta’jir akan mampu membayar uang sewa yang telah ditetapkan PT. ALIF dengan usaha yang dijalankannya. c. Legalitas perusahaan, yang di dalamnya harus termuat antara lain Akte pendirian, NPWP, Tanda Daftar Perusahaan, Surat Keterangan Domisili Usaha, Surat Izin Usaha Perusahaan serta identitas lainnya. d. Laporan keuangan dari calon mustajir periode 3 tahun terakhir, maksudnya PT. ALIF akan melihat kondisi laporan keuangan calon mustajir apakah layak untuk mendapatakan pembiayaan dari PT.ALIF atau tidak. e.

Proyeksi cashflow, maksudnya untuk melihat sumber pengembalian pembiayaan yang akan diberikan oleh calon mustajir kepada PT. ALIF.34

33

Wawancara Pribadi, Ir. H.Herbudhi S. Tomo, Direktur Utama ALIF, Rabu 30 April 2008

34

Wawancara Pribadi, Ibu Irmi, Account Officer ALIF, Rabu 30 April 2008

xliv

f. Data jaminan, artinya calon mustajir harus dapat memberikan data jaminan kepada PT.ALIF untuk memastikan bahwa calon mustajir akan tetap membayar tarif sewa yang ditetapkan oleh PT.ALIF. 2. Prosedur Pembiayaan Dalam hal ini PT. ALIF berkenaan dengan pinjaman/pembiayaan (pembiayaan ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik) yang di dukung oleh surat pengakuan hutang atau hutang lainnya yang ditandatangani oleh Debitur. Bagian umum dan administrasi membukukan pinjaman/pembiayaan setelah menerima pesetujuan tertulis seperti yang digariskan pada kebijaksanaan pembiayaan. Catatan pembiayaan (TTUN/Tanda Terima Uang Nasabah, Promes Non Interes Bearing) dan dokumen pinjaman/pembiayaan lainnya disiapkan dalam keadaan bagaimanapun juga transaksi pinjaman/pembiayaan tidak boleh dibukukan sebelum persetujuan tertulis untuk dasar menyiapkan Kartu Pinjaman/Pembiayaan adalah copy Halfsheet (NPP/Nota Persetujuan Pembukuan)

yang

telah

disahkan

sebagaimana

disyaratkan

dalam

Kebijaksanaan Pembiayaan. Paraf pada Catatan Pembiayaan ( Surat Promes Non Interest Bearing, TTUN) dan dokumen – dokumen lain yang mungkin ditunjukkan di depan pengadilan sebagai bukti sah (legal evidence) dari adanya

pemberian

pinjaman/pembiayaan,

wajib

dilakukan

dengan

menggunakan pensil terlebih dahulu.35 Tanggung jawab utama untuk mendapatkan dokumen – dokumen secara lengkap yang berhubungan dengan pemberian pinjaman / pembiayaan dalam PT.ALIF terletak pada Account Manager, kemudian membubuhkan 35

Wawancara Pribadi, Ibu Nofri, Head Marketing ALIF, Rabu 30 April 2008

xlv

parafnya pada dokumen – dokumen tersebut sebagai bukti bahwa kebenaran dokumen telah diperiksa Kepala Sport Pembiayaan/Business Head Division. Account Manager memeriksa kembali kelengkapan dokumen dengan jalan membandingkannya

terhadap

checklist

yang

tersedia,

memberitahukannya kepada Business Head Division

serta

jika terdapat

kekurangan. Perjanjian Pembiayaan, Pengikatan Barang jaminan, Promes Non Interest Bearing, TTUN dan dokumen – dokumen lain yang membuktikan berhutangnya debitur, disimpan baik – baik agar terjamin keamanannya. Penarikan atau pembayaran sebagian pinjaman / pembiayaan dan sisa saldo pinjaman/pembiayaan yang masih berjalan wajib dicatat pada Kartu Pinjaman Pembiayaan, sebagai tambahan lembur tickler yang bersangkutan (untuk

pemberian

pinjaman/pembiayaan

atau

untuk

pembayaran

pinjaman/pembiayaan) dan diperbaharui jika terjadi pembayaran baik seluruhnya maupun sebagian. Perubahan jatuh tempo wajib disetujui oleh Komite Pembiayaan secara tertulis. Setiap persetujuan pemberian pinjaman/ pembiayaan atau perubahan suatu fasilitas, hanya dapat dilaksanakan setelah menerima konfirmasi. Pembiayaan akan didaftarkan terlebih dahulu oleh account manager mengenai data nasabah, dan mengisi data jaminan, berdasarkan halsheet dan memorandum droping. Lalu dibukukan ke dalam sistem mengenai pembiayaan tersebut, dimana setiap fasilitas mendapatkan satu nomor kartu. Kepala bagian loan/Business Head Division meneliti kebenaran pencantuman data yang tertera pada copy Halfsheet ke dalam pembukuan

xlvi

Kartu Pinjaman/Pembiayaan ( nama debitur, nisbah bagi hasil/ mark up), jatuh tempo, plafond pinjaman/pembiayaan, dan lain sebagainya. Setelah diteliti kebenarannya, kepala bagian loan/Business Head Division mengotorisasi dan membubuhkan parafnya pada memorandum perintah droping dan halfsheet. Setiap terdapat pinjaman/pembiayaan, kepala bagian loan/Business Head Division membubuhkan parafnya pada kolom yang tersedia. Setelah karyawan yang ditunjuk menerima Check List Dokumentasi Pinjaman/Pembiayaan berikut dokumen – dokumennya, lalu meneliti kelengkapannya, kemudian membubuhkan paraf pada ruang yang tersedia sebagai bukti tanda terima dan tanda telah diperiksa.36

B. Kebijakan pembiayaan pada PT. Al Ijarah Indonesia Finance Kebijakan pembiayaan yang diterapkan pada PT. ALIF yaitu sebagai berikut: 1. Dalam menentukan pembiayaan terhadap mustajir, PT.ALIF mempunyai klasifikasi dengan 2 metode yaitu : a. Ijarah PT.ALIF melakukan pembiayaan terhadap mustajir dengan membeli barang sewa kemudian di sewakan kepada mustajir. Dengan masa angsuran yang telah ditetapkan pada kesepakatan bersama yang disertai dengan analisis yang telah dilakukan oleh Account Manager pada PT. ALIF.

36

Ibid, Wawancara Pribadi, Ir. H.Herbudhi S. Tomo, Direktur Utama ALIF, Rabu 30 April 2008

xlvii

b. Ijarah Muntahiya Bit tamlik Finance Lease proses pembiayaan yang dilakukan oleh PT.ALIF dengan memberikan pembiayaan kepada mustajir yang pada akhir periode mustajir mendapatkan hak opsi bahkan pada akhir periode mustajir diharuskan untuk membeli barang sewa sebesar sisa cicilan sewa. 2. Ijarah yang dalam bahasa konvensionalnya yaitu Leasing atau sewa guna usaha, perusahaan atau lembaga yang bergerak dalam bidang pembiayaan tersebut lebih menganut pada asas ekonomi karena dalam leasing mempunyai barang yang disewakan, barang sewa tersebut mempunyai masa atau umur ekonomis. Barang sewa tersebut harus di depresiasikan atau disusutkan, oleh sebab itu metode penyusutan merupakan asas ekonomi. Besarnya biaya penyusutan aktiva ijarah/ ijarah muntahiya bit tamlik yang dilakukan pada PT.ALIF dihitung selama masa akad pembiayaan. 3. Pendapatan PT. ALIF diakui secara pendekatan dasar kas (cash basis). 4. Setiap perusahaan wajib untuk melaporkan laporan keuangannya untuk mengukur kinerja suatu perusahaan. Laporan keuangan PT.ALIF adalah sebulan sekali. PT.ALIF melaporkan laporan keuangannya tiap bulan kepada Departemen Keuangan dan BAPEPAM dan di setujui oleh Bank Indonesia.37

37

Ibid, Wawancara Pribadi, Ibu Novri, Head Marketing ALIF, Rabu 30 April 2008

xlviii

C. Tindakan yang diberikan oleh pihak ALIF apabila terjadi wanprestasi terhadap nasabah. Tindakan yang dilakukan oleh pihak ALIF terhadap nasabah yang melakukan wanprestasi dilakukan dengan 3 cara yaitu: apabila nasabah tidak melaksanakan kewajibannya, pihak ALIF akan menegur secara baik-baik dan memberikan surat peringatan pertama. Dan apabila nasabah belum juga melaksanakan kewajibannya yang kedua maka pihak ALIF akan menegur secara baik-baik dan memberikan surat peringatan kedua. Serta jika nasabah belum juga melaksanakan kewajibannya maka pihak ALIF secara tegas memberikan surat peringatan ketiga disertai surat peringatan yang berisi bahwa pihak ALIF akan melakukan eksekusi terhadap agunan/jaminan kemudian akan melelang agunan/jaminan yang diberikan oleh nasabah.

D. Penerapan pendapatan pembiayaan pada PT.Al Ijarah Indonesia 1. Pengakuan Pendapatan Pengakuan pendapatan ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik pada PT.ALIF diakui dengan pendekatan dasar kas, yaitu pada saat pembayaran sewa sebesar nilai angsuran yang di dalamnya terdapat harga pokok pembiayaan serta marginnya dan dihitung secara proposional.

2. Perhitungan Margin

xlix

PT.ALIF menentukkan tarif sewa kepada mustajir dengan menetapkan margin terlebih dahulu. Dalam perhitungan margin ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik dihitung dengan menggunakan metode margin keuntungan efektif. Perhitungan margin dapat dilakukan berdasarkan rumus dengan menghitung jumlah angsuran, porsi margin, dan porsi pokok, yaitu: a. Formula jumlah angsuran Rumus :ATn =

(P xm) 1 -1

n

( 1 + m/12) Dimana: ATn = Jumlah Angsuran perbulan atau tarif sewa perbulan P = Pokok pembiayaan m = Persentase margin perbulan n = Jangka waktu pembiayaan b. Formula Porsi Margin Rumus : Mn = OSn x m 12 Dimana: Mn : Porsi margin bulan ke n = 1,2,3,4......12 OSn: Outstanding pembiayaan bulan ke n = 1,2,3,......12 m: Persentase margin perbulan.

c. Formulasi Porsi Pokok Rumus : APn = ATn – Mn

l

Dimana : APn : Porsi Pokok ( dalam bulanan) ATn : Jumlah angsuran perbulan Mn : Porsi margin ( dalam bulanan ) d. Formulasi Total Sewa Rumus : TS = ATn x n Dimana: TS : Total Sewa Tn : Jumlah angsuran perbulan n: Jangka waktu pembiayaan e. Formulasi Margin Sewa Maksimal Rumus : MS = TS – P Dimana : MS : Margin sewa maksimal TS : Total sewa P : Pokok Pembiayaan 3. Perhitungan Penyusutan atas Aktiva ijarah Secara prinsip aset ijarah sebagai objek sewa kepemilikannya dimiliki oleh PT. ALIF. Aset ijarah disusutkan secara straight line method dengan masa sewa. Masa manfaat atas aset ijarah akan menurun tiap bulannya, oleh sebab itu PT. ALIF menghitung penyusutan atas aset ijarah dengan rumus sebagai berikut: = Harga Perolehan – Nilai sisa Jangka waktu 4. Contoh Kasus Pembiayaan Ijarah dan Ijarah Muntahiya Bit Tamlik PT. AIL mengajukan pembiayaan ijarah muntahiya bit tamlik kepada PT. ALIF. Dengan pembelian 5 unit Truck Nissan Tronton Type CWA 211

li

MHRSS beserta spare part dari PT. BUANA FINANCE Tbk sebesar Rp.2.000.000.000,-. Kelima truck tersebut digunakan untuk pekerjaan pengangkutan batu bara yang digunakan untuk proyek dengan perusahan lain. Maka dengan itu PT. ALIF memberikan fasilitas Ijarah Muntahiya Bit Tamlik sebagai berikut:

Margin sewa Maksimal

Rp.

770,084,060.00

Total Harga Sewa

Rp.

2,770,084,062.00

Sewa Bulanan Maksimal

Rp.

57,710,085.00

Security Deposit

Rp.

200,000,000.00

Biaya Administrasi

Rp.

30,000,000.00

Persentase Margin

17 %

Masa Sewa

48 bulan

a.Perhitungan margin 1). Jumlah angsuran ( lihat formula jumlah angsuran) AT = Rp. 2.000.000.000 x 17%/12 1 -1 ( 1 + 17% / 12) = Rp. 57.710.085 Maka jumlah angsuran atau tarif sewa yang dibebankan kepada PT. AIL adalah sebesar Rp. 57.710.085 dengan jangka waktu 48 bulan. 2) Jumlah Porsi margin (lihat formula porsi margin)

lii

Mn = Rp. 2.000.000.000, x 17% 12 = Rp. 28.333.333 Porsi margin PT. AIL pada bulan pertama sebesar Rp. 28.333.333 terdiri dari nilai outstanding yaitu hasil dari pokok pembiayaan di kurangi dengan margin bulan pertama. Nilai tiap bulannya akan berubah dan nilainya akan menurun, begitu pula dengan nilai outstanding karena nilai outstanding akan dipengaruhi dengan porsi margin perbulannya. 3). Jumlah Porsi Pokok ( Lihat formulasi porsi pokok ) APn = Rp. 57.710.085 – Rp. 28.333.333 = Rp. 29.376.752 Dilihat dari formulasi di atas maka jumlah porsi pokok PT. AIL pada tahun pertama yaitu sebesar Rp 29.376.752 4). Jumlah Total Sewa ( Lihat Formulasi total sewa) TS = Rp. 57.710.085 x 48 = Rp. 2.770.084.062 Total sewa sebesar Rp. 2.770.084.062 didapat dari angsuran perbulan dikalikan dengan jumlah waktu angsuran karena total sewa merupakan keseluruhan dari angsuran PT.AIL yang harus dibayar selama 48 bulan masa sewa. 5). Jumlah Margin Sewa Maksimal ( Lihat formulasi margin sewa maksimal ) MS = Rp. 2.770.084.062 - Rp. 2.000.000.000

liii

= Rp.

770.084.062

Margin sewa didapatkan dari Total sewa PT. AIL dikurangi dengan Pokok Pembiayaannya dan hasilnya sebesar Rp. 770.084.062. Sewa margin maksimal adalah total dari porsi margin PT. AIL selama 48 bulan waktu angsuran. b.Perhitungan penyusutan atas aset ijarah ( lihat rumus penyusutan ) = Rp. 2.000.000.000 - 0 4 = Rp. 500.000.000 ( perhitungan penyusutan pertahun) Maka penyusutan tiap bulannya pada akhir pelaporan yaitu: =

1

x

Rp. 500.000.000

12 = Rp. 41.666.667 PT. ALIF akan menyusutkan aset ijarah-nya pada tiap bulan sebesar Rp. 41.666.67 selama masa ijarah. Penyusutan atas aset ijarah tidak dicatat oleh PT.ALIF tiap bulan tetapi hanya dicatat sebagai rek. Administrasi.38

E. Tinjauan Hukum Islam Terhadap Implementasi Pembiayaan Ijarah Ijarah yaitu akad pemindahan hak guna (manfaat) atas suatu barang / jasa dalam waktu tertentu melalui pembayaran sewa / upah, tanpa diikuti dengan pemindahan kepemilikan barang itu sendiri.

38

Sumber Dari Laporan ALIF,tahun 2007

liv

Ijma’ ulama sepakat menyatakan bahwa akad ijarah dibolehkan karena mengandung maksud dan tujuan yang baik, yaitu tolong-menolong antara sesama manusia dalam masalah sewa-menyewa. Hal ini sesuai dengan firman Allah :

☺ ☺ ☺ ⌫ ⌧ ⌫ ☺ ☺ Artinya : Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kamilah yang menentukan penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan kami telah meninggikan sebagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat memanfaatkan sebagian yang lain. Dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan.(Q.s 43 : Ayat .32)

Disamping itu dibolehkannya ijarah ini karena memang pada dasarnya semua bentuk Muamalah boleh dilakukan selama tidak ada dalil yang melarangnya / mengharamkannya, hal ini sesuai dengan kaidah fiqih:

‫ﻻَأ ْن َﻳ ُﺪلﱠ َدِﻟ ْﻴ ٌﻞ َﻋﻠَﻰ َﺗ ْﺤ ِﺮ ْﻳ ِﻤﻬَﺎ‬ ‫ﺣ ُﺔ إ ﱠ‬ َ ‫ﻹﺑَﺎ‬ ِ ‫تا‬ ِ ‫ﻼ‬ َ ‫ﺻُﻠ ْﻮﻓِﻲ اﻟ ُﻤﻌَﺎ َﻣ‬ ْ َ‫اﻷ‬ Artinya : “ Pada dasarnya, semua bentuk muamalah boleh dilakukan kecuali ada dalil yang mengharamkannya “.

Selain itu, agar akad ijarah sesuai dengan ajaran Islam. Maka Dewan Syariah Nasional (DSN) memndang perlu menetapkan fatwa tentang akad ijarah untuk dijadikan pedoman oleh LKS, sebagaimana sesuai dengan hadis Nabi :

lv

‫ع وَﻣَﺎﺳَﻌِ ُﺪﺑِﺎ ْﻟﻤَﺎءِﻣِ ْﻨﻬَﺎ‬ ِ ‫ﺴﻮَاﻓِﻲ ِﻣ َﻦ اﻟ ﱠﺰ ْر‬ ‫ض ِﺑﻤَﺎ َﻋﻠَﻰ اﻟ ﱠ‬ َ ‫ﻷ ْر‬ َ ‫ُآﻨﱠﺎ ُﻧ ْﻜﺮِي ا‬ ‫ﺐ‬ ٍ ‫ﻚ َوَأ َﻣ َﺮﻧَﺎَأ ْن ُﻧ ْﻜ ِﺮ َﻳﻬَﺎ ِﺑ َﺬ َه‬ َ ‫ﺳَﻠ َﻢ َﻋ ْﻦ َذِﻟ‬ َ ‫ﺳ ْﻮ ُل اﷲ ﺻَﻠﻰ اﷲ َﻋَﻠ ْﻴ ِﻪ َو‬ ُ ‫َﻓ َﻨﻬَﺎﻧَﺎ َر‬ ‫ﻀ ٍﺔ‬ ‫َأ ْو ِﻓ ﱠ‬ Artinya : “Kami menyewakan tanah dengan (bayaran) hasil pertaniannya. Maka, Rasulullah melarang kami melakukan hal tersebut dan memerintahkan agar kami menyewakannya dengan emas atau perak“.

Kewajiban LKS dan nasabah dalam pembiayaan ijarah adalah :

1.

2.

Kewajiban LKS sebagai pemberi sewa : a.

Menyediakan aset yang disewakan

b.

Menanggung biaya pemeliharaan asset

c.

Menjaminkan bila terdapat cacat pada asset yang disewakan.

Kewajiban nasabah sebagai penyewa : a.

Membayar sewa dan bertanggung jawab untuk menjaga keutuhan asset yang disewa serta menggunakannya sesuai kontrak

b.

Menanggung biaya pemeliharaan asset yang sifatnya ringan (tidak materiil)

c.

Jika asset yang disewa rusak, bukan karena pelanggaran dari penggunaan yang dibolehkan, juga bukan karena kelalaian pihak penyewa dalam menjaganya, ia tidak bertanggung jawab atas kerusakan tersebut.39

Ulama fiqih juga mengemukakan dari beberapa sabda Rasulullah SAW, diantaranya : “Berikanlah upah / jasa kepada orang yang kamu pekerjakan sebelum kering keringat mereka” (HR.Abu Ya’la, Ibnu Majah, AtTabrani, dan At-Tirmidzi). Secara umum dapat dikatakan bahwa konsep dan operasional ijarah yang terdapat di ALIF telah memenuhi kriteria hulum berdasarkan Syariah Islam. Hal ini jika ditinjau dari : 1.

Sifat Akad Ijarah

Ulama fiqih berbeda pendapat tentang sifat akad ijarah, apakah bersifat mengikat kedua belah pihak atau tidak. Ulama Mazhab Hanafi berpendirian 39

Himpunan Fatwa DSN untuk Lembaga Keuangan Syariah, h.64

lvi

bahwa akad ijarah itu bersifat mengikat, tetapi bisa dibatalkan secara sepihak apabila terdapat uzur dari salah satu pihak yang berakad, seperti salah pihak wafat atau kehilangan kecakapan bertindak hukum. Akan tetapi, jumhur ulama mengatakan bahwa akad ijarah itu bersifat mengikat, kecuali ada cacat atau barang itu tidak bisa dimanfaatkan. Akibat perbedaan pendapat ini terlihat dalam kasus apabila salah seorang meninggal dunia. Menurut ulama Mazhab Hanafi, apabila sa;lah seorang yang berakad meninggal dunia, maka akad ijarah batal, karena manfaat tidak bisa diwariskan. Akan tetapi, jumhur ulama mengatakan bahwa manfaat itu bisa diwariskan karena termasuk harta (almal). Oleh sebab itu, kematian salah satu pihak yang berakad tidak membatalkan akad ijarah. 2.

Tanggung Jawab Orang yang Diupah/Digaji

Apabila orang yang dipekerjakan itu bersifat pribadi, maka seluruh oekerjaan yang ditentukan untuk dikerjakan menjadi tanggung jawabnya. Akan tetapi, ulama fiqih sepakat menyatakan bahwa apabila objek yang dikerjakannya itu rusak ditangannya, bukan karena kelalaian dan kesengajaan, maka ia tidak bisa dituntut ganti rugi. Apabial kerusakan itu terjadi atas kesengajaan atau kelalaiannya, maka menurut kesepakatan ahli fiqih ia wajib membayar ganti rugi. Misalnya, sebuah piring terjatuh dari tangan pembantu rumah tangga ketika mencucinya. Dalam kasus seperti ini, karena pecahnya piring itu bukan disengaja atau karena kelalaiannya. Penjual jasa untuk kepentingan orang banyak, seperti tukang jahit dan tukang sepatu orang yang diperbaikinya rusak atau pakaian yang dijahit penjahit itu rusak, maka ulama kiqih berbeda pendapat dalam masalah ganti rugi terhadap kerusakan tersebut. Imam Abu Hanifah, Zufar bin Hudail bin

lvii

Qais al-Kufi, ulama Mazhab Hanbali dan Syafe’i, berpendapat bahwa apabila kerusakan itu bukan karena unsur kesengajaan dan kelalaian tukang sepatu atau tukang jahit tersebut, maka ia tidak dituntut ganti rugi barang yang rusak itu. Imam Abu Yusuf dan Muhammad Hasan asy-Syaibani, keduanya sahabat Imam Ahmad bin Hanbal, berpendapat bahwa penjual jasa untuk kepentingan umum bertanggung jawad atas kerusakan barang yang sedang dikerjakannya, baik dengan sengaja maupun tidak, kecuali kerusakan itu diluar batas kemampuannya untuk menghindari, seperti banjir besar atau kebakaran. Ulama Mazhab Maliki berpendapat bahwa apabila sifat pekerjaan itu membekas pada barang yang dikerjakan, seperti pekerjaan itu membekas pada barang yang dikerjakan, seperti pekerjaan binatu, juru masak, dan buruh angkat (kuli), maka baik sengaja maupun tidak sengaja, segala kerusakan yang terjadi menjadi tanggung jawab mereka dan wajib mereka ganti. 3.

Rukun dan Syarat Ijarah

Menurut Hanafi, rukun ijarah hanya satu, yaitu ijab (ungkapan menyewakan) dan kabul (persetujuan terhadap sewa-menyewa). Jumhur ulama mengatakan bahwa rukun ijarah ada empat, yaitu : orang yang berakad, sewa/imbalan, manfaat, dan sigah (ijab dan kabul). Ulama Mazhab Hanafimenyatakan bahwa orang yang berakad, sewa/imbalan, dan manfaat, termasuk syarat ijarah, bukan rukunnya. Sebagai sebuah transaksi umum, ijarah baru dianggap sah telah memenuhi rukun dan syaratnya. Sebagaimana yang berlaku secara umum dalam transaksi lainnya. Adapun syarat akad ijarah adalah sebagai berikut: a.

Untuk kedua orang yang berakad, menurut ulama Mazhab Syafi’i dan Hanbali, disyaratkan telah baligh dan berakal. Oleh sebab itu, apabila orang yang belum atau tidak berakal, seperti anak kecil dan orang gila, menyewakan harta mereka atau diri mereka (sebagai buruh), maka ijarahnya tidak sah. Akan tetapi, ulama

lviii

Mazhab Hanafi dan Maliki berpendapat bahwa kedua orang yang berakad itu tidak harus mencapai usia baliq, tetapi anak yang telah mumayiz pun boleh melakukan akad ijarah. Namun, mereka mengatakan apabila seorang anakyang mumayiz melakukan akad ijarah terhadap harta atau dirinya, maka akad itu baru dianggap sah apabila disetujui oleh walinya. b.

Kedua belah pihak yang berakad menyatakan kerelaannya untuk melakukan akad ijarah. Apabila salah seorang diantaranya terpaksa melakukan akad itu, maka akadnya tidak sah. Hal ini berdasarkan pada firman Allah SWT dalam surah an-Nisa ayat 29

Artinya :”Hai orang –orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka...”

c.

Manfaat yang menjadi objek ijarah harus diketahui secara sempurna sehingga tidak muncul perselisihan di kemudian hari. Apabila manfaat yang akan menjadi objek ijarah tersebut tidak jelas, maka akadnya tidak sah. Kejelasan manfaat itu dapat dilakukan dengan menjelaskan jenis manfaatnya, dan penjelasan berapa lama manfaat di tangan penyewa. Dalam masalah penentuan waktu sewa ini, ulama Mazhab Syafi’i memberikan syarat yang ketat. Menurut mereka, apabila seseorang menyewakan rumahnya selama satu tahun dengan harga sewa Rp 1 juta sebulan, maka akad sewa-menyewa batal, karena dalam akad seperti ini diperlukan pengulangan akad baru setiap bulan.

d.

Objek ijarah itu bisa diserahkan dan dipergunakan secara langsung dan tidak bercacat. Oleh karena itu, ulama fiqih sepakat menyatakan bahwa tidak boleh menyewakan sesuatu yang tidak bisa diserahkan dan dimanfaatkan langsung oleh penyewa. Misalnya, apabila seseorang menyewa rumah, maka rumah rumah itu langsung ia terima kuncinya dan langsung bisa ia manfaatkan. Apabila rumah itu masih berada ditangan orang lain, maka akad ijarah hanya berlaku sejak rumah itu bisa diterima dan ditempati oleh penyewa kedua. Demikian juga halnya apabila atap rumah itu bocor dan sumurnya kering, sehingga membawa mudarat bagi penyewa. Dalam kaitan ini ulama fiqih sepakat meenyatakan bahwa pihak penyewa berhak memilih apakah akan melanjutkan akad tersebut atau membatalkannya.

e.

Ulama Mazhab Hanafi berpendapat bahwa upah/sewa itu tidak sejenis dengan manfaat yang disewa. Misalnay, dalam sewa-menyewa rumah. Jika sewa rumah dibayar dengan penyewaan kebun, menurut mereka ijarah seperti ini dibolehkan. Apabila sewa rumah itu dilakukan dengan cara mempertukarkan rumah, seperti A menyewakan rumahnya pada B. B dalam membayar sewa rumah tersebut menyewakan pula rumahnya pada A, sebagai sewa sedangkan dari segi kualitas dan kuantitas tidak berbeda. Sewa-menyeaw seperti ini tidak sah.

lix

Akan tetapi, jumhur ulama tidak menyetujui syarat ini, karena menurut mereka antara sewa dan manfaat yang disewakan boleh sejenis.

4.

Berakhirnya Akad Ijarah a.

Habisnya tenggang waktu yang disepakati dalam akad ijarah. Apabila yang disewakan itu rumah, maka rumah itu dikembalikan kepada pemiliknya, dan apabila yang disewa itu adalah jasa seseorang. Maka ia berhak menerima upahnya, kedua hal ini disepakati oleh seluruh ulama fiqih.

b.

Menurut ulama Mazhab Hanafi, wafatnya salah seorang yang berakad, karena akad ijarah. Menurut mereka, tidak bisa diwariskan. Sedangkan menurut jumhur ulama, akad ijarah tidak batal dengan wafatnya salah seorang yang berakad, karena manfaat menurut mereka, bisa diwariskan dan ijarah sama dengan jual beli, yaitu mengikat kedua belah pihak yang berakad.

c.

Menurut ulama Mazhab Hanafi, apabila ada uzur dari salah satu pihak, seperti rumah yang disewakan disita negara karena terkait utang yang banyak, maka akad ijarah batal. Uzur yang dapat membatalkan akad ijarah tersebut, menurut ulama Mazhab Hanafi adalah salah satu pihak jatuh pailit, dan berpindah tempatnya penyewa. Misalnya, seseorang digaji untuk menggali sumur suatu desa, namun sebelum sumur itu selesai penduduk desa itu pindah kedesa lain. Akan tetapi, menurut jumhur ulama uzur yang bisa membatalkan akad ijarah tersebut hanyalah apabila objeknya mengandung cacat atau manfaat yang dituju dalam akad itu hilang, seperti kebakaran dan dilanda banjir.40

40

Abdul Aziz Dahlan, (Ed), Ensiklopedia Hukum Islam, h.661-663

lx

BAB 4 ANALISA DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan teoritis pada bab II, maka dalam bab ini penulis akan membahas mengenai perlakuan akuntansi leasing syariah yang terjadi pada PT.Al Ijarah Indonesia Finance.yang dimaksud perlakuan akuntansi leasing syariah tersebut yaitu perlakuan akuntansi ijarah dan perlakuan akuntansi ijarah muntahiya bittamlik. 4.1 Prosedur Pelaksanaan Pembiayaan Ijarah dan Ijarah Muntahiya Bit Tamlik Dalam memberikan pembiayaan kepada mustajir, PT. ALIF harus seleksi dalam memilih calon mustajir yang akan melakukan ijarah. Dengan demikian prosedur PT.ALIF dalam penerimaan calon mustajir maupun dalam pelaksanaan pembiayaan bertujuan agar kegiatan permodalan berlangsung dengan baik.Selain itu agar PT. ALIF tidak salah memilih mustajir sebagai konsumennya, karena pembiayaan ini akan memupuk suatu

lxi

kepercayaan dan tidak menutup kemungkinan bahwa mustajir tidak akan mengembalikan pembiayaan yang diberikan oleh PT.ALIF dan akan menimbulkan kredit macet, hal tersebut akan yang menyebabkan suatu lembaga keuangan mengalamai kerugian atau terjadinya likuiditas. Untuk memperoleh keyakinan tersebut, sebelum memberikan pembiyaan, PT. ALIF harus melakukan penilaian yang cermat dan benar terhadap watak, kemampuan, modal, prospek usaha nasabah dan agunan. Oleh sebab itu PT.ALIF menetapkan prosedur dalam pelaksanaan pembiayaan sebagai berikut:

4.1.1. Prosedur penerimaan calon mustajir Dalam permohonan pembiayaan PT. ALIF mensyaratkan kepada mustajir memuat lampiran – lampiran sebagai berikut: 1. Gambaran umum usaha, yaitu calon musta’jir harus mendeskripsikan profil perusahaannya, serta juga menjelaskan apa tujuan dari penggunaan pembiayaan yang akan dilakukan. 2. Rencana atau prospek usaha, artinya calon musta’jir menjelaskan bagaimana prospek usahanya kedepan nanti, yang nantinya akan dianalisis oleh PT. ALIF untuk melihat apakah dimasa mendatang calon musta’jir akan mampu membayar uang sewa yang telah ditetapkan PT. ALIF dengan usaha yang dijalankannya.

lxii

3. Legalitas perusahaan, yang di dalamnya harus termuat antara lain Akte pendirian, NPWP, Tanda Daftar Perusahaan, Surat Keterangan Domisili Usaha, Surat Izin Usaha Perusahaan serta identitas lainnya. 4. Laporan keuangan dari calon mustajir periode 3 tahun terakhir, maksudnya PT. ALIF akan melihat kondisi laporan keuangan calon mustajir apakah layak untuk mendapatakan pembiayaan dari PT.ALIF atau tidak. 5. Proyeksi cashflow, maksudnya untuk melihat sumber pengembalian pembiayaan yang akan diberikan oleh calon mustajir kepada PT. ALIF. 6. Data jaminan, artinya calon mustajir harus dapat memberikan data jaminan kepada PT.ALIF untuk memastikan bahwa calon mustajir akan tetap membayar tarif sewa yang ditetapkan oleh PT.ALIF.

4.1.2 Prosedur Pembiayaan Dalam hal ini PT. ALIF berkenaan dengan pinjaman/pembiayaan (pembiayaan ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik) yang di dukung oleh surat pengakuan hutang atau hutang lainnya yang ditandatangani oleh Debitur. Bagian umum dan administrasi membukukan pinjaman/pembiayaan setelah menerima pesetujuan tertulis seperti yang digariskan pada kebijaksanaan pembiayaan. Catatan pembiayaan (TTUN/Tanda Terima Uang

Nasabah,

Promes

Non

Interes

Bearing)

dan

dokumen

pinjaman/pembiayaan lainnya disiapkan dalam keadaan bagaimanapun juga transaksi pinjaman/pembiayaan tidak boleh dibukukan sebelum persetujuan tertulis untuk dasar menyiapkan Kartu Pinjaman/Pembiayaan adalah copy

lxiii

Halfsheet (NPP/Nota Persetujuan Pembukuan) yang telah disahkan sebagaimana disyaratkan dalam Kebijaksanaan Pembiayaan. Paraf pada Catatan Pembiayaan ( Surat Promes Non Interest Bearing, TTUN) dan dokumen – dokumen lain yang mungkin ditunjukkan di depan pengadilan sebagai

bukti

sah

(

legal

evidence

)

dari

adanya

pemberian

pinjaman/pembiayaan, wajib dilakukan dengan menggunakan pensil terlebih dahulu. Tanggung jawab utama untuk mendapatkan dokumen – dokumen secara lengkap yang berhubungan dengan pemberian pinjaman / pembiayaan dalam PT.ALIF terletak pada Account Manager, kemudian membubuhkan parafnya pada dokumen – dokumen tersebut sebagai bukti bahwa kebenaran dokumen telah diperiksa Kepala Sport Pembiayaan/Business Head Division. Account Manager memeriksa kembali kelengkapan dokumen dengan jalan membandingkannya

terhadap

checklist

yang

tersedia,

memberitahukannya kepada Business Head Division

serta

jika terdapat

kekurangan. Perjanjian Pembiayaan, Pengikatan Barang jaminan, Promes Non Interest Bearing, TTUN dan dokumen – dokumen lain yang membuktikan berhutangnya debitur, disimpan baik – baik agar terjamin keamanannya. Penarikan atau pembayaran sebagian pinjaman / pembiayaan dan sisa saldo pinjaman/pembiayaan yang masih berjalan wajib dicatat pada Kartu Pinjaman Pembiayaan, sebagai tambahan lembur tickler yang bersangkutan (untuk

pemberian

pinjaman/pembiayaan

lxiv

atau

untuk

pembayaran

pinjaman/pembiayaan) dan diperbaharui jika terjadi pembayaran baik seluruhnya maupun sebagian. Perubahan jatuh tempo wajib disetujui oleh Komite Pembiayaan secara tertulis. Setiap persetujuan pemberian pinjaman/ pembiayaan atau perubahan suatu fasilitas, hanya dapat dilaksanakan setelah menerima konfirmasi. Pembiayaan akan didaftarkan terlebih dahulu oleh account manager mengenai data nasabah, dan mengisi data jaminan, berdasarkan halsheet dan memorandum droping. Lalu dibukukan ke dalam sistem mengenai pembiayaan tersebut, dimana setiap fasilitas mendapatkan satu nomor kartu. Kepala bagian loan/Business Head Division meneliti kebenaran pencantuman data yang tertera pada copy Halfsheet ke dalam pembukuan Kartu Pinjaman/Pembiayaan ( nama debitur, nisbah bagi hasil/ mark up), jatuh tempo, plafond pinjaman/pembiayaan, dan lain sebagainya. Setelah diteliti

kebenarannya,

kepala

bagian

loan/Business

Head

Division

mengotorisasi dan membubuhkan parafnya pada memorandum perintah droping dan halfsheet. Setiap terdapat pinjaman/pembiayaan, kepala bagian loan/Business Head Division membubuhkan parafnya pada kolom yang tersedia. Setelah karyawan yang ditunjuk menerima Check List Dokumentasi Pinjaman/Pembiayaan berikut dokumen – dokumennya, lalu meneliti kelengkapannya, kemudian membubuhkan paraf pada ruang yang tersedia sebagai bukti tanda terima dan tanda telah diperiksa.

lxv

4.2 Kebijakan Akuntansi pada PT. Al Ijarah Indonesia Finance Kebijakan akuntansi yang diterapkan pada PT. ALIF yaitu sebagai berikut: 1. Dalam menentukan leasing terhadap mustajir, PT.ALIF mempunyai klasifikasi dengan 2 metode yaitu : a. Ijarah PT.ALIF melakukan pembiayaan terhadap mustajir dengan membeli barang sewa kemudian di sewakan kepada mustajir. Dengan masa angsuran yang telah ditetapkan pada kesepakatan bersama yang disertai dengan analisis yang telah dilakukan oleh Account Manager pada PT. ALIF. b. Ijarah Muntahiya Bit tamlik Finance Lease proses pembiayaan yang dilakukan oleh PT.ALIF dengan memberikan pembiayaan kepada mustajir yang pada akhir periode mustajir mendapatkan hak opsi bahkan pada akhir periode mustajir diharuskan untuk membeli barang sewa sebesar sisa cicilan sewa. 2. Ijarah yang dalam bahasa konvensionalnya yaitu Leasing atau sewa guna usaha, perusahaan atau lembaga yang bergerak dalam bidang pembiayaan tersebut lebih menganut pada asas ekonomi karena dalam leasing mempunyai barang yang disewakan, barang sewa tersebut mempunyai masa atau umur ekonomis. Barang sewa tersebut harus di depresiasikan atau disusutkan, oleh sebab itu metode penyusutan merupakan asas ekonomi.

lxvi

Besarnya biaya penyusutan aktiva ijarah/ ijarah muntahiya bit tamlik yang dilakukan pada PT.ALIF dihiutng selama masa akad pembiayaan. 3. Pendapatan PT. ALIF diakui secara pendekatan dasar kas (cash basis). 4. Setiap perusahaan wajib untuk melaporkan laporan keuangannya untuk mengukur kinerja suatu perusahaan. Laporan keuangan PT.ALIF adalah sebulan sekali. PT.ALIF melaporkan laporan keuangannya tiap bulan kepada Departemen Keuangan dan BAPEPAM dan di setujui oleh Bank Indonesia.

4.3 Penerapan Akuntansi Pembiayaan Ijarah dan Ijarah Muntahiya Bit Tamlik 4.3.1 Pengakuan Pendapatan Pengakuan pendapatan ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik pada PT.ALIF diakui dengan pendekatan dasar kas, yaitu pada saat pembayaran sewa sebesar nilai angsuran yang di dalamnya terdapat harga pokok pembiayaan serta marginnya dan dihitung secara proposional.

4.3.2 Perhitungan Margin PT.ALIF menentukkan tarif sewa kepada mustajir dengan menetapkan margin terlebih dahulu. Dalam perhitungan margin ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik dihitung dengan menggunakan metode margin keuntungan efektif.

lxvii

Perhitungan margin dapat dilakukan berdasarkan rumus dengan menghitung jumlah angsuran, porsi margin, dan porsi pokok, yaitu: a.

Formula jumlah angsuran ATn

=

(P xm)

1-

1

n

( 1 + m/12) Dimana: ATn = Jumlah Angsuran perbulan atau tarif sewa perbulan P = Pokok pembiayaan m = Persentase margin perbulan n = Jangka waktu pembiayaan b.

Formula Porsi Margin Rumus : Mn = OSn x m 12 Dimana: Mn : Porsi margin bulan ke n = 1,2,3,4......12 OSn: Outstanding pembiayaan bulan ke n = 1,2,3,......12 m: Persentase margin perbulan

c.

Formulasi Porsi Pokok Rumus : APn = ATn – Mn Dimana : APn : Porsi Pokok ( dalam bulanan) ATn : Jumlah angsuran perbulan Mn : Porsi margin ( dalam bulanan )

d.

Formulasi Total Sewa Rumus : TS = ATn x n Dimana: TS : Total Sewa

lxviii

Tn : Jumlah angsuran perbulan n: Jangka waktu pembiayaan e.

Formulasi Margin Sewa Maksimal Rumus : MS = TS – P Dimana : MS : Margin sewa maksimal TS : Total sewa P: Pokok Pembiayaan

4.3.3 Perhitungan Penyusutan atas Aktiva ijarah Secara prinsip aset ijarah sebagai objek sewa kepemilikannya dimiliki oleh PT. ALIF. Aset ijarah disusutkan secara straight line method dengan masa sewa. Masa manfaat atas aset ijarah akan menurun tiap bulannya, oleh sebab itu PT. ALIF menghitung penyusutan atas aset ijarah dengan rumus sebagai berikut: = Harga Perolehan – Nilai sisa Jangka waktu

4.3.4 Contoh Kasus Pembiayaan Ijarah dan Ijarah Muntahiya Bit Tamlik PT. AIL mengajukan pembiayaan ijarah muntahiya bit tamlik kepada PT. ALIF. Dengan pembelian 5 unit Truck Nissan Tronton Type CWA 211 MHRSS beserta spare part dari PT. BUANA FINANCE Tbk sebesar Rp.2.000.000.000,-. Kelima truck tersebut digunakan untuk pekerjaan pengangkutan batu bara yang digunakan untuk proyek dengan perusahan

lxix

lain. Maka dengan itu PT. ALIF memberikan fasilitas Ijarah Muntahiya Bit Tamlik sebagai berikut:

Margin sewa Maksimal

Rp.

770,084,060.00

Total Harga Sewa

Rp.

2,770,084,062.00

Sewa Bulanan Maksimal

Rp.

57,710,085.00

Security Deposit

Rp.

200,000,000.00

Biaya Administrasi

Rp.

30,000,000.00

Persentase Margin

17 %

Masa Sewa

48 bulan

Sumber: PT. Al Ijarah Indonesia Finance.

Perhitungan margin a.

Jumlah angsuran ( lihat formula jumlah angsuran) AT = Rp. 2.000.000.000 x 17%/12 1-

48

1 ( 1 + 17% / 12)

= Rp. 57.710.085 Maka jumlah angsuran atau tarif sewa yang dibebankan kepada PT. AIL adalah sebesar Rp. 57.710.085 dengan jangka waktu 48 bulan. b.

Jumlah Porsi margin (lihat formula porsi margin) Mn = Rp. 2.000.000.000, x 17% 12

lxx

= Rp. 28.333.333 Porsi margin PT. AIL pada bulan pertama sebesar Rp. 28.333.333 terdiri dari nilai outstanding yaitu hasil dari pokok pembiayaan di kurangi dengan margin bulan pertama. Nilai tiap bulannya akan berubah dan nilainya akan menurun, begitu pula dengan nilai outstanding karena nilai outstanding akan dipengaruhi dengan porsi margin perbulannya. c.

Jumlah Porsi Pokok ( Lihat formulasi porsi pokok ) APn = Rp. 57.710.085 – Rp. 28.333.333 = Rp. 29.376.752 Dilihat dari formulasi di atas maka jumlah porsi pokok PT. AIL pada tahun pertama yaitu sebesar Rp 29.376.752

d.

Jumlah Total Sewa ( Lihat Formulasi total sewa) TS = Rp. 57.710.085 x 48 = Rp. 2.770.084.062 Total sewa sebesar Rp. 2.770.084.062 didapat dari angsuran perbulan dikalikan dengan jumlah waktu angsuran karena total sewa merupakan keseluruhan dari angsuran PT.AIL yang harus dibayar selama 48 bulan masa sewa.

e.

Jumlah Margin Sewa Maksimal ( Lihat formulasi margin sewa maksimal ) MS = Rp. 2.770.084.062 - Rp. 2.000.000.000 = Rp.

770.084.062

lxxi

Margin sewa didapatkan dari Total sewa PT. AIL dikurangi dengan Pokok Pembiayaannya dan hasilnya sebesar Rp. 770.084.062. Sewa margin maksimal adalah total dari porsi margin PT. AIL selama 48 bulan waktu angsuran. Perhitungan penyusutan atas aset ijarah ( lihat rumus penyusutan ) = Rp. 2.000.000.000 - 0 4 = Rp. 500.000.000 ( perhitungan penyusutan pertahun) Maka penyusutan tiap bulannya pada akhir pelaporan yaitu: =

1

x

Rp. 500.000.000

12 = Rp. 41.666.667 PT. ALIF akan menyusutkan aset ijarah-nya pada tiap bulan sebesar Rp. 41.666.67 selama masa ijarah. Penyusutan atas aset ijarah tidak dicatat oleh PT.ALIF tiap bulan tetapi hanya dicatat sebagai rek. Administrasi.

4.3.4 Jurnal Pembiayaan Ijarah dan Ijarah Bit Tamlik Berikut ini adalah pencatatan akuntansi selama akad ijarah berlangsung: 1.

Pada saat pembelian barang oleh PT.ALIF dari supplier Pada tanggal 02 Oktober 2007 PT. ALIF membeli truk beserta spare part dengan harga perolehan Rp.2.000.000.000,- kepada supplier (PT. Buana). Dalam pembelian truk beserta spare part PT. ALIF mencatat transaksi pembelian aktiva tersebut yaitu sebagai berikut:

lxxii

Jurnal: Aktiva ijarah

Rp. 2.000.000.000,-

Kas

Rp, 2.000.000.000,-

Dalam droping (transaksi pembelian barang sewa) PT. ALIF mendebet aktiva ijarah dan mengkredit kas karena pada saat pembelian aktiva PT. ALIF langsung membayar kepada supplier maka aktiva akan bertambah dan mengurangi kas. Aktiva tersebut kepemilikannya dimiliki oleh PT. ALIF dan Kas yang dikeluarkan oleh PT. ALIF masuk ke dalam Rek. PT.Buana. 2.

Pada saat penerimaan pendapatan dari Biaya Administrasi PT.AIL dengan PT. ALIF mengadakan akad perjanjian pembiayaan ijarah yang diajukan oleh PT.ALIF. Dan pada saat akad tersebut yaitu pada tanggal 02 Oktober 2007 PT.AIL dikenakan biaya administrasi sebesar Rp. 30.000.000 dan dicatat oleh PT.ALIF sebagai berikut Jurnal: Kas

Rp. 30.0000.000

Pendapatan fee ijarah

Rp 30.000.000

Biaya administrasi yang dibayar oleh PT.AIL merupakan pendapatan fee bagi PT.ALIF dan menambah kas. Maka PT. ALIF mendebet kas dan mengkredit pendapatan fee ijarah. 3.

Pada saat menerima dana security deposit

lxxiii

Pada saat droping yaitu tanggal 02 Oktober 2007 PT.AIL memberikan dana security deposit sebesar Rp. 200.000.000 sebagai jaminan dalam pembiayaan ijarah muntahiya bit tamlik pada saat droping. Dana tersebut dicatat oleh PT.ALIF sebagai berikut: Jurnal: Kas

Rp. 200.000.000

Security Deposit PT.AIL

Rp. 200.000.000

Dana security deposit ini adalah sebagai jaminan dalam pembiayaan ijarah yang merupakan titipan deposit dari PT.AIL kepada PT.ALIF dalam rangka pembiayaan IMBT maka dana yang diterima diakui sebagai hutang PT.ALIF kepada PT. AIL. Oleh sebab itu PT. ALIF mendebet kas karena menambah kas dan mengkredit deposit PT. AIL karena dana tersebut merupakan hutang. Security Deposit dimasukan kedalam laporan keuangan Neraca. 4.

Pada saat PT.ALIF menerima pendapatan sewa dari PT. AIL Pada tgl 02 November 2007 PT. ALIF menerima angsuran pertama dari PT. AIL sebesar Rp. 57.710.085 . Dan PT.ALIF mencatat transaksi tersebut sebagai berikut: Jurnal: Kas

Rp. 57.710.085 Pendapatan ijarah

Rp. 57.710.085

lxxiv

Angsuran di bayar pertama kali oleh PT.AIL yaitu pada bulan Oktober, angsuran sebesar Rp. 57.710.085 sesuai dengan perhitungan porsi jumlah angsuran berdasarkan atas nilai pokok pembiayaan dan porsi margin yang ditetapkan oleh PT.ALIF sesuai pada kesepakatan bersama pada saat akad. Kas di debet oleh PT.ALIF karena dengan pembayaran angsuran yang dilakukan oleh PT.AIL menambah akun kas dan mengkredit akun pendapatan ijarah karena pembayaran angsuran tersebut merupakan pendapatan bagi PT.ALIF. Pendapatan di posting di kredit karena pendapatan ijarah bertambah dan mengurangi angsuran PT.AIL. Pendapatan sewa di terima oleh PT.ALIF tiap bulan. 5.

Pada saat pembebanan perbaikan dan pemeliharaan Diasumsikan apabila terjadi kerusakan objek sewa pada tanggal 06 Desember 2007. Maka PT. ALIF sebagai pemberi sewa menanggung atas pembebanan perbaikan dan pemeliharaan biaya tersebut diasumsikan sebesar Rp. 10.000.000 . Dengan begitu PT.ALIF mencatat atas kerusakan tersebut yaitu sebagai berikut: Jurnal: Beban perbaikan & pemeliharaan aktiva ijarah Kas

Rp.10.000.000 Rp.10.000.000

Secara prinsip objek sewa tersebut merupakan aktiva PT. ALIF oleh sebab itu segala perbaikan dan pemeliharaan secara rutin menjadi tanggung jawab PT.ALIF tanpa kecuali terjadi karena kelalaian atau kesalahan yang

lxxv

diperbuat oleh mustajir, dengan begitu PT. ALIF akan melakukan penelitian terlebih dahulu karena biaya tersebut nantinya akan dibebankan oleh PT.ALIF sebagai muajir. Kemudian PT. ALIF mendebet beban perbaikan & pemeliharaan

aktiva

ijarah

dan

mengkredit

kas

karena

PT.ALIF

mengeluarkan kas untuk biaya perbaikan dan pemeliharaan oleh sebab itu kas PT.ALIF berkurang. Biaya perbaikan dan pemeliharaan aktiva ijarah jumlahnya akan selalu berubah.

Dan berikut ini adalah pencatatan akuntansi ijarah muntahiya bit tamlik yang berlangsung, yaitu sebagai berikut: 1.

Pada saat pembayaran cicilan terlambat dan dikenai pinalty Diasumsikan apabila PT. AIL mengalami keterlambatan 15 hari dalam pembayaran angsuran bulan ke- 4 yaitu pada bulan febuari 2008 dengan keterlambatan pembayaran angsuran maka PT.AIL dikenakan pinalty sebesar 0,05% perhari. PT.ALIF mencatatnya dengan perhitungan pinalty yaitu sebagai berikut: Denda berdasarkan perhitungan penalty perhari = 0,05% * Rp. 57.710.085 * 15 hari keterlambatan = Rp. 432.825,63 Kemudian pinalty tersebut dicatat oleh PT.ALIF sebagai berikut: Jurnal: Kas

Rp. 432.825,63 Denda pinalty PT.AIL

Rp.432.825,63

lxxvi

PT. ALIF telah menetapkan kepada nasabahnya apabila terjadi keterlambatan dalam pembayaran angsuran maka dikenakan pinalty sebesar 0,05% perhari. Pinalty tersebut dihitung berdasarkan besarnya angsuran dan jumlah keterlambatan, kemudian hasil pinalty tersebut di catat sebagai denda yang akan disalurakan. Pinalty tersebut nantinya akan disalurkan kepada yayasan atau sebagainya. PT.ALIF mendebet kas karena pinalty menambah kas PT.ALIF. Ketika denda pinalty tersebut disalurkan maka jurnalnya dibalik yaitu sebagai berikut: Denda pinalty PT. AIL

Rp. 432.825,63

Kas

Rp. 432.825,63

Denda pinalty PT. AIL dicatat disebelah debet karena denda tersebut sudah disalurkan kepada Yayasan dan Kas PT. ALIF berkurang.

2.

Pada saat pemindahan hak kepemilikan atas objek sewa Hak kepemilikan atas objek sewa ini terjadi pada akhir masa sewa berakhir yaitu tepatnya pada tanggal 02 Oktober 2011 sesuai dengan contoh kasus diatas, dan diasumsikan bahwa tanggal 28 Mei 2011 PT.AIL menggunakan hak opsinya untuk membeli objek sewa sebesar sisa sewa 5 bulan sewa sebesar Rp. 288.550.423 ( lihat jadwal angsuran ). Dan besarnya penyusutan pada tanggal 28 Mei 2011 adalah Rp. 1.791.666.681 (Rp. 41.666.667 x 43 bulan) kemudian PT. ALIF mencatatnya sebagai berikut:

lxxvii

Jurnal: Kas

Rp. 288.550.423

Akumulasi penyusutan aktiva ijarah

Rp. 1.791.666.681

Aktiva yg diperoleh utk ijarah

Rp. 2.000.000.000

Keuntungan penjualan aktiva ijarah

Rp.

80.217.104

Pada pemindahan hak sewa yang dilakukan pada tanggal 28 Mei 2008 PT. AIL mempunyai hak opsi untuk membeli objek sewa ijarah dan PT. ALIF mendapatkan keuntungan sebesar Rp. 80.217.104 karena penjualan atas objek sewa tersebut dijual dengan harga sekedarnya dan tanpa nilai sisa. PT.ALIF Mencatat kas sebesar Rp. 288.550.423 karena PT. AIL melakukan pemindahan hak kempemilikan pada bulan ke – 43 maka kas sebesar nilai sisa angsuran. Penyusutan selama 43 bulan yaitu sebesar Rp. 1.791.666.681 dan diakui sebagai akumulasi di sebelah debet karena objek sewa dibeli oleh PT. AIL sebagai mustajir dan penyusutan yang awalnya ditanggung oleh PT.ALIF pada saat terjadi pemindahaan objek sewa ijarah penyusutan atas aktiva ijarah pun berpindah dan di tanggung oleh PT. AIL. Dan aktiva yang diperoleh untuk ijarah sebesar harga perolehan yaitu Rp. 2.000.000.000 di kredit oleh PT. ALIF karena aktiva ijarah sudah berpindah kepemilikan kepada PT. AIL.

lxxviii

Pada saat terjadinya ijarah muntahiya bit tamlik PT. ALIF mengembalikan security deposit yang diberikan oleh PT. AIL pada saat droping, kemudian security deposit di catat oleh PT.ALIF sebagai berikut: Jurnal : Security deposit

Rp. 200.000.000

Kas

Rp. 200.000.000

Security deposit di kredit oleh PT. ALIF karena jaminan tersebut dikembalikan dan mendebet kas.

4.4 Analisa Perlakuan Akuntansi Leasing Syariah dalam Pembiayaan Ijarah dan Ijarah Muntahiya Bit Tamlik Setelah melihat penerapan dan perlakuan akuntansi atas transaksi ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik yang terjadi pada PT. ALIF berdasarkan contoh kasus diatas, maka dapat dilakukan analisis mengenai perlakuan akuntansinya berdasarkan kesesuaiannya dengan PSAK No. 59 yaitu sebagai berikut: 1. PT. ALIF menggunakan pencatatan atas pendapatannya secara pendekatan dasar kas (cash basis) yaitu pendapatan diakui pada saat penerimaan kas. PT. ALIF melaporkan laporan keuangannya kepada BAPEPAM dan Departemen Keuangan setiap akhir bulan tetapi PT. ALIF tidak melakukan jurnal penyesuaian pada setiap akhir bulannya.

lxxix

2. Aset ijarah disusutkan oleh PT. ALIF setiap bulannya karena ada pengurangan atas manfaat aset ijarah. Disusutkan tanpa nilai sisa dan telah di hitung dengan straight line method berdasarkan jangka waktu angsuran/ masa sewa. Penyusutan tidak dicatat sebagai jurnal penyesuaian pada setiap akhir bulan melainkan dicatat ke dalam rekening administrasi pada PT. ALIF hanya sebagai pengukuran saja. 3. PT. ALIF tidak membuat jurnal penyesuaian pada akhir bulan ketika memberikan Laporan Keuangan kepada BAPEPAM dan Departemen Keuangan. 4. Laporan keuangan PT. ALIF masih Relevan karena PT.ALIF merupakan perusahaan baru beroperasi dalam kegiatannya. PT. ALIF adalah lembaga keuangan yang memberikan pembiayaan syariah berupa ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik ini menggunakan penerapan akuntansinya dengan kesesuaian PSAK No. 59 dikarenakan belum ada peraturan yang merinci mengenai pembiayaan ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik bagi Lembaga Keuangan Leasing Syariah. Dari kegiatan PT. ALIF yang merupakan lembaga keuangan non bank seharusnya menggunakan PSAK No. 30 tentang Sewa Guna Usaha tetapi dikarenakan dalam syariah tidak ada bunga maka PT. ALIF memakai PSAK No. 59 tentang Perbankan Syariah sebagai acuan dalam pencatatan akuntansi karena didalamnya terdapat penjelasan mengenai pembiayaan ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik.

lxxx

Untuk lebih jelasnya perlakuan akuntansi leasing syariah atas pembiyaan ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik dapat dibandingkan dengan menggunakan tabel sebagai berikut:

Tabel 4.1 Perbandingan Perlakuan Akuntansi leasing Syariah atas Pembiayaan ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik pada PT.ALIF dengan PSAK No.59

Perlakuan Akuntansi Leasing Syariah pada PT.Al Ijarah Indonesia Finance Pada saat pembelian aktiva PT. ALIF mencatatnya sebesar harga perolehan dan diakui pada saat pembelian aktiva ijarah.

Perlakuan Akuntansi Leasing Syariah menurut PSAK No. 59 Objek sewa diakui sebesar biaya perolehan saat perolehan objek sewa.

Keterangan

2.

PT. ALIF mengakui pendapatan fee ijarah dari biaya administrasi PT.AIL dicatat sebagai pendapatan fee ijarah di kredit dan mengakui kas di debet.

Mengenai pendapatan yang berasal dari biaya administrasi dalam PSAK No.59 belum diatur secara rinci.

Biaya administrasi belum terinci dalam PSAK No.59 tetapi PT. ALIF telah mencatat dan mengakui biaya administrasi tersebut sebagai pendapatan fee ijarah dalam laporan keuangan rugi/laba.

3.

PT.ALIF mengakui dana Di dalam PSAK No. 59 security deposit sebagai mengenai dana security hutang dan mencatat di deposit belum terinci. sebelah kredit dan mendebit kas.

Security deposit dicatat oleh PT.ALIF sebagai jaminan dari PT.AIL dalam PSAK No. 59 belum merincikan mengenai hal tersebut .

No 1.

lxxxi

Pencatatan akuntansi yang dilakukan oleh PT. ALIF dalam pembelian aktiva ijarah sesuai dengan PSAK No.59 yaitu pada saat pembelian dicatat sebesar harga perolehan dan diakui pada saat pembelian aktiva ijarah

4.

Pada saat penerimaan sewa PT. ALIF mencatatnya berdasarkan porsi margin yang didalamnya terdapat harga pokok dan marginnya diakui selama masa sewa secara proposional

Pendapatan sewa menurut PSAK No.59 diakui selama masa akad secara proposional.

Pencatatan pendapatan sewa dicatat oleh PT.ALIF sesuai dengan PSAK No.59 yaitu di hitung berdasarkan porsi margin dan diakui secara proposional.

No

Perlakuan Akuntansi Leasing Syariah pada PT. Al Ijarah Indonesia Finance PT. ALIF mengakui pendapatan secara dasar kas. Maka tidak ada realisasi piutang pendapatan pada akhir periode pelaporan.

Perlakuan Akuntansi Leasing Syariah menurut PSAK No. 59 Piutang pendapatan ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik diukur sebesar nilai bersih yang dapat direalisasikan pada akhir periode pelaporan.

Keterangan

4

Pada saat pembebanan perbaikan dan pemeliharaan PT.ALIF mengakui sebagai beban dan di catat di debet dan mengkredit kas pada saat terjadinya perbaikan. Dan mengakui perbaikan dan pemeliharaan atas aktiva ijarah secara rutin.

Menurut PSAK No. 59 jika penyewa melakukan perbaikan rutin objek sewa dengan persetujuan pemilik objek sewa maka biaya dibebankan kepada pemilik objek sewa dan diakui sewa maka biaya tersebut dibebankan kepada perbaikan.

6.

PT. ALIF mengakui penyusutan atas aktiva ijarah dihitung sesuai dengan masa sewanya dengan dicatat di rekening administratif setiap bulannya disebelah kredit dan akan diakui sebagai beban pada akhir tahun. Dengan begitu maka pencatatan biaya menggunakan pendekatan dasar akrual.

5.

7

Pendapatan diakui secara dasar kas yaitu diakui pada saat PT. ALIF menerima kas dengan begitu dalam pencatatan yang dilakukan oleh PT.ALIF terdapat ketidaksesuaian dengan PSAK No. 59 karena PT. ALIF tidak merealisasikan piutang pendapatan pada akhir periode pelaporan akuntansi. Dalam pencatatan dan pengakuan beban perbaikan &pemeliharaan rutin atas objek sewa yang dilakukan oleh PT.ALIF sesuai dengan PSAK No. 59 karena PT.ALIF sebagai pemilik objek sewa menanggung atas perbaikan dan pemeliharaan rutin objek tersebut.

Penyusutan yang diakui PT.ALIF sesuai dengan PSAK No.59 dengan mengakui penyusutan aktiva ijarah dihitung sesuai dengan masa sewa. Dicatat ke dalam rek.adm tiap bulannya dan diakui pendapatan pada akhir tahun. Dan pencatatan biaya menggunakan pendekatan dasar akrual. PT. ALIF mencatat denda Mengenai denda penalty PSAK No.59 belum Objek sewa disusutkan sesuai dengan kebijakan penyusutan pemilik objek sewa untuk aktiva sejenis jika merupakan transaksi ijarah dan masa sewa jika merupakan transaksi IMBT

lxxxii

yang belum disalurkan yang diakui sebagai hutang yang akan disalurkan sebagai zakat atas keterlambatan pembayaran angsuran yang dilakukan oleh PT. AIL. No 8.

Perlakuan Akuntansi Leasing Syariah pada PT. Al Ijarah Indonesia Finance Dalam perpindahan kepemilikan objek sewa ijarah PT ALIF mengakuinya sebesar harga cicilan dan diakui pada saat mustajir membeli objek sewa dan keuntungan atau kerugian diakui oleh PT. ALIF sebesar selisih dari harga jual dengan niali buku.

yang dicatat oleh PT. mengatur secara rinci ALIF dalam PSAK No. mengenai denda pinalty 59 belum mengatur tetapi PT.ALIF mencatat denda penalty dan diakui secara rinci. sebagai hutang karena merupakan denda yang akan disalurkan. Perlakuan Akuntansi Keterangan Leasing Syariah menurut PSAK No. 59 transaksi Perpindahan hak milik Pencatatan objek sewa dalam IMBT IMBT dalam perpindahan melalui penjualan objek hak atas kepemilikan sewa sebesar sisa cicilan objek sewa ijarah yang sewa sebelum dilakukan oleh PT. ALIF berakhirnya masa sewa sesuai dengan PSAK No. diakui pada saat penyewa 59. Keuntungan dan membeli objek sewa. kerugian yang diperoleh Pemilik objek sewa oleh PT. ALIF sesuai mengakui keuntungan dengan PSAK No. 59 /kerugian atas penjualan yaitu sebesar selisih tersebut sebesar selisih antara harga jual dan nilai antara harga jual dan nilai buku objek sewa. buku objek sewa.

lxxxiii

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Berdasarkan pembahasan yang telah diuraikan pada bab-bab sebelumnya, maka penulis dapat menarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Berdasarkan

penelitian

lapangan,

mekanisme

PT.

ALIF

dalam

memberikan pembiayaan modal kerja Ijarah terhadap nasabahnya yaitu dengan langkah-langkah berikut : 1) PT. ALIF harus seleksi dalam memilih calon mustajir yang akan melakukan Ijarah. 2) PT. ALIF harus melakukan penilaian yang cermat dan benar terhadap watak, kemampuan, modal, prospek, usaha, nasabah dan agunan. 2. Dalam menentukan pembiayaan terhadap mustajir PT. ALIF mempunyai klasifikasi dengan dua metode yaitu: 1) Ijarah PT. ALIF melakukan pembiayaan terhadap mustajir dengan membeli barang sewa kemudian disewakan kepada mustajir. Dengan masa angsuran yang telah ditetapkan pada kesepakatan bersama yang disertai dengan analisis yang telah dilakukan oleh accoun manager pada ALIF.

lxxxiv

2) Ijarah Muntahiya Bit Tamlik 66 Finance Lease proses pembiayaan yang dilakukan oleh PT. ALIF dengan memberikan pembiayaan kepada mustajir yang pada akhir periode mustajir mendapatkan hak obsi bahkan pada akhir periode mustajir diharuskan untuk membeli barang sewa sebesar sisa cicilan sewa. 3. Tindakan yang diberikan oleh pihak ALIF apabila terjadi wanprestasi terhadap nasabah. Tindakan yang dilakukan oleh pihak ALIF terhadap nasabah yang melakukan wanprestasi dilakukan dengan 3 cara yaitu: apabila nasabah tidak melaksanakan kewajibannya, pihak ALIF akan menegur secara baikbaik dan memberikan surat peringatan pertama. Dan apabila nasabah belum juga melaksanakan kewajibannya yang kedua maka pihak ALIF akan menegur secara baik-baik dan memberikan surat peringatan kedua. Serta jika nasabah belum juga melaksanakan kewajibannya maka pihak ALIF secara tegas memberikan surat peringatan ketiga disertai surat peringatan yang berisi bahwa pihak ALIF akan melakukan eksekusi terhadap agunan/jaminan kemudian akan melelang agunan/jaminan yang diberikan oleh nasabah. 4. Target dan fokus yang akan dilakukan oleh pihak ALIF : 1) Target ALIF.

lxxxv

ALIF akan membantu seluruh lembaga ekonomi (dari mulai sektor swasta, BUMN, dan pemerintah daerah) di Indonesia yang mencari pemodal besar atau investor strategis dari kawasan teluk untuk proyekproyek potensial di Indonesia. Selain itu, ALIF juga akan menggunakan keahlian lokalnya untuk menjadi patner yang dapat diandalkan bagi pihak asing (terutama dari negara-negara kawasan teluk) yang tertarik untuk melakukan penetrasi pasar di Indonesia, baik bidang pembiayaan, investasi, atau perdagangan. 2) Fokus ALIF ALIF berperan sebagai penghubung aktivitas investasi, perdanganan, dan pembiayaan antara Indonesia dan pasar-pasar lainnya yang sedang tumbuh. Selain itu, ALIF akan menggunakan jaringannya untuk mengatur sindikasi internasional dengan mengundang lembagalembaga keuangan besar yang berada di negara-negara teluk.

B. Saran-saran Sebagai program perbaikan kedepan, penulis memberikan saran-saran sebagai berikut : 1. Karena terbukti bahwa jumlah pembiayaan dan jangka waktu pembiayaan yang diberikan mempengaruhi tingkat pendapatan. Pihak ALIF harus terus menjaga hubungan baik kepada nasabah dan mengetahui perkembangan usaha nasabah 2. Meningkatkan kinerja, karena dengan kinerja yang baik akan sangan terasa sekali hubungannya dengan nasabah

lxxxvi

3. Untuk menarik minat para nasabah pihak ALIF harus lebih meningkatkan promosi dan melahirkan produk-produk yang menarik dan inovatif, sehingga dikedepannya ALIF bisa lebih maksimal lagi.

lxxxvii

DAFTAR PUSTAKA Al-Husaini,Al-imam Taqiyuddin Abu Bakar, Kifayatul Akhyat, PT Bina Ilmu,Surabaya,terjemahan 2 Antonio, Muhammad Syafi’i, Bank Syariah: Dari Teori ke Praktek, Jakarta : Gema Insani Press, 2001,cet.I Ascarya,Akad dan produk Bank Syariah,(Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada,2007), Ed.I. Drs. H. Suhendi Hendi, Fiqih Mu’amalah, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2002), cet. Ke-1. Hammad Nazih, Mu’jam al-mustahahat al-iqtishodiyyah fi al-Lughot al-Fuqoha (alma’had’Ali lil al-fikri al-islamy,1995) Cet ke 3, h.354Abdul Aziz Dahlan (editor), ensiklopedia

Hukum Islam, ( Jakarta : Ichtiar Baru Van Hoeve, 1996), Cet. Ke I, Jilid 2. Hamzah Ya’kub, Ifiqih muamalah : kode etik dagang menurut islam, pola pembinaan hidup dalam berekonomi, (Bandung : CV. Diponegoro,1992), cet. Ke-2, Hasan M. Ali, Berbagai Macam Transaksi Dalam Islam (fiqih muamalah), Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada,2004, cet 2 Himpunan Fatwa Dewan Syariah Nasional, (Jakarta, PT Intermesa,2002), cet.2.

Karim, Adiwarman, Bank Islam : Analisis Fiqih dan Keuangan, Jakarta, PT Raja Grafindo Persada, 2004

lxxxviii

, Ekonomi Islam Suatu Kajian Kontemporer, Jakarta: Gema Insani Press, 2001, cet.I Lathif, AH. Azharudin, M.Ag, Fiqih Muamalat ,UIN Jakarta Press, 2005,cet.I Perwataatmadja,Drs.H.Karnaen

dan

Antonio

Muhammad

Syafi’i,M.Ec, Apa dan bagaimana Bank Islam, PT. Dana Bhakti Yasa, Yogyakarta, 1992, cet 3 Prof. Dr. Anshori Abdul Ghofur, SH, MH,Perbankan Syariah di Indonesia, (PT. Raja Grafindo Persada,2003), cet 1. Prof. DR. Syafe’i Rahmat, MA, Fiqih Muamalah,(Bandung : Pustaka Setia,2004), cet.2. Sabiq Sayyid, fiqih Sunnah (terjemahan) Oleh H. Kamluddin A Marzuki, (Bandung : PT Al-ma’rif,1997), cet. Ke-7, jilid 13. Sudarsono, Heri, Bank dan Lembaga Keuangan Syariah, penerbit: EKONISA, Yogyakarta,2003. Umar, Drs. H.M.Hasbi, MA,Ph.D, Nalar Fiqih Kontemporer, Gaung Persada Prees Jakarta, 2007,cet.I Wirdyaningsih, SH.MH,et al, Bank dan Asuransi Islam di Indonesia, Jakarta: Kencana, 2005, ed.I.Cet 2 Wiroso, SE, MBA, Jual Beli Murabahah, Yogyakarta: UII Press, 2005 Zulkifli Sunarto, Praktisi Transaksi Perbankan Syariah,( Jakarta : Zikrul Hakim : 2003).

lxxxix

DAFTAR PERTANYAAN WAWANCARA

1. Kapan ALIF mulai beroperasi ? ALIF mulai beropersasi pada bulan februari tahun 2007.

2. Apa visi dan Misi ALIF ? Visinya adalah Menjadi perusahaan pembiayaan syariah terkemuka di Indonesia yang menawarkan produk dan jasa keuangan yang inovatif. Sedangkan misinya adalah menjadi model perusahaan pembiayaan syariah di Indonesia yang menekankan pada kepuasaan konsumen dan keuntungan bagi pemegang saham.

3. Produk-produk apa saja yang ada di ALIF ? a. Murabahah Adalah kontrak jual beli barang sesuai harga asal yang ditambahkan dengan keuntungan yang disepakati. Harga jual tidak boleh berubah selama masa perjanjian. b. Ijarah Adalah perjanjian antara perusahaan pembiayaan (muajjir) dengan konsumen (mustajir) sebagai penyewa suatu barang milik perusahaan dan perusahaan mendapatkan imbalan jasa atas barang yang disewakannya. c. Ijarah Muntahia Bittamlik Adalah perjanjian antara perusahaan pembiayaan (muajjir) dengan konsumen sebagai penyewa (mustajir). Penyewa setuju akan membayar uang sewa selama masa sewa yang diperjanjikan dan bila sewa berakhir, perusahaan (muajjir) mempunyai hak opsi untuk memindahkan kepemilikan obyek sewa tersebut.

xc

4. Apa Tujuan dan objektif utama ALIF ? a. Membangun Infrastruktur Perusahaan Tantangan awal perusahaan adalah membangun tim yang terdiri dari karyawan-karyawan handal, melatih mereka dan mengembangka dan/ atau membangun kebijakan, prosedur, dan sistem yang mendukung kebutuhan karyawan untuk melakukan pekerjaan dengan baik dan efisien. Dengan begitu diharapkan perusahaan akan mampu segera memulai bisnisnya dengan sistem kerja yang siap sedia pada pertengahan tahun pertama beroperasi.

b. Membangun Nama dan Pengakuan terhadap Perusahaan Untuk sampai ke objektif ini, ALIF menghadapi tantangan untuk membangun pengakuan atas nama dan keahlian ALIF. Ini melibatkan penetrasi pasar langsung kewilayah-wilayah tertentu di Indonesia. Seiring pertumbuhan perusahaan, diperlukan usaha untuk menggabungkan keseluruhan area pasar yang di inginkan perusahaan.

c. Membangun hubungan dengan institusi keuangan lainnya Untuk melebarkan jangkauan pembiayaannya, ALIF akan mengoptimalkan struktur permodalannya dan juga reputasi para pemegang sahamnya dalam berpartner dengan penyandang dana dari luar negeri.

5. Siapa saja yang ikut berperan dalam mendirikan ALIF ? Yang ikut berperan dalam mendirikan ALIF adalah Bank Muamalat Indonesia, Bank Boubyan Kuwait, dan Internasional Leasing & Investment Company ( ILIC ) Kuwait.

6. Bagaimana mekanisme yang dilakukan oleh PT. ALIF? Dalam memberikan pembiayaan kepada mustajir, PT. ALIF harus seleksi dalam memilih calon mustajir yang akan melakukan ijarah. Dengan demikian prosedur PT. ALIF dalam penerimaan calon mustajir maupun dalam pelaksanaan pembiayaan bertujuan agar kegiatan permodalan berlangsung dengan baik. Selain itu, agar PT. ALIF tidak salah memilih mustajir sebagai konsumennya, karena pembiayaan ini akan memupuk suatu kepercayaan dan tidak menutup kemungkinan bahwa mustajir tidak akan mengembalikan pembiayaan yang diberikan oleh PT. ALIF dan akan menimbulkan kredit macet, hal tersebut akan yang menyebabkan suatu lembaga keuangan

xci

mengalami kerugian atau terjadinya likuiditas. Untuk memperoleh keyakinan tersebut sebelum memberikan pembiayaan, PT. ALIF harus melakukan penilaian yang cermat dan benar terhadap watak, kemampuan, modal, prospek usaha nasabah dan agunan.

7. Bagaimana prosedur penerimaan calon mustajir di PT.ALIF ? Dalam permohonan pembiayaan PT. ALIF mensyaratkan kepada mustajir memuat lampiran – lampiran sebagai berikut: g. Gambaran umum usaha, yaitu calon musta’jir harus mendeskripsikan profil perusahaannya, serta juga menjelaskan apa tujuan dari penggunaan pembiayaan yang akan dilakukan. h. Rencana atau prospek usaha, artinya calon musta’jir menjelaskan bagaimana prospek usahanya kedepan nanti, yang nantinya akan dianalisis oleh PT. ALIF untuk melihat apakah dimasa mendatang calon musta’jir akan mampu membayar uang sewa yang telah ditetapkan PT. ALIF dengan usaha yang dijalankannya. i. Legalitas perusahaan, yang di dalamnya harus termuat antara lain Akte pendirian, NPWP, Tanda Daftar Perusahaan, Surat Keterangan Domisili Usaha, Surat Izin Usaha Perusahaan serta identitas lainnya. j. Laporan keuangan dari calon mustajir periode 3 tahun terakhir, maksudnya PT. ALIF akan melihat kondisi laporan keuangan calon mustajir apakah layak untuk mendapatakan pembiayaan dari PT.ALIF atau tidak. k. Proyeksi cashflow, maksudnya untuk melihat sumber pengembalian pembiayaan yang akan diberikan oleh calon mustajir kepada PT. ALIF. l. Data jaminan, artinya calon mustajir harus dapat memberikan data jaminan kepada PT.ALIF untuk memastikan bahwa calon mustajir akan tetap membayar tarif sewa yang ditetapkan oleh PT.ALIF.

8. Bagaimana Prosedur Pembiayaan yang dilakukan oleh PT.ALIF ?

xcii

Dalam hal ini PT. ALIF berkenaan dengan pinjaman/pembiayaan (pembiayaan ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik) yang di dukung oleh surat pengakuan hutang atau hutang lainnya yang ditandatangani oleh Debitur. Bagian umum dan administrasi membukukan pinjaman/pembiayaan setelah menerima pesetujuan tertulis seperti yang digariskan pada kebijaksanaan pembiayaan. Catatan pembiayaan (TTUN/Tanda Terima Uang Nasabah, Promes Non Interes Bearing) dan dokumen pinjaman/pembiayaan lainnya disiapkan dalam keadaan bagaimanapun juga transaksi pinjaman/pembiayaan tidak boleh dibukukan sebelum persetujuan tertulis untuk dasar menyiapkan Kartu Pinjaman/Pembiayaan Pembukuan)

yang

adalah telah

copy

disahkan

Halfsheet

(NPP/Nota

sebagaimana

Persetujuan

disyaratkan

dalam

Kebijaksanaan Pembiayaan. Paraf pada Catatan Pembiayaan ( Surat Promes Non Interest Bearing, TTUN) dan dokumen – dokumen lain yang mungkin ditunjukkan di depan pengadilan sebagai bukti sah (legal evidence) dari adanya

pemberian

pinjaman/pembiayaan,

wajib

dilakukan

dengan

menggunakan pensil terlebih dahulu.

9. Bagaimana Kebijakan pembiayaan pada PT. Al Ijarah Indonesia Finance ? Kebijakan pembiayaan yang diterapkan pada PT. ALIF yaitu sebagai berikut: a. Dalam menentukan pembiayaan terhadap mustajir, PT.ALIF mempunyai klasifikasi dengan 2 metode yaitu : 1) Ijarah PT.ALIF melakukan pembiayaan terhadap mustajir dengan membeli barang sewa kemudian di sewakan kepada mustajir. Dengan masa angsuran yang telah ditetapkan pada kesepakatan bersama yang disertai dengan analisis yang telah dilakukan oleh Account Manager pada PT. ALIF. 2) Ijarah Muntahiya Bit tamlik Finance Lease proses pembiayaan yang dilakukan oleh PT.ALIF dengan memberikan pembiayaan kepada mustajir yang pada akhir

xciii

periode mustajir mendapatkan hak opsi bahkan pada akhir periode mustajir diharuskan untuk membeli barang sewa sebesar sisa cicilan sewa. b. Ijarah yang dalam bahasa konvensionalnya yaitu Leasing atau sewa guna usaha, perusahaan atau lembaga yang bergerak dalam bidang pembiayaan tersebut lebih menganut pada asas ekonomi karena dalam leasing mempunyai barang yang disewakan, barang sewa tersebut mempunyai masa atau umur ekonomis. Barang sewa tersebut harus di depresiasikan atau disusutkan, oleh sebab itu metode penyusutan merupakan asas ekonomi. Besarnya biaya penyusutan aktiva ijarah/ ijarah muntahiya bit tamlik yang dilakukan pada PT.ALIF dihitung selama masa akad pembiayaan. c. Pendapatan PT. ALIF diakui secara pendekatan dasar kas (cash basis). d. Setiap perusahaan wajib untuk melaporkan laporan keuangannya untuk mengukur kinerja suatu perusahaan. Laporan keuangan PT.ALIF adalah sebulan sekali. PT.ALIF melaporkan laporan keuangannya tiap bulan kepada Departemen Keuangan dan BAPEPAM dan di setujui oleh Bank Indonesia. 10. Tindakan yang diberikan oleh pihak ALIF apabila terjadi wanprestasi terhadap nasabah ? Tindakan yang dilakukan oleh pihak ALIF terhadap nasabah yang melakukan wanprestasi dilakukan dengan 3 cara yaitu: apabila nasabah tidak melaksanakan kewajibannya, pihak ALIF akan menegur secara baik-baik dan memberikan surat peringatan pertama. Dan apabila nasabah belum juga melaksanakan kewajibannya yang kedua maka pihak ALIF akan menegur secara baik-baik dan memberikan surat peringatan kedua. Serta jika nasabah belum juga melaksanakan kewajibannya maka pihak ALIF secara tegas memberikan surat peringatan ketiga disertai surat peringatan yang berisi bahwa pihak ALIF akan melakukan eksekusi terhadap agunan/jaminan kemudian akan melelang agunan/jaminan yang diberikan oleh nasabah.

xciv

xcv

Suggest Documents